Ini Bukti Makin Banyak Warga RI Gak Bayar Pinjol, Cek Datanya

Tech - Firda Dwi Muliawati, CNBC Indonesia
17 December 2022 14:15
INFOGRAFIS, Secara Hukum, Wajib Nggak Sih Lunasin Utang Ke Pinjol Ilegal? Foto: Infografis/ Pinjol Ilegal/ Edward Ricardo Sianturi

Jakarta, CNBC Indonesia - Pinjaman online (pinjol) banyak membuat masyarakat Indonesia terjerumus. Pasalnya, banyak nasabah yang dilaporkan tidak sanggup membayar kembali pinjaman tersebut.

Hal tersebut terbukti dalam rasio kredit macet di perusahaan peer-to-peer (P2P) lending yang mulai disorot Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Mengacu pada catatan CNBC Indonesia, sejumlah perusahaan memang memiliki TKB90 mencapai 100%. Tapi tak sedikit juga yang mendapatkan 80%, bahkan Tanifund dan Pintek hanya 30%. Artinya, tingkat kredit macet di kedua platform tersebut nyaris 70%.

Sebagai informasi, TKB90 adalah tingkat keberhasilan pinjol memberikan fasilitas penyelesaian pinjaman. Jangka waktu TKB90 adalah hingga 90 hari dari jatuh tempo.

Jika TKB90 rendah, artinya banyak masyarakat yang meminjam di pinjol tidak mengembalikan uang yang mereka pinjam dalam kurun waktu sesuai perjanjian. Imbasnya, investor pemberi pinjaman di pinjol harus menunggu lama hingga hasil investasi mereka dikembalikan.

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) melaporkan 22 pinjol dengan tingkat wanprestasi di atas 5%. Kepala Eksekutif Pengawas Industri Keuangan Non-Bank Otoritas Jasa Keuangan Ogi Prastomiyono menyebutkan OJK akan memperhatikan seluruh perusahaan itu.

"Terkait tingkat wanprestasi yang mendapat perhatian OJK adalah terdapat kurang lebih 22 P2P yang tingkat wanprestasinya itu di atas 5% dan ini menjadi perhatian dari pengawas OJK untuk memperhatikan perusahaan tersebut," kata Ogi, baru-baru ini.

Secara agregat, TWP 90 hari masih dalam batas terkendali yakni 2,9%. Angka itu berbeda dengan bulan September yakni 3,07%.

Selain itu, pada Oktober 2022 lalu, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat, jumlah penyaluran pinjaman fintech lending sebesar Rp18,72 triliun. Jumlah tersebut turun 3,93% dibandingkan pada bulan sebelumnya yang mencapai Rp19,49 triliun.

Namun, jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu, jumlah tersebut masih lebih tinggi 37,56%. Pada Oktober 2021, jumlah penyaluran pinjaman fintech lending sebesar Rp 13,61 triliun.

Sementara itu, jumlah penerima pinjaman fintech lending sebanyak 14,12 juta entitas pada Oktober 2022. Mayoritas peminjam berasal dari Jawa Barat yang berjumlah 3,89 juta entitas dengan nilai pinjaman sebesar Rp 4,56 triliun.

Posisinya diikuti oleh DKI Jakarta dengan 3,01 juta peminjam dengan nilai pinjaman sebesar Rp 4,82 triliun. Kemudian, jumlah peminjam di Jawa Timur sebanyak 1,59 juta entitas dengan nilai pinjaman sebesar Rp 2,51 triliun.

Lebih lanjut, jumlah penyaluran pinjaman ke sektor produktif mencapai Rp 8,30 triliun pada Oktober 2022. Jumlah tersebut setara dengan 44,31% dari total penyaluran pinjaman fintech lending.

Nilai penyaluran pinjaman ke sektor produktif tersebut turun 11,01% dari bulan sebelumnya yang sebesar Rp 9,32 triliun.

Adapun, sektor yang paling besar mendapatkan pinjaman fintech lending adalah perdagangan besar dan eceran, reparasi, serta perawatan mobil dan sepeda motor mencapai Rp2,71 triliun. Posisinya diikuti sektor penyediaan akomodasi dan penyediaan makan minum yang meraih pinjaman sebesar Rp 1,05 triliun.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

OJK 'Warning' Pakai Pinjol Hanya Untuk Keperluan Produktif


(luc/luc)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading