Berpacu Dengan Waktu, Ini Vaksin Corona yang Diuji ke Manusia

Tech - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
14 May 2020 17:23
Julie Janke, a medical technologist at Principle Health Systems and SynerGene Laboratory, helps sort samples for different tests Tuesday, April 28, 2020, in Houston. The company, which opened two new testing locations Tuesday, is now offering a new COVID-19 antibody test developed by Abbott Laboratories. (AP Photo/David J. Phillip)
Jakarta, CNBC Indonesia - Kini para pejabat kesehatan dan ilmuwan di seluruh dunia sedang berlomba untuk mengembangkan vaksin dan menemukan obat yang efektif melemahkan virus corona (COVID-19).

Walaupun pengembangan vaksin dapat memakan waktu setidaknya 1 tahun hingga 18 bulan, berikut daftar vaksin yang sedang dalam pengembangan guna memerangi penyakit COVID-19 yang sudah menjangkit lebih dari 4,4 juta orang di seluruh dunia, seperti dilansir dari CNBC International, Rabu (14/5/2020):


1. Moderna


Nama vaksin: mRNA
Pengembangan: Uji coba fase 1 hampir selesai, uji coba fase 2 akan dimulai

National Institutes of Health, sebuah lembaga di dalam Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan, telah bekerja dengan cepat dengan perusahaan biotek Moderna untuk mengembangkan vaksin COVID-19.

Perusahaan memulai percobaan manusia fase 1 pertama pada Maret dengan 45 sukarelawan, dan telah disetujui untuk segera memulai fase 2, yang akan melakukan pengujian kepada 600 orang pada akhir Mei atau Juni. Jika semuanya berjalan dengan baik, vaksinnya dapat diproduksi pada awal Juli mendatang.

Vaksin potensial Moderna mengandung bahan genetik yang disebut messenger RNA, atau mRNA. MRNA adalah kode genetik yang memberi tahu sel cara membuat protein dan ditemukan di lapisan luar coronavirus baru, menurut para peneliti di Kaiser Permanente Washington Health Research Institute. MRNA menginstruksikan mekanisme seluler tubuh sendiri untuk membuat protein yang meniru protein virus, sehingga menghasilkan respons imun.

2. Universitas Oxford

Nama vaksin: ChAdOx1 nCoV-19
Pengembangan: uji coba Fase 1

Vaksin coronavirus yang dikembangkan oleh para peneliti di Universitas Oxford memulai uji coba manusia fase 1 pada 23 April. Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock mengatakan bahwa ia akan menyediakan £ 20 juta (US$ 24,5 juta) untuk membantu mendanai proyek Oxford. Tim mengatakan bertujuan untuk menghasilkan 1 juta dosis pada bulan September 2020.

Peneliti Oxford menyebut vaksin eksperimental mereka dengan nama ChAdOx1 nCoV-19, yang semacam vaksin vektor virus rekombinan. Seperti tim J&J, para peneliti akan menempatkan materi genetik dari coronavirus ke dalam virus lain yang telah dimodifikasi. Mereka kemudian akan menyuntikkan virus ke manusia, berharap untuk menghasilkan respons kekebalan terhadap virus tersebut.

3. Farmasi Inovio

Nama vaksin: INO-4800
Pengembangan: uji coba Fase 1

Inovio memulai uji klinis tahap awal untuk vaksin potensial pada 6 April, menjadikannya vaksin COVID-19 potensial kedua yang menjalani pengujian pada manusia setelah vaksin milik Moderna.

Perusahaan ini mengatakan akan mendaftarkan hingga 40 sukarelawan dewasa sehat di Pennsylvania dan Missouri dan mengharapkan tanggapan kekebalan awal dan data keselamatan pada akhir musim panas. Inovio membuat vaksin potensinya dengan menambahkan bahan genetik virus di dalam DNA sintetis, yang diharapkan dapat menyebabkan sistem kekebalan membuat antibodi terhadap virus tersebut.

[Gambas:Video CNBC]



Vaksin Corona yang Akan Diuji ke Manusia
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading