Rusdi Kirana Disebut Marah, Pernyataan Boeing Ini Pemicunya?

News - Rehia Sebayang, CNBC Indonesia
04 December 2018 10:22
Lion Air tengah mengkaji ulang pembelian pesawat dari Boeing.
Jakarta, CNBC Indonesia - Reuters memberitakan bahwa Rusdi Kirana sangat marah atas pernyataan The Boeing Company dalam merespons laporan awal Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT).

Sumber Reuters bahkan mengatakan saat ini pendiri Lion Air itu membuka kemungkinan pembatalan pesanan pesawat yang tersisa dari Boeing.

Sumber itu juga menyebut Rusdi Kirana marah atas apa yang dia anggap sebagai upaya Boeing mengalihkan perhatian dari perubahan desain dan menyalahkan Lion Air atas kecelakaan penerbangan JT-610.



Adapun Boeing sempat merilis pernyataan resmi usai KNKT merilis laporan awal. Berikut pernyataan resmi Boeing:

"The Boeing Company sangat sedih atas kehilangan penerbangan Lion Air 610. Kami menyampaikan belasungkawa dan simpati sepenuh hati kepada keluarga dan orang-orang yang dicintai dari mereka yang ada di pesawat.

Keselamatan adalah nilai inti bagi semua orang di Boeing dan keselamatan pesawat kami, penumpang pelanggan kami dan awak mereka selalu menjadi prioritas utama kami. Karena pelanggan kami dan penumpang mereka terus menerbangkan 737 MAX ke ratusan tujuan di seluruh dunia setiap hari, mereka memiliki jaminan bahwa MAX 737 sama amannya dengan pesawat apa pun yang pernah terbang di angkasa.

Boeing menghargai Komite Keselamatan Transportasi Nasional (KNKT) Indonesia atas upaya berkelanjutan untuk menyelidiki penyebab kecelakaan. Boeing mengambil setiap langkah untuk sepenuhnya memahami semua aspek kecelakaan ini, bekerja erat dengan Dewan Keselamatan Transportasi Nasional Amerika Serikat (AS) sebagai penasehat teknis untuk mendukung KNKT saat penyelidikan berlanjut.

Awal hari ini, KNKT merilis laporan investigasi kecelakaan pendahuluan. Laporan ini memberikan laporan rinci tentang Penerbangan 610 dan penerbangan sebelumnya yang terbaru dari pesawat yang sama.

Laporan (KNKT) tersebut menjelaskan bahwa log pemeliharaan untuk pesawat yang mengalami kecelakaan mencatat masalah yang terkait dengan kecepatan udara dan ketinggian pada masing-masing dari empat penerbangan yang terjadi selama tiga hari sebelum Penerbangan 610.

Log menunjukkan bahwa berbagai prosedur pemeliharaan dilakukan, tetapi masalah terkait dengan kecepatan udara dan ketinggian terus terjadi di setiap penerbangan berturut-turut.

Log menunjukkan bahwa di antara prosedur lain, pada 27 Oktober, dua hari sebelum insiden penerbangan, salah satu sensor Angle of Attack (AOA) pesawat diganti.

Pada 28 Oktober, pada penerbangan terakhir sebelum Penerbangan 610, pilot in command dan teknisi pemeliharaan membahas pemeliharaan yang telah dilakukan di pesawat.

Teknisi memberitahu pilot bahwa sensor AOA telah diganti dan diuji. Laporan itu tidak termasuk catatan tentang instalasi atau kalibrasi sensor baru, juga tidak termasuk laporan yang menunjukkan apakah sensor baru atau diperbaharui.

Meskipun laporan (KNKT) menyatakan bahwa pilot puas dengan informasi yang disampaikan oleh insinyur bahwa sensor AOA telah diganti dan diuji, pada penerbangan berikutnya pilot kembali mengalami masalah dengan data kecepatan udara yang salah, dan juga mengalami penurunan hidung (pesawat) otomatis.

Laporan (KNKT) itu menyatakan bahwa awak penerbangan dari penerbangan 28 Oktober mematikan switch trim stabilizer dalam beberapa menit saat mengalami penurunan hidung otomatis, dan dilanjutkan dengan trim manual hingga akhir penerbangan.

Laporan (KNKT) lebih lanjut mencatat bahwa pilot melakukan tiga prosedur checklist non-normal, termasuk pelarian stabilizer daftar non-normal, yang merupakan item memori yang ditentukan oleh 737 MAX Flight Crew Operations Manual, dan ditegaskan kembali dalam Boeing Flight Crew Operations Manual Bulletin TBC-19 dan FAA Emergency Airworthiness Directive (AD) Number 2018-23-51, sebagai prosedur yang tepat untuk mengatasi gerakan stabilizer horizontal yang tidak diinginkan, terlepas dari sumbernya.

Laporan (KNKT) itu menunjukkan bahwa tidak ada informasi terkait dengan sisa penerbangan pada 28 Oktober, dan penerbangan (28 Oktober) itu berlanjut hingga sampai tujuan. Laporan tersebut juga menyatakan bahwa, setelah mendarat, pilot melaporkan beberapa masalah yang dialami baik pada catatan pemeliharaan pesawat maupun rekayasa.

Laporan itu menyatakan bahwa pilot menjalankan daftar periksa stabilizer non-normal yang menyimpang, tetapi tidak menyatakan bahwa ia mengkomunikasikan fakta itu dalam dokumentasi pemeliharaan setelah penerbangan itu.

Keesokan harinya, 29 Oktober, tak lama setelah lepas landas, pilot mengalami masalah dengan data ketinggian dan kecepatan udara yang pernah dialami pilot pada penerbangan sebelumnya, karena data AOA yang salah.

Data dari perekam data penerbangan (flight data recorder) yang diringkas dalam laporan (KNKT) juga menjelaskan bahwa, seperti pada penerbangan sebelumnya, pesawat mengalami penurunan hidung otomatis.

Merespons itu, awak pesawat berulang kali memerintahkan trim hidung ke atas. Urutan ini diulang untuk sisa penerbangan, di mana awak pesawat mampu mempertahankan kendali pesawat selama sekitar sepuluh menit. Tidak seperti yang dinyatakan sehubungan dengan penerbangan sebelumnya, laporan (KNKT) tidak menyatakan apakah pilot melakukan prosedur stabilizer runaway atau memotong switch trim stabilizer.

Sesuai dengan protokol internasional, semua pertanyaan tentang investigasi kecelakaan yang sedang berlangsung harus diarahkan ke KNKT."

[Gambas:Video CNBC]

(ray/miq)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading