3 Cara Cepat Kaya dari Miliuner & Kawan Dekat Warren Buffett

Lifestyle - Lynda Hasibuan , CNBC Indonesia
02 October 2019 12:39
3 Cara Cepat Kaya dari Miliuner & Kawan Dekat Warren Buffett Foto: Charlie Munger, Berkshire HathawayLacy O’ Toole via CNBC.com
Jakarta, CNBC Indonesia - Miliuner dan kawan dekat Warren Buffet, Charlie Munger, dikenal sebagai tangan kanan dan sosok penting yang membawa sukses bisnis keduanya di Berkshire Hathaway.

Seperti Buffett, Munger juga punya kecerdasan investasi yang tajam. Pada 1996, Munger pernah diminta jadi pembicara di Stanford dan menyampaikan pesannya yang sangat fenomenal tentang menjadi orang yang bijaksana di dunia.




Dalam pidato tersebut Munger menekankan tiga saran utama untuk buka jalan kesuksesan Anda. Berikut adalah paparannya yang dilansir CNBC Make It.


1. Cari tahu apa bakat dan kelebihan Anda
Munger mengungkapkan pentingnya mengasah bakat individu."Anda masing-masing harus mencari tahu di mana bakat Anda berada. Dan Anda harus menggunakan kelebihan Anda. Jika Anda mencoba untuk berhasil dalam apa yang Anda paling buruk, Anda akan memiliki karir yang sangat buruk. Saya bisa menjaminnya," kata Munger kepada para siswa.

Butuh bertahun-tahun bagi Munger sendiri untuk akhirnya mendapatkan karier yang memanfaatkan semua bakatnya. Sebelum memulai di Berkshire Hathaway, ia ikut mendirikan firma hukumnya sendiri. Tetapi ketika dia ada di sana, dia melihat kliennya membuat keputusan investasi yang dia yakini bisa lebih baik.

Namun, dia tidak berpikir untuk meninggalkan hukum sampai teman lamanya Warren Buffett, CEO Berkshire Hathaway, menasihatinya untuk melakukannya. "Dalam sebuah wawancara dengan Fortune, Buffett mengatakan bahwa bidang hukum tidak mengoptimalkan bakat penuh saya," kata Munger.

Mengetahui bakat dan keuntungan Anda juga membantu dalam memilih investasi individu, kata Munger. Dia mengatakan bahwa dia dan Buffett hanya berinvestasi dalam bisnis yang mereka pahami, memiliki keahlian dan memiliki keuntungan.

"Mengapa kita ingin memainkan permainan kompetitif di bidang di mana kita tidak memiliki keunggulan. Ini mungkin merugikan alih-alih di bidang di mana kita memiliki keunggulan yang jelas?," ungkap dia.




2. Pelajari cara menangani kesalahan Anda
Munger membanggakan diri karena mampu menangani kesalahannya dan mengatakan dia belajar bagaimana melepaskan dan mengurangi kerugiannya. "Anda dapat belajar membuat kesalahan lebih sedikit daripada orang lain, dan cara memperbaiki kesalahan Anda lebih cepat ketika Anda melakukannya. Tapi tidak mungkin kamu bisa menjalani kehidupan yang memadai tanpa [membuat] banyak kesalahan," kata dia.

Dia mengatakan kepada siswa Stanford Law bahwa terlepas dari berapa banyak yang mereka pelajari, membuat kesalahan tidak dapat dihindari. Yang penting, menurut Munger, adalah bagaimana Anda bereaksi terhadap kesalahan ini.




3. Mengatakan "Saya tidak tahu" adalah jawaban yang sangat baik
"Tidak ada yang mengharapkan Anda untuk mengetahui segalanya tentang segalanya. Ketika Anda tidak tahu dan Anda tidak memiliki kompetensi khusus, jangan takut untuk mengatakannya," kata Munger.

Munger mengatakan bahwa Jack Welch, mantan CEO General Electric, menunjukkan kepadanya cara terbaik untuk mengatakan Saya tidak tahu. Ketika ditanya tentang keputusan yang dibuat oleh Apple, Welch mengatakan, dia tidak memiliki kompetensi khusus yang akan memungkinkan untuk menjawab pertanyaan itu.

Tanggapan ini, menurut pendapat Munger, adalah cara terbaik untuk bereaksi ketika ditanya tentang topik yang tidak diketahui. "Saya mencoba untuk menyingkirkan orang-orang yang selalu dengan percaya diri menjawab pertanyaan tentang mana mereka tidak memiliki pengetahuan nyata," kata Munger.

(gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading