Kisah Mareena, Phd Nuklir Perempuan Pertama dari MIT

Entrepreneur - Lynda Hasibuan, CNBC Indonesia
23 July 2018 19:53
Mareena Robinson, perempuan kulit hitam pertama yang menyandang gelar Phd Nuklir dari MIT
Jakarta, CNBC Indonesia- Ketika Mareena Robinson Snowden melangkah ke panggung wisudanya di Massachusetts Institute of Technology (M.I.T.) pada tanggal 8 Juni lalu, ia menjadi wanita kulit hitam pertama yang mendapatkan gelar Ph.D. di bidang teknik nuklir dari universitas tersebut.

Baginya, ada satu kata khusus yang diingat dari perjalanan karirnya saat ini yakni bersyukur. Dengan cara tersebut dia akan merasa tetap rendah hati dan kuat.




"Bersyukur untuk setiap pengalaman ini tinggi dan terendah. Setiap orang yang mendukung saya dan mereka yang tidak. Bersyukur untuk keluarga yang berdoa," tulisnya di akun Instagram pribadinya.

Gelar Ph.D. Snowden adalah kulminasi dari 11 tahun studi pasca-sekolah menengah. Namun wanita berusia 30 tahun itu mengatakan kepada CNBC Make It bahwa karirnya di sektor nuklir bukanlah sesuatu yang ia impikan saat masih kecil. 

Menurut American Physical Society, pada tahun 2015, lebih dari 2 persen gelar sarjana dalam fisika diperoleh oleh orang Afrika-Amerika. Banyak siswa yang sangat terintimidasi oleh fisika tapi tidak dengan Snowden.

Dia membuat kesepakatan dengan ayahnya bahwa dia setidaknya akan mencoba fisika, dan jika dia membencinya dia bisa mengubah jurusannya. Tapi dia tidak perlu mengeksplorasi opsi itu. 

Selama tahun-tahun sarjananya, ia ikut serta dalam program penelitian musim panas M.I.T. dan diperkenalkan pula pada teknik nuklir. Dia memutuskan untuk melanjutkan studi pascasarjana, dari ke delapan sekolah dan dia diterima oleh satu program rekayasa nuklir M.I.T.

Dia terdaftar di M.I.T. pada 2011, dan, menurut penasihatnya, dia terlihat begitu cepat begitu dalam menunjukkan bakatnya. Snowden begitu antusias dengan keahlian teknis terkait solusi senjata nuklir.

"Mareena adalah salah satu siswa terbaik yang saya miliki selama lebih dari empat dekade mengajar dan penelitian di M.I.T. Mareena memiliki kombinasi yang langka antara gairah, antusiasme dan keahlian teknis dan kebijakan, yang mendorong minatnya dalam mencari solusi untuk pengendalian senjata nuklir," ujar ilmuwan peneliti senior Dr. Richard Lanza kepada CNBC Make It.

Snowden mengatakan bahwa dia butuh waktu untuk menyesuaikan diri dengan kehidupan di M.I.T. Bagaimana tidak, dia menjadi satu-satunya orang kulit hitam atau wanita di kelas teknik nuklirnya yang berasal dari sebuah perguruan tinggi kulit hitam yang historis. 

Dia bergabung dengan beberapa kelompok afinitas untuk siswa minoritas dan mengelilingi dirinya dengan gambar-gambar wanita yang telah membuat langkah di STEM sebelum dia.

"Saya memiliki gambar Katherine Johnson di dinding saya tepat setelah 'Hidden Figures', karena dia adalah model panutan bagi saya. Orang-orang bertanya padaku sepanjang waktu, siapa panutanmu? dan Anda tahu, Anda memilih dan memilih dari tempat yang berbeda.  Dan itu seperti sekarang, saya punya wanita yang nyata. Saya punya Katherine Johnson, yang adalah seorang matematikawan dan seorang wanita kulit hitam," kata dia.

Setelah menyelesaikan programnya di M.I.T., Snowden bergabung dengan National Nuclear Security Administration. Bulan ini, dia memulai posisi baru di Carnegie Endowment for International Peace, di mana dia mengatakan dia akan fokus pada keamanan nuklir, termasuk penelitian kebijakan dan penulisan tentang senjata nuklir.

"Ketika Anda masuk ke ruang-ruang ini, entah itu M.I.T., atau Google atau Apple, Anda tidak mengubah diri Anda untuk institusi. Lembaga perlu berubah untuk Anda. Mereka perlu tumbuh karena Anda ada di sana, dan jika Anda tidak membawa diri Anda sepenuhnya ke meja, maka mereka tidak memiliki kesempatan untuk berkembang," kata dia.
(gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading