Internasional

Setelah Otoritas Bursa AS, Elon Musk Kini Serang BlackRock Cs

News - Bernhart Farras, CNBC Indonesia
08 October 2018 12:32
Elon Musk menganggap kegiatan short selling membuat return saham Tesla turun. Padahal kegiatan short selling itu diperbolehkan di bursa saham.
BOSTON, CNBC Indonesia - Perusahaan manajer investasi yang dituduh Elon Musk, CEO Tesla, membuat "keuntungan berlebihan" dengan meminjamkan saham untuk aktivitas short selling angka bicara. Mereka melakukan hal tersebut sesuai kebutuhan investor mereka.

Perusahaan manajer investasi, BlackRock Inc dan Vanguard Group memberikan tanggapan setelah Elon Musk mengkritik perusahaan jasa investasi tersebut di twitter. Ini adalah 'perang jangka panjang' Elon Musk bagi para pelaku short selling yang bertaruh pada kejatuhan harga saham perusahaan mobil listrik tersebut.

Short selling surat berharga telah muncul sebagai salah satu cara untuk menghasilkan return tambahan bagi perusahaan manajer investasi. Sebuah layanan yang dengan cepat mereka pertahankan setelah cuitan Elon Musk.


"BlackRock terlibat dalam peminjaman saham yang memberikan kemampuan kepada investor untuk mengumpulkan return yang lebih tinggi daripada yang akan mereka terima," kata Brian Beades juru bicara BlackRock dalam sebuah pernyataan.

Pelaku short selling meminjam saham dan menjualnya ke pasar. Mereka berharap untuk membelinya kembali dengan harga lebih rendah di kemudian hari dan mengantongi selisihnya. Aktivisas ini menciptakan pasar short selling oleh perusahaan manajer investasi yang membagi pendapatan dari aktivitas tersebut ke investor mereka sendiri.

BlackRock adalah pemegang saham terbesar ke delapan Tesla. Mereka melaporkan total pendapatan dari peminjaman saham sebesar US$597 juta pada tahun 2017, dibandingkan dengan US$579 juta pada tahun 2016, menurut keterbukaan informasi perusahaan. Elon Musk mengutip angka terbaru dalam tweet pada Jumat sore.

BlackRock adalah manajer aset terbesar di dunia, yang mengelola dana dengan total US$6,3 triliun pada 30 Juni 2018. Diikuti oleh Vanguard yang mengelola lebih dari US$ 5 triliun.

Juru bicara Vanguard, Carolyn Wegemann mengatakan melalui email bahwa program pinjaman saham yang diberikan perusahaan "adalah sumber penghasilan tambahan yang dapat meningkatkan return bagi pemegang saham kami."

Wegemann juga mendorong kembali pada pendapat Musk di Twitter, tentang ada "tidak ada dasar rasional bagi pemegang saham jangka panjang untuk meminjamkan saham mereka ke jangka pendek," yang dapat menyerang perusahaan dan menurunkan return total.

"Short selling memberikan transparansi harga dan likuiditas yang lebih besar ke pasar," kata Wegemann. Dia mencatat pelaku pasar juga bisa meminjam saham ke sekuritas untuk kebutuhan lain seperti hak asuh atau fungsi pialang.

Seorang juru bicara Tesla menolak berkomentar.

Secara teknis, dugaan Elon Musk sepertinya benar bahwa perusahaan investasi menghasilkan keuntungan ekstra karena biaya mereka lebih sedikit untuk menjalankan program pinjaman, kata Neil Bathon, managing partner perusahaan analisis dana berbasis di Boston, Fuse Research Network.

Namun, manajer investasi mendapat keuntungan dari dana pendapatan tambahan, sementara setiap hit untuk harga Tesla yang terikat pada jangka pendek akan hampir tidak berdampak pada portofolio indeks besar, kata Bathon.

"Dampak pendapatan bersih untuk pemegang saham jelas positif dari pinjaman surat berharga," kata Bathon.

Dalam posting twitter-nya pada Jumat, Musk juga mengatakan "perusahaan seperti BlackRock menyimpan hingga 50% dari pendapatan bunga jangka
pendek."

Juru bicara BlackRock menunjuk pada pengajuan dan pengungkapan perusahaan yang menunjukkan investor ritel menerima sekitar 71,5% atau lebih dari pendapatan pinjaman saham, dan mengatakan pemisahan pendapatan sepenuhnya diungkapkan kepada klien.

Artikel Selanjutnya

Kurangi Beban dan Cetak Laba, Tesla PHK 4.100 Karyawan


(roy)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading