Internasional

Begini Kronologis & Penyelidikan Hilangnya Jamal Khashoggi

News - Roy Franedya, CNBC Indonesia
16 October 2018 13:46
Begini Kronologis & Penyelidikan Hilangnya Jamal Khashoggi
Jakarta, CNBC Indonesia - Dua minggu sudah Jamal Khashoggi, seorang wartawan terkemuka Arab Saudi hilang setelah memasuki konsulat Arab Saudi di Istanbul. Pria berusia 59 tahun itu disebut dibunuh, meskipun Riyadh menyatakan bahwa tuduhan ini "benar-benar salah dan tidak berdasar".

Jamal Khashoggi telah hidup di pengasingan, di Washington selama lebih dari satu tahun, menulis kolom untuk The Washington Post di mana dia secara teratur mengkritik tindakan keras negara itu terhadap perbedaan pendapat, peran kerajaan dalam perang Yaman dan sanksi yang dijatuhkan kepada Qatar.

Berikut ini kronologis hilangnya Jamal Khashoggi dan penyelidikan selanjutnya yang dikutip dari The Independent.


Selasa, 2 Oktober 2018

Jamal Khashoggi mengunjungi konsulat Saudi di Istanbul pada pukul 13:14 waktu setempat, mencari dokumen yang dia perlukan untuk menikahi tunangannya, Hatice Cengiz. Dia disambut oleh seorang pejabat dan dibawa ke kantor konsulat jenderal.

Hatice Cengiz menunggu di luar gedung memegang dua ponsel Jamal Khashoggi, tetapi dia tidak muncul kembali. Hatice Cengiz kemudian menelepon polisi Turki untuk menyampaikan kekhawatiran tentang keamanan Jamal Khashoggi. Rekaman CCTV yang diambil pada pukul 17:35 waktu setempat menunjukkan Jamal Khashoggi mondar-mandir di luar konsulat dan berbicara di teleponnya.
Foto: Aktivis hak asasi manusia dan teman-teman jurnalis Saudi, Jamal Khashoggi, memegang gambarnya selama protes di luar Konsulat Saudi di Istanbul, Turki 8 Oktober 2018. REUTERS / Murad Sezer
Rabu, 3 Oktober 2018

Pemerintah Arab Saudi mengeluarkan pernyataan yang mengkonfirmasikan bahwa KJamal Khashoggi hilang, tetapi mengatakan bahwa dia meninggalkan gedung konsulat. Hatice Cengiz menolak klaim itu, mengatakan kepada Reuters: "Jika itu benar, di mana dia? Di mana dia? Jika dia pulang ke rumah, tidak, saya pergi ke rumah dan tidak menemukannya. Di mana Jamal? "

Sementara itu, seorang juru bicara untuk presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan bahwa wartawan kawakan ini masih berada di dalam konsulat. "Otoritas terkait terlibat dengan kami dalam negosiasi dengan rekan-rekan mereka," katanya. "Saya harap masalah ini akan teratasi dengan mudah."

Kamis, 4 Oktober 2018

Turki memanggil duta besar Arab Saudi untuk membahas hilangnya Jamal Khashoggi. The Washington Post, tempat Jamal Khashoggi bekerja, menyoroti situasi ini. Fred Hiatt, editor halaman editorial surat kabar tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan: "Kami telah menghubungi siapa pun yang kami pikir mungkin dapat membantu menemukan dia dan memastikan keselamatannya, termasuk para pejabat AS, Turki, dan Saudi."
Foto: Bayangan seorang anggota staf keamanan di pintu masuk konsulat Arab Saudi di Istanbul, Turki 12 Oktober 2018. REUTERS / Murad Sezer
Jumat, 5 Oktober 2018

Arab Saudi mengatakan pihaknya akan mengizinkan Turki untuk mencari Jamal Khashoggi di konsulat Arab Saudi di Istanbul. Putra Mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman, mengatakan kepada Bloomberg News: "Tempatnya adalah wilayah kedaulatan, tetapi kami akan mengizinkan mereka untuk masuk dan mencari dan melakukan apa pun yang ingin mereka lakukan. Tidak ada yang kami sembunyikan."
Sabtu, 6 Oktober 2018

Dua pejabat Turki mengatakan mereka percaya Jamal Khashoggi tewas di dalam konsulat. "Penilaian awal dari polisi Turki, Jamal Khashoggi telah dibunuh di konsulat Arab Saudi di Istanbul," kata satu sumber tersebut. "Kami percaya pembunuhan itu direncanakan dan mayat itu kemudian dipindahkan dari konsulat."

Selasa, 9 Oktober 2018

Duta besar Arab Saudi untuk AS, Pangeran Khalid bin Salman bin Abdulaziz, menyangkal Jamal Khashoggi terbunuh atau ditahan. Dia mengatakan: "Saya jamin bahwa laporan yang menunjukkan bahwa Jamal Khashoggi hilang di konsulat di Istanbul atau otoritas kerajaan telah menahannya atau membunuhnya benar-benar palsu dan tidak berdasar."

Minggu, 14 Oktober 2018

Donald Trump mengatakan dia akan "sangat sedih dan marah" jika pihak berwenang Arab Saudi adalah pihak yang bertanggung jawab. "Ini sedang diselidiki," kata presiden AS. "Mereka menyangkalnya - mereka menolaknya dengan cara apa pun yang Anda bayangkan. Dalam waktu yang tidak terlalu lama, saya pikir kita akan tahu jawabannya. "

Senin, 15 Oktober 2018

Kementerian Luar Negeri Turki mengumumkan bahwa "pemeriksaan" konsulat Saudi di Istanbul akan berlangsung siang ini. Seorang pejabat kementerian mengatakan pemeriksaan akan dilakukan oleh kedua pejabat Turki dan Saudi.


(roy/gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading