IHSG Akhiri Pekan Dengan Penguatan 0,86%, Terima Kasih China!

Market - Anthony Kevin, CNBC Indonesia
04 January 2019 17:04
Jakarta, CNBC Indonesia - Sempat terseok-seok di awal perdagangan, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) mengakhiri perdagangan terakhir di pekan ini dengan penguatan sebesar 0,86% ke level 6.274,54.

Performa IHSG senada dengan mayoritas bursa saham utama kawasan Asia yang juga ditransaksikan di zona hijau: indeks Shanghai naik 2,05%, indeks Hang Seng naik 2,24%, indeks Strait Times naik 1,34%, dan indeks Kospi naik 0,83%.

Pelaku pasar saham tanah air patut berterima kasih kepada China. Pasalnya, semua sentimen positif bagi bursa saham regional datang dari sana. Pada pagi hari, Kementerian Perdagangan China mengatakan bahwa China dan AS akan mengadakan dialog dagang di tingkat wakil menteri pada 7-8 Januari.


Delegasi AS yang dipimpin oleh Deputy U.S. Trade Representative Jeffrey Gerrish akan datang ke China untuk menggelar diskusi yang positif dan konstrukstif, kata Kementerian Perdagangan China melalui pernyataan di halaman resminya.

Rilis data ekonomi teranyar di kedua negara memang dengan jelas mengonfirmasi bahwa keduanya telah tersakiti oleh perang dagang yang selama ini berkecamuk. Di China, Manufacturing PMI periode Desember 2018 versi Caixin diumumkan di level 49,7, turun dari capaian bulan November yang sebesar 50,2. Capaian ini juga berada di bawah konsensus yang sebesar 50,1, seperti dilansir dari Trading Economics.

Sebagai informasi, data tersebut menggambarkan tingkat aktivitas manufaktur di China dan angka di bawah 50 menunjukkan adanya kontraksi jika dibandingkan dengan periode sebelumnya. Kontraksi pada bulan Desember merupakan yang pertama dalam 19 bulan, seperti dilansir dari CNBC International.

Kemudian di AS, Manufacturing PMI periode Desember 2018 versi ISM diumumkan di level di 54,1, jauh di bawah capaian bulan sebelumnya yaitu 59,3. Penurunan sebesar 5,2 poin tersebut menjadi koreksi terdalam sejak Oktober 2008.

Lantas, negosiasi dagang pada minggu depan diharapkan akan membawa kedua negara satu langkah lebih dekat kepada damai dagang secara permanen.

Memasuki siang hari, giliran Perdana Menteri China Li Keqiang yang mengambil alih panggung. Li mengatakan bahwa China akan memotong tingkat Giro Wajib Minimum (GWM) dan tingkat pajak. Pemotongan tingkat GWM salah satunya akan diarahkan untuk memberikan dukungan pembiayaan bagi perusahaan swasta.

Pernyataan Li dibuat pasca mengunjungi Bank of China selaku bank sentral serta 2 bank terbesar di Negeri Panda yakni Industrial and Commercial Bank of China dan China Construction Bank.


(ank/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading