Tahan Bunga Acuan, BI Ahead atau Behind The Curve?

Market - Chandra Gian Asmara, CNBC Indonesia
24 October 2018 08:11
Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia (BI) memutuskan untuk mempertahankan bunga acuan BI 7 Day Reverse Repo Rate di level 5,75%.
Jakarta, CNBC Indonesia - Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia (BI) memutuskan untukĀ mempertahankan bunga acuan BI 7 Day Reverse Repo Rate di level 5,75%. Bank sentral menyebut kebijakan ini sebagai salah satu upaya untuk mempertahankan daya tarik pasar keuangan domestik.

Bank sentral memang menempuh kebijakan secara pre-emptive, front loading, dan ahead the curve dalam menghadapi ketidakpastian ekonomi global yang makin membesar. Namun, tak sedikit yang menganggap keputusan RDG bulan ini sebagai langkah mundur.

Deputi Gubernur Senior BI Mirza Adityaswara menegaskan, stance yang akan ditempuh bank sentral ke depan akan tetap mengutamakan upaya untuk menjaga ketahanan neraca pembayaran, yang dalam hal iniĀ defisit transaksi berjalan (current account deficit/CAD).


"Dalam situasi bunga AS yang meningkat dan negara tetangga bunganya naik, aliran modal akan selalu melihat kondisi CAD dan neraca pembayaran. BI kebijakannya akan ke arah menjaga ketahanan," kata Mirza.

Pada tahun ini, defisit transaksi berjalan memang seperti momok yang menakutkan bagi perekonomian nasional. Pada kuartal III-2018, defisit transaksi berjalan bahkan diperkirakanĀ bengkak hingga di atas 3% dari produk domestik bruto (PDB).

"Saya rasa ada beberapa guidance dari pejabat BI mengenai angka [CAD] kuartal III," ungkap Mirza yang mengisyaratkan angka CAD pada kuartal ketiga kemungkinan melebar.

"Memang ada bahwa dua komoditi andalan kita [CPO dan batubara] harganya relatif melemah, sehingga kemudian menekan ekspor. Sementara di sisi lain, impor relatif kuat," jelasnya.

Mirza menilai, proyeksi melemahnya kinerja ekspor dan lonjakan impor pun masih ditambah dengan kondisi harga minyak yang makin meroket. Hal tersebut pada akhirnya memberikan pengaruh terhadap transaksi berjalan domestik.

Kalangan analis saat berbincang dengan CNBC Indonesia pun tak memungkiri, defisit transaksi berjalan pada kuartal III-2018 bisa lebih dari 3%. Bahkan, tak menutup kemungkinan angka defisit transaksi berjalan tembus ke 3,6% dari PDB.

Namun, bank sentral cukup optimistis keputusan untuk tetap mempertahankan suku bunga bisa menjaga daya tarik pasar keuangan Indonesia, di tengah sejumlah bank sentral negara lain yang berlomba-lomba menaikkan bunga untuk menarik arus modal masuk.

"Suku bunga AS masih akan naik. [...] Kami juga perhatikan bagaimana negara-negara tetangga suku bunganya seperti apa. Itu juga menjadi perhatian BI," tegas Mirza.

NEXT


BI yang Justru Behind The Curve
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading