Papua Sampai Ciomas, Ini 7 Lokasi Tambang Emas Raksasa RI

News - Gustidha Budiartie, CNBC Indonesia
07 October 2019 12:32
Jakarta, CNBC Indonesia- Indonesia memang kaya akan mineral, salah satunya adalah tambang emas. Sejak dulu sampai saat ini, temuan tambang emas raksasa tak pernah berhenti di Indonesia.

Dirangkum oleh CNBC Indonesia, berikut adalah tambang-tambang emas raksasa di Indonesia.

1. Freeport
Siapa yang tak kenal tambang emas raksasa yang ada di Papua ini. Presiden Direktur Freeport Indonesia, Tony Wenas, mengatakan berdasarkan data 2018, Freeport memproduksi 6.065 ton konsentrat per hari. Konsentrat ini adalah pasir olahan dari batuan tambang (ore), yang mengandung tembaga, emas, dan perak.


Dalam data Freeport, dalam setiap ton konsentrat 26,5% adalah tembaga, Lalu setiap ton konsentrat mengandung 39,34 gram emas. Kemudian dalam setiap ton konsentrat mengandung 70,37 gram perak.

"Jadi kami produksi 240 kg lebih emas per hari dari Papua," kata Tony. Freeport saat ini memiliki tambang tembaga dan emas bawah tanah terbesar di dunia, yang terus dikembangkan. Tambang bawah tanah ini bisa menghasilkan 3 juta ton konsentrat per tahun.

Tony mengatakan, cadangan ini akan terus ada hingga kontrak Freeport berakhir di 2041. Bahkan masih ada cadangan tembaga dan emas di bawahnya lagi sekitar 2 miliar ton, yang bisa terus digali hingga 2052, bila kontrak Freeport diperpanjang pemerintah Indonesia.



Papua Sampai Ciomas, Ini 7 Lokasi Tambang Emas Raksasa RIFoto: Infografis/Setiap Hari Freeport Hasilkan 240 Kg Emas dari Papua!/Arie Pratama


2. Amman Mineral
Dulu dikenal sebagai Newmont, kini telah berganti nama menjadi Amman Mineral. Produksi emas dari tambang batu hijau yang berada di Nusa Tenggara Barat ini bisa mencapai hingga 100 kilo Oz emas dan 197 juta pound tembaga setahun.

Saat ini, Amman sedang melakukan fase tujuh atau tahap terakhir untuk menambang di batu hijau.

Berdasarkan laporan PT Medco Energi Internasional Tbk, induk usaha Amman Minineral Nusat Tenggara, fase tujuh bisa menggenjot produksi 4,47 miliar pon tembaga dan 4,12 juta ounce emas pada akhir 2020 atau awal 2021.


3. Martabe
Tambang emas yang berada di Sumatera Utara ini berada di bawah PT United Tractors Tbk (UNTR) sejak Agustus lalu. Dengan akuisisi, UNTR resmi menjadi 95% pemilik saham PT Agincourt Resources yang mengelola tambang emas Martabe.

Produksi di tambang emas Martabe pada kisaran level 300 ribu-350 ribu ons/tahun. Direktur Keuangan United Tractors Iwan Hadiantoro mengatakan jumlah produksi di tambang tersebut stagnan selama dua tahun berturut-turut, sehingga perusahaan memproyeksikan produks di tahun depan masih akan sama.

"Produksi belum tahu sekarang, at least 300 ribu-350 ribu ons emas/tahun. Sekarang segitu, sudah 2 tahun (produksinya) segitu, emas makin lama makin turun makanya eksplorasi terus," kata Iwan di Ritz Carlton, Jakarta, Senin (3/12).

4. Merdeka
PT Merdeka Cooper Gold Tbk (MDKA) bisa dibilang pemain baru di bidang tambang mineral.

Tahun ini, Merdeka Cooper menargetkan akan meningkatkan produksi mineral yang diproduksi perseroan yakni emas, perak dan tembaga. Untuk peningkatan kapasitas produksi ini perusahaan telah melakukan sejumlah langkah peningkatan dan pembukaan titik tambang baru yang diharapkan dapat segera beroperasi jelang akhir tahun ini.

Corporate Secretary Merdeka Cooper Gold, Adi Adriansyah Sjoekri, mengatakan untuk produksi emas tahun ini target produksinya 180.000 Oz [ounce] sampai 200.000 Oz, "Sedangkan di kuartal I 2019 ini realisasinya sudah mencapai 600.000 Oz," jelasnya.

Produksi emas ini juga naik dari realisasi produksi perusahaan sepanjang 2018 yang sebesar 167.506 Oz. Peningkatan produksi ini didukung dengan adanya peningkatan produksi pada lapisan oksida di tambang Tujuh Bukit dari 4 juta ton menjadi 8 juta ton.

Selain itu, tambang emas Pani yang rampung diakuisisi akhir 2018 juga akan mendorong produksi perusahaan di tahun ini.

Adapun tambang Wetar di Maluku Barat diharapkan bisa memproduksi tembaga sebanyak 21.000 ton, naik dari total produksi tahun lalu yang sebanyak 17.071 ton. Kenaikan produksi ini dilakukan dengan mengembangkan Pit Lerokis yang diharapkan dapat memulai produksi komersial di tahun ini.




Tambang di Ciomas dan Cadangan Emas Grup Bakrie
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading