Modal Rp 2,9 Juta Jadi Rp 14 M, Pria Ini Tajir Lewat Celana!

Entrepreneur - Lynda Sari Hasibuan, CNBC Indonesia
23 September 2020 16:15
Trevor Chapman (CNBC.com)

Jakarta, CNBC Indonesia - Nasib orang memang tidak ada yang tahu. Dulu susah kini berjaya.

Ini pula yang dirasakan Trevor Chapman yang tiga belas tahun lalu ia adalah mahasiswa yang putus asa, dan mengambil pekerjaan menjual pengendalian hama dari pintu ke pintu untuk menghasilkan uang tambahan.

Akhirnya, dia meluncurkan operasi penjualannya sendiri yakni perusahaan instalasi panel surya yang dengan cepat berkembang di tiga negara bagian. Tetapi dua tahun kemudian, ada sesuatu yang hilang dan itu bukanlah kekurangan waktu yang dihabiskan di kantor.


"Ada saatnya ketika saya harus mengatakan, Saya berusia pertengahan tiga puluhan, apakah saya bersedia menunggu sampai beberapa anak saya keluar dari rumah ... [untuk menikmati] hidup saya sejauh ini. Saya membayangkan saya akan melakukannya," kata Chapman.

Chapman pun mengeluarkan US$ 200 atau Rp 2,9 juta untuk meluncurkan LDSman.com, sebuah toko online yang menawarkan berbagai macam barang aneh yang bersumber dari China (celana Kevlar, pasta gigi arang, kursi santai tiup, pemintal, dan lainnya).

Siapa sangka, hanya dalam tiga bulan Chapman beralih dari perusahaan tenaga surya itu, ia pun mendapatkan penjualan sebesar US$ 1 juta pertamanya atau Rp 14 miliar dari bisnis online-nya.

Pengalaman tersebut meyakinkan bahwa e-commerce Chapman menawarkan kesempatan terbaik bagi siapa saja untuk mengendalikan waktu mereka dan menghasilkan uang, bahkan bagi yang tidak berpengalaman yang hanya ingin memulai sesuatu, seperti dirinya.

"Musim panas ini, (saya dan keluarga saya) membutuhkan waktu tiga bulan di jalan," kata Chapman. Itu adalah sesuatu yang selalu ingin dia lakukan, tetapi tidak pernah bisa sebelumnya. Saya dibelenggu untuk menghasilkan satu dolar," katanya.

Lantas bagaimana semuanya dimulai?

Tidak senang menjalankan bisnis panel surya dan tidak melihat perubahan di sana, Chapman menemukan kutipan dari Warren Buffett.

"Jika Anda tidak menemukan cara untuk menghasilkan uang saat Anda tidur, Anda akan bekerja sampai Anda mati," kate Buffet.

Chapman membayangkan cara terbaik untuk mendapatkan penghasilan pasif adalah melalui e-commerce. Penjualan ritel online global tumbuh 20 persen dari US$ 1,9 triliun menjadi US$ 2,3 triliun pada 2015, menurut laporan 2016 Ecommerce Foundation.

Tetapi sebelum dia benar-benar berpikir untuk meninggalkan pekerjaan lamanya, dia ingin melihat sendiri apakah mungkin mencari nafkah dengan menjual barang secara online adalah tepat.

"Ini membutuhkan pekerjaan seperti yang lainnya, tetapi Anda tidak perlu mengambil risiko pekerjaan penuh waktu Anda untuk melakukan ini," kata pria berusia 33 tahun itu.

Chapman menghabiskan beberapa jam semalam untuk proyek tersebut, dan biaya permulaannya minimal, sekitar US$ 200 saja. Dia membeli nama domain seharga US$ 2,99 setahun dan membuat akun Shopify melalui uji coba US$ 14.

Hal yang paling mahal adalah ketika dia mulai menghabiskan $ 100 sehari untuk anggaran iklan Facebook. LDSman.com ditayangkan pada 11 November 2016.

Hari Pertama, Chapman kehilangan uang

"Hal pertama saya adalah bahwa saya akan menjual karya seni Mormon secara online. Itu mungkin sampai 10 jam. Saya menyadari bahwa apa yang saya jual secara online tidak cukup menarik untuk mengarahkan traffic," papar dia.

Untuk memfokuskan kembali, Chapman menggunakan pelajaran dari pengoperasian panel surya. Dia mulai memperkenalkan kepada teman-temannya dan menawarkan sesuatu yang menarik.

Setelah barang, dia juga menjual kursi santai tiup, bahan pokok populer di antara toko online yang menjual produk viral. Ia memasok dari pabrikan China di Alibaba dan Aliexpress.

Chapman menemukan produk lain seharga US$ 4,99 yang bisa dia jual kembali seharga US$ 59,99. Untuk menghindari biaya dan risiko pengambilan inventaris, ia akan mengatur pengaturan dengan pemasok (melalui layanan perpesanan populer Tiongkok WeChat) agar pesanannya dikirim langsung dari gudang mereka di Tiongkok ke pelanggan di AS - praktik yang dikenal sebagai drop pengiriman.

"Itu cara terbaik untuk menguji suatu produk untuk melihat apakah itu benar-benar akan terjual atau tidak," katanya.

Menghasilkan uang saat dia tidur

Saat pesanan mengalir masuk saat Chapman tidur, dia menyadari bahwa dia sedang melakukan sesuatu. Hanya dalam dua minggu, dia mendapatkan US$ 10.000 hari pertamanya.

"Saya menghasilkan uang pada hari kedua saya dan setiap hari setelah itu," katanya.

Pendapatan tersebut memungkinkan Chapman untuk menyewakan pekerjaan layanan pelanggan yang memakan waktu kepada tim freelancer di Filipina. Chapman mengatakan bahwa dia membayar setiap anggota tim $ 700 sebulan.

Dia juga meningkatkan anggarannya untuk iklan Facebook, memfokuskan lebih banyak uang pada iklan yang paling banyak menarik pembelian.

Tak lama setelah hari ke-92, ketika situs tersebut menghasilkan $ 1 juta pertama dalam penjualan, perusahaan VC yang berbasis di Utah, Clarke Capital, datang menelepon, tertarik untuk menambahkan perusahaan e-niaga Chapman ke dalam portofolionya.

Chapman mengatakan dia menolak tawaran pembelian sekitar US$ 3 juta untuk mempertahankan kemerdekaan dan memiliki pendapatan dan waktu untuk mengejar proyeknya sendiri.

Untuk saat ini, itu termasuk mengawasi LDSman dan situs $ 350.000 dalam penjualan bulanan. Chapman mengatakan dia baru saja mencapai US$ 2 juta dalam total penjualan di bulan keenam operasinya. Dia juga mengajar kursus e-niaga online.

Terinspirasi oleh pengalamannya menangani produk yang bersumber dari China, Chapman juga ikut mengelola sebuah start-up baru. Bersama saudara iparnya, Chapman meluncurkan perusahaan logistik pengiriman tahun lalu yang menggunakan ruang kosong pada penerbangan komuter, sebagian besar milik Delta Airlines, untuk mengirim dari Asia ke AS dengan harga kurang dari pengirim massal.

Bisnis tersebut berada di jalur yang tepat untuk menghasilkan US$ 10 juta di tahun pertama. Seperti bisnis lamanya, sebagian besar beban kerjanya dialihkan ke tim.

Sekarang, dalam sebulan Anda bisa lebih kuat dari target dan Anda bisa melakukannya secara online. Itulah kekuatan e-commerce," kata Chapman.


[Gambas:Video CNBC]

(dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading