Wow! Cadangan Emas Tambang Palu Grup Bakrie 3,9 Juta Ton Ore

Market - Redaksi, CNBC Indonesia
07 October 2019 11:38
Cadangan emas di tambang Palu Grup Bakrie capai 3,9 juta ton ore
Jakarta, CNBC Indonesia- Tambang raksasa emas kembali ditemukan di Indonesia, yakni tambang emas Poboya yang berada di Palu, Sulawesi Tengah, dan digarap oleh Grup Bakrie melalui anak usaha PT Bumi Resources Tbk (BUMI), yakni PT Bumi Resources Minerals Tbk (BRMS). 

BRMS adalah anak usaha Grup Bakrie yang 36% sahamnya dipegang oleh Bumi Resources. "Proyek tambang emas tersebut memiliki jumlah cadangan sekitar 3,9 juta ton bijih dan jumlah sumber daya sekitar 7,9 juta ton bijih," ujar CEO dan Direktur Utama BRMS Suseno Kramadibrata, dalam keterangan tertulisnya, Senin (07/10/2019).

Untuk diketahui, menurut hitungan BRMS, tiap ton ore yang ditambang berpotensi hasilkan 4,3 gram emas murni.


Melalui anak usahanya yang dimiliki sebesar 96,97%, PT Citra Palu Minerals, BRMS mengoperasikan lebih dari 85.180 hektare konsesi tambang emas di Sulawesi Tengah dan Selatan.

Menurutnya, pekerjaan konstruksi di tambang tersebut sudah selesai. "Kami harapkan agar fasilitas produksi tersebut dapat segera bekerja. Semoga uji coba produksi dari lokasi tambang Poboya dapat dimulai di kuartal ke-4 tahun 2019 ini."

Proyek tambang emas Poboya di Palu yang dioperasikan oleh BRMS diharapkan dapat memulai uji coba produksinya di kuartal ke-4 tahun 2019 ini. Produksi di tahun pertama diproyeksikan sebesar 100.000 ton bijih. Level produksi tersebut diharapkan dapat naik menjadi 180.000 ton bijih pada tahun kedua.

Jika kegiatan penambangan mulus, produksi emas dari tambang di Palu ini bisa naik sampai 600.000 ton ore dalam beberapa tahun mendatang. Izin konstruksi dan produksi untuk tambang ini berlaku sampai 2050.



[Gambas:Video CNBC]


(gus/tas)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading