Rusdi Kirana Merasa Dikhianati Boeing!

News - Wangi Sinintya Mangkuto, CNBC Indonesia
06 December 2018 09:51
Rusdi Kirana Merasa Dikhianati Boeing!
Jakarta, CNBC Indonesia - Polemik antara Lion Air dengan The Boeing Company masih berlanjut.

Bloomberg kemarin, Rabu (5/12/2018), memberitakan bahwa pendiri Lion Air, Rusdi Kirana, merasa dikhianati oleh Boeing.

Menyusul hal itu, Rusdi Kirana tengah menyiapkan dokumen untuk membatalkan pembelian pesawat total senilai US$ 22 miliar atau Rp 134 triliun (kurs Rp 14.300/US$).


"Saya merasa dikhianati," ujar Rusdi Kirana melalui telepon, dikutip dari Bloomberg, Kamis (6/12/2018).

"Saya menyiapkan dokumen untuk mengajukan pembatalan. Semuanya masih dalam pertimbangan sekarang," kata dia.



Diberitakan sebelumnya, sumber Reuters menyatakan bahwa Rusdi Kirana marah karena pernyataan Boeing yang merespons hasil laporan awal Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) terkait kecelakaan 737 Max 8 yang digunakan dalam penerbangan Lion Air JT-610.

Kecelakaan itu terjadi pada 29 Oktober 2018 dan menewaskan 189 orang.

Sumber Reuters mengungkapkan Rusdi Kirana sangat marah atas apa yang dia anggap sebagai upaya Boeing untuk mengalihkan perhatian dari perubahan desain dan menyalahkan Lion Air atas kecelakaan penerbangan JT-610.

Adapun Lion Air adalah pembeli terbesar Boeing 737 yang diperbarui, di bawah Southwest Airlines dan Flydubai. Sampai saat ini jumlah 737 Max 8 yang sudah dikirim ke Lion adalah 11 unit, termasuk 1 unit yang mengalami kecelakaan pada 29 Oktober 2018. 

"Lion Air adalah pelanggan yang berharga dan kami mendukung mereka melalui masa sulit ini," kata Boeing dalam sebuah pernyataan. "Hati kami bersama semua orang yang terkena dampak ini, dan keselamatan tetap menjadi prioritas nomor satu kami. Kami mengambil setiap langkah untuk sepenuhnya memahami semua aspek dari kecelakaan ini, dan bekerja sama dengan tim penyelidik dan semua pihak berwenang yang terlibat."  (ray/ray)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading