OJK Imbau Fintech Lending Tak Berkantor di Pluit, Ada Apa?

Tech - Irvin Avriano Arief, CNBC Indonesia
07 January 2020 16:14
OJK Imbau Fintech Lending Tak Berkantor di Pluit, Ada Apa?
Jakarta, CNBC Indonesia - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) meminta perusahaan teknologi informasi keuangan (fintech) pinjaman online (peer to peer lending/P2P Lending) untuk tidak berkantor di daerah Central Park (Jakbar) dan Pluit (Jakut).

Dalam surat bernomor S-I/NB.213/2020 itu, OJK mengatakan gedung perkantoran dan bisnis serta area tersebut terindikasi sebagai tempat beroperasinya banyak fintech yang tidak terdaftar/berizin dari otoritas sehingga diminta untuk tidak berkantor di kedua tempat tersebut.

"Operasional mereka diduga terkonsentrasi di daerah-daerah tertentu, di antaranya adalah Central Park (Jakarta Barat) dan Pluit (Jakarta Utara). Dalam rangka menjaga reputasi industri dan mendukung keberlangsungan ekosistem FP2PL, kami meminta perusahaan Saudara untuk:

Pertama, tidak memiliki kantor di daerah-daerah yang terindikasi banyak beroperasi fintech yang tidak terdaftar/berizin di OJK; ...
" ujar Direktur Pengaturan, Perizinan, dan Pengawasan Financial Technology OJK, Hendrikus Passagi dalam surat tetanggal 6 Januari 2020 tersebut.


Permintaan kedua OJK adalah permintaan kepada perusahaan P2P lending untuk tidak bekerja sama dengan pihak-pihak yang terindikasi telah/sedang bekerja sama dengan perusahaan fintech yang tidak terdaftar/berizin di OJK.

Berikut ini kutipan lengkap surat yang memiliki perihal Larangan Lokasi Kantor dan Kerjasama dengan Pihak Lain Terkait Fintech yang Tidak Terdaftar/Berizin:

Hal: Larangan Lokasi Kantor dan Kerjasama dengan Pihak Lain Terkait Fintech yang Tidak Terdaftar/Berizin

Yth. Seluruh Penyelenggara Layanan Pinjam Meminjam Uang Berbasis Teknologi Informasi.

Sebagaimana Saudara ketahui bahwa banyak perusahaan FP2PL beroperasi tanpa terdaftar/berizin di OJK. Selain itu, terdapat pihak lain yang menyediakan jasa penunjang untuk mendukung beroperasinya perusahaan FP2PL yang tidak terdaftar/berizin di OJK. Operasional mereka diduga terkonsentrasi di daerah-daerah tertentu, di antaranya adalah Central Park (Jakarta Barat) dan Pluit (Jakarta Utara).

Dalam rangka menjaga reputasi industri dan mendukung keberlangsungan ekosistem FP2PL, kami meminta perusahaan Saudara untuk:
1. Tidak memiliki kantor di daerah-daerah yang terindikasi banyak beroperasi fintech yang tidak terdaftar/berizin di OJK; dan
2. Tidak bekerja sama dengan pihak-pihak yang terindikasi telah/sedang bekerja sama dengan perusahaan fintech yang tidak terdaftar/berizin di OJK.

Demikian informasi yang kami sampaikan untuk dapat dilaksanakan dengan sebaik-baiknya.


Direktur Pengaturan, Perizinan, dan Pengawasan Financial Technology OJK
Hendrikus Passagi.



TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]



(irv/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading