Internasional

Rusuh AS Libatkan Pendukung Trump, Polisi Negara Bagian Turun

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
01 September 2020 07:55
Satu orang tewas tertembak mati di Portland, Oregon, Amerika Serikat. (AP/Paula Bronstein)

Jakarta, CNBC Indonesia - Ketegangan antar kelompok masyarakat kian meningkat di Amerika Serikat. Polisi negara bagian dan penegak hukum dari pinggiran kota tetangga dikirim ke Portland, Oregon pada Senin (31/8/2020) saat ketegangan meningkat setelah adanya penembakan akhir pekan yang fatal di tengah bentrokan antara pendukung Presiden Donald Trump dan pengunjuk rasa.

Walikota Portland, Ted Wheeler pada Minggu (30/8/2020) memperingatkan tentang peningkatan kekerasan terkait protes setelah adanya postingan media sosial yang diidentifikasi oleh kelompok milisi Patriot Doa sayap kanan sebagai salah satu pendukungnya.



Gubernur Kate Brown, seorang Demokrat, mengumumkan sebuah rencana yang memungkinkan protes damai sambil menindak pelanggaran hukum yang sering menyertai demonstrasi sejak pembunuhan 25 Mei terhadap George Floyd, pria kulit hitam yang meninggal di bawah lutut seorang petugas polisi kulit putih di Minneapolis.

"Setiap Oregonian memiliki hak untuk mengekspresikan pandangan mereka secara bebas tanpa takut akan kekerasan yang mematikan. Saya tidak akan membiarkan Patriot Prayer dan supremasi kulit putih bersenjata membawa lebih banyak darah ke jalan-jalan kami," kata Brown dalam sebuah pernyataan, dikutip dari Reuters.

Rencana Brown menyerukan pengiriman sementara polisi negara bagian dan petugas dari yurisdiksi tetangga. Selain itu, FBI dan jaksa federal akan menambah sumber daya untuk menuntut pelanggaran pidana yang berasal dari protes, katanya.




Tidak disebutkan tentang aktivasi Garda Nasional. Minggu lalu, 1.000 pasukan penjaga dikirim ke Kenosha, Wisconsin, setelah munculnya kerusuhan dan penembakan mematikan dua orang pengunjuk rasa yang mendukung keadilan dari kasus penembakan pria kulit hitam oleh polisi kulit putih.

Demonstran Portland, menuntut reformasi praktik polisi yang mereka pandang rasis dan kasar, sering bentrok dengan penegak hukum, dan terkadang dengan pengunjuk rasa yang terkait dengan kelompok milisi sayap kanan.

Ratusan orang telah ditangkap, termasuk 29 orang yang dituduh mengambil bagian dalam pertemuan yang melanggar hukum pada Minggu malam. Dua dari mereka ditemukan membawa pistol, sementara yang lain membawa pisau dan batu, kata polisi.

Pemerintahan Trump pada bulan Juli mengerahkan pasukan federal ke Portland untuk melindungi gedung pengadilan AS yang telah menjadi fokus protes kekerasan dan properti federal lainnya, menuai kritik bahwa kehadiran mereka hanya meningkatkan kerusuhan. Agen federal kemudian ditarik.

Ketegangan berkobar lagi Sabtu malam antara pengunjuk rasa anti-rasisme dengan karavan besar pengunjuk rasa, mengemudi melalui distrik pusat kota dengan truk pickup yang mengibarkan bendera pro-Trump.

Video di media sosial menunjukkan orang-orang di dalam truk menembakkan bola cat dan menyemprotkan bahan kimia yang membuat iritasi pengunjuk rasa, sementara mereka yang berada di jalan melemparkan benda-benda ke truk dan mencoba memblokirnya.

Penyelidik belum mengatakan apakah penembakan fatal itu ada hubungannya dengan konfrontasi tersebut. Polisi mengidentifikasi korban pada Senin sebagai Aaron J. Danielson (39) dari Portland, yang meninggal karena luka tembak di dada.

Sebuah postingan media sosial akhir pekan dari pemimpin Doa Patriot, Joey Gibson, menyebutnya sebagai "Jay".

Surat kabar Portland Oregonian, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya yang mengetahui kasus tersebut, melaporkan para penyelidik sedang mencari tersangka yang terlihat meninggalkan tempat kejadian dan diyakini telah dikutip karena membawa senjata yang dimuat pada protes sebelumnya.

Trump telah memanfaatkan gangguan sipil di kota-kota seperti Portland dan Kenosha, menyalahkan para pemimpin negara bagian dan lokal Demokrat, ketika dia meningkatkan seruannya untuk hukum dan ketertiban menjelang pemilihan 3 November.

"Portland berantakan, dan sudah bertahun-tahun. Jika lelucon walikota ini tidak menyelesaikannya, kami akan masuk dan melakukannya untuk mereka! " Tulis Trump di Twitter pada Senin.


[Gambas:Video CNBC]

(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading