Internasional

Satu Dasawarsa Berlalu, Hati-hati Ekonomi AS Sudah Pulih

Market - Wangi Sinitya, CNBC Indonesia
08 October 2018 16:27
Jakarta, CNBC Indonesia - Selama satu dasawarsa, setelah jatuhnya Lehman Brothers yang menyulut krisis keuangan global, ada alasan kuat untuk berpikir bahwa ekonomi AS akan belum akan membaik, dari skeptisisme tentang kesehatan pasar, tenaga kerja, hingga pertumbuhan ekonomi overheating, dan tingkat suku bunga yang sekarat dibayarkan pada obligasi AS.
 
Dalam sekejap, hal itu sepertinya berubah pada minggu lalu, menambahkan fakta di lapangan yang menguatkan pernyataan Ketua Federal Reserve Jerome Powell tentang periode historis yang cerah dan periode panjang pengangguran yang sangat rendah, inflasi terkendali dan pertumbuhan yang stabil.
 
Melalui kebijakan Amazon.com Inc soal upah minimum US $ 15, mungkin menetapkan tolak ukur baru untuk perusahaan nasional. Melalui lompatan dalam imbal hasil obligasi jangka panjang yang memberi isyarat bahwa roda pertumbuhan akan tetap bergerak untuk pemulihan panjang.
 
Pada hari Jumat, dengan tingkat pengangguran 3,7 persen, terendah dalam 49 tahun, melanjutkan serangkaian pertumbuhan lapangan kerja yang banyak analis, termasuk dalam Federasi, telah lama memperkirakan akan melambat.
 
"Inflasi upah merayap lebih tinggi," kata Russell Price, ekonom senior di Ameriprise Financial Services Inc di Troy, Michigan seperti dikutip dari Reuters, Senin (8/10/2018).
 
"Tidak diragukan lagi, pasar kerja di Amerika Serikat mungkin yang terbaik dalam satu generasi. Tidak ada pertanyaan atau perdebatan tentang itu. Laporan lapangan pekerjaan telah menjadi laporan inflasi."
 
Hasil obligasi Treasury naik lebih lanjut pada laporan pembayaran gaji, dengan imbal hasil obligasi 10-tahun menyentuh level tertingginya sejak 2011, dan saham AS tergelincir.
 
Peristiwa minggu itu tidak hanya konsisten dengan skenario waktu, baik Powell dan Presiden AS Donald Trump telah ditata. Mereka memvalidasi itu, dan dengan demikian menunjuk ke ekonomi AS yang mungkin mulai bekerja seperti dulu.
 
keputusan Amazon untuk menaikkan upah mungkin merupakan contoh terbaik. Federasi dan pejabat lainnya telah mengantisipasi untuk sementara waktu bahwa kurangnya pekerja yang tersedia akan mendorong perusahaan untuk menaikkan upah.
 
"Ketika pertumbuhan produktivitas lebih cepat, itu adalah kesempatan Anda untuk berbagi beberapa output ekstra Anda dengan pekerja Anda. Itulah yang membuat upah lebih tinggi," kata Vincent Reinhart, Kepala Ekonom di manajer investasi Standish, dan mantan kepala divisi urusan moneter di Federasi.
 
Bahkan para mantan skeptis telah menjadi terbuka terhadap gagasan bahwa peningkatan produktivitas baru-baru ini dapat berubah menjadi tren, menggambar perbandingan dengan periode pertumbuhan "Moderasi Besar" selama tahun 1990-an, yang juga menampilkan tingkat pengangguran rendah dan pertumbuhan upah yang baik.
 
Kenaikan imbal hasil obligasi jangka panjang juga dapat mendorong kembali ke kondisi yang lebih normal, memberikan peringatan kepada investor pada tingkat pengembalian yang wajar setelah bertahun-tahun hasil yang tidak jelas, dan mengurangi kekhawatiran tentang kurva imbal hasil mendatar atau "terbalik" yang akan menandai hilangnya keyakinan di masa depan.
 
Ada alasan untuk berpikir, mungkin itu berlanjut.
 




(roy)
1 dari 2 Halaman
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading