Internasional

Perkenalkan! Sputnik V, Vaksin Covid Pertama Dunia dari Rusia

Tech - Sefti Oktarianisa, CNBC Indonesia
12 August 2020 06:35
Russian President Vladimir Putin attends a cabinet meeting at the Novo-Ogaryovo residence outside Moscow, Russia, Tuesday, Aug. 11, 2020. Putin says that a coronavirus vaccine developed in the country has been registered for use and one of his daughters has already been inoculated. Speaking at a government meeting Tuesday, Aug. 11, 2020, Putin said that the vaccine has proven efficient during tests, offering a lasting immunity from the coronavirus. (Alexei Nikolsky, Sputnik, Kremlin Pool Photo via AP)

Jakarta, CNBC Indonesia - Vaksin pertama corona (Covid-19) sepertinya datang dari Rusia. Selasa (11/8/2020), Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan telah sukses mengembangkan vaksin Covid-19 pertama di dunia.

"Pagi ini, untuk pertama kalinya di dunia, vaksin untuk melawan Covid-19 telah didaftarkan," ujarnya sebagaimana dilaporkan AFP.

Vaksin ini diberi nama 'Sputnik V'. Vaksin dikembangkan Gamaleya Research Institute dan Kementerian Pertahanan Rusia.

Sputnik V adalah vektor virus. Di mana menggunakan virus lain untuk membawa DNA respons imun yang dibutuhkan ke dalam sel.

Ia mirip dengan vaksin yang dikembangkan CanSino asal China. Vaksin CanSino masih dalam uji klinis lanjutan.

"Kami tengah memperhitungkan untuk mulai memproduksi massal pada September," kata Menteri Perindustrian Rusia Denis Manturov dalam sebuah wawancara.

"Volume produksi akan beberapa ratus ribu per bulan, dengan peningkatan menjadi beberapa juta pada awal tahun depan."

Otoritas Rusia mengungkapkan pekerja medis, guru, dan masyarakat dari kelompok berisiko akan mendapatkan vaksinasi pertama. Namun banyak ilmuan yang skeptis terkait keputusan Rusia yang mendaftarkan vaksin karena belum masuk ke uji klinis ke- III.

Tahapan ini adalah proses terakhir pengujian keamanan vaksin, melibatkan ribuan orang dan banyak orang. Kepala dari Pendanaan Investasi Langsung Rusia Kirill Dmitriev, uji coba tahap III baru akan dimulai Rabu (12/8/2020).

Meski begitu 20 negara dikatakan sudah melakukan pemesanan awal vaksin, dengan jumlah miliaran dosis. Salah satunya Filipina di mana Presiden Rodrigo Duterte sudah menyatakan dirinya bersedia berpartisipasi dalam uji coba vaksin Covid-19 yang dikembangkan oleh Rusia.

Tanggapan WHO?

Sementara itu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meminta Rusia memperhatikan tinjauan keamanan yang ketat pada vaksinnya. Pasalnya, Rusia baru melaporkan perkembangan fase I uji coba.

"Prakualifikasi vaksin apapun, mencakup tinjauan dan penilaian data keamanan dan kemanjuran diperlukan," kata Juru Bicara WHO Tarik Jasarevic dikutip dari AFP.

"Kami sudah menghubungi otoritas kesehatan Rusia dan diskusi sedang berlangsung."

Ada 168 vaksin corona yang dikembangkan di dunia saat ini. Ada 28 yang telah memasuki beragam fase pengujian, dengan enam diantaranya memasuki fase III uji coba.

"Mempercepat kemajuan bukan berarti mengorbankan keselamatan," tegas Jasarevic.



[Gambas:Video CNBC]

(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading