Orang Amerika Mulai Takut Belanja, Pertanda Krisis...?

News - Maesaroh, CNBC Indonesia
13 June 2022 13:05
WASHINGTON, DC - MAY 12: Flags at the base of the Washington Monument fly at half staff as the United States nears the 1 millionth death attributed to COVID May 12, 2022 in Washington, DC. U.S. President ordered flags to fly at half-mast through next Monday and said the nation must stay resolved to fight the virus that has “forever changed” the country. (Photo by Win McNamee/Getty Images)

Jakarta, CNBC Indonesia - Kabar buruk terus datang dari Amerika Serikat (AS). Setelah melaporkan kontraksi pertumbuhan ekonomi dan jebloknya sentimen konsumen, AS juga mengabarkan jika inflasi mereka mencapai rekor tertinggi 41 tahun.

Di tengah inflasi umum yang melesat, AS melaporkan inflasi inti di negara tersebut justru stagnan dan cenderung melambat. Inflasi umum AS tercatat sebesar 8,6% (year on year/yoy) pada Mei tahun ini, atau menjadi yang tertinggi sejak Desember 1981. Inflasi dipicu lonjakan harga energi dan bahan pangan.

Pada Mei, harga energi terbang 34,6% yang merupakan rekor tertinggi sejak September 2005. Sementara itu, harga bahan pangan melesat 10,1%. Ini adalah kali pertama kenaikan harga pangan AS melewati 10% dalam 41 tahun terakhir.


Sementara itu, inflasi inti-di luar makanan dan energi- menyentuh 6% (yoy), tidak berubah dibandingkan April. Inflasi inti terus bergerak ke arah perlambatan.


Laju inflasi umum dan inti sebenarnya masih seiring sejalan hingga Maret tahun ini. Saat inflasi umum melonjak 7,5% pada Januari 2022, inflasi inti juga melesat 6%. Pada Februari dan Maret, baik inflasi inti dan umum juga sama-sama melonjak.

Namun, inflasi umum dan inti justru dalam kondisi yang saling bertolak belakang pada Mei. Inflasi umum tetap menjulang pada Mei tetapi inflasi inti melambat.

Kondisi tersebut tentu saja membawa kekhawatiran tersendiri karena inflasi inti mencerminkan seberapa kuat permintaan. Lonjakan inflasi umum yang tinggi tanpa dibarengi tingginya inflasi inti bisa menjadi sinyal bahwa laju inflasi lebih karena cost push inflation semata.

Pemenang Nobel Ekonomi dan professor Yale Robert Shiller mengatakan jika harga terus melambung tinggi maka konsumen akan semakin kesulitan untuk membelinya. Konsumen kemudian akan mengerem pengeluaran sehingga permintaan pun turun.

"Inflasi mempengaruhi semua orang. Setiap kali mereka pergi ke toko, mereka akan melihat dampak inflasi dan membuat mereka marah," tutur Shiller, seperti dikutip oleh Fortune.

Data Adobe Analytics menunjukkan adanya perlambatan inflasi untuk belanja online yang tercermin melalui semakin turunnya harga. Kenaikan harga produk online terus melambat dari 3,6% pada Maret menjadi 2,9% pada April dan 2,06% pada Mei.

Perlambatan didorong oleh turunnya penjualan barang elektronik dan apparel, yakni masing-masing menyusut 6,5% dan 9% (yoy). Jebloknya sentimen konsumen bisa menjadi sinyal buruk lain bagi laju konsumsi AS.


Data awal dari survei Universitas Michigan menunjukkan sentimen konsumen AS ada di angka 50,2 pada Juni tahun ini. Catatan tersebut adalah yang terendah sepanjang masa atau sejak survei dilakukan pada November 1952.

Sentimen konsumen bahkan lebih buruk dibandingkan pada saat AS dilanda resesi pada tahun 1980an. Pada Mei 1980, sentimen konsumen ada di angka 51,7. Rendahnya sentimen karena responden melihat outlook bisnis dan kondisi keuangan mereka belum akan membaik.

"Konsumen kemungkinan akan memilih apakah akan tetap berbelanja di tengah kenaikan harga atau menahan belanja sebagai respon lonjakan inflasi. Mereka hanya akan belanja untuk kebutuhan penting dan sehari-hari," tutur Kurt Rankin, ekonom dari PNC, seperti dikutip CNN.

Rankin menjelaskan bila konsumen tidak mengerem belanja maka hal itu bisa menjadi tantangan besar bagi The Fed dalam memerangi inflasi. Sebaliknya, jika konsumen mengerem belanja maka pemulihan ekonomi AS makin berjalan lambat. Sebagai catatan, pada kuartal I tahun ini, perekonomian Negara Paman Sam terkontraksi 1,5%.

Makin Banyak yang Yakin Resesi Sudah Dekat
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading