Mengintip Data Penerimaan Cukai Alkohol dan Tarifnya

News - Hidayat Setiaji, CNBC Indonesia
16 January 2018 10:52
Mengintip Data Penerimaan Cukai Alkohol dan Tarifnya
Jakarta, CNBC Indonesia - Salah satu pos penerimaan negara adalah dari cukai. Di luar negeri, cukai disebut sin tax karena tujuan pengenaannya adalah untuk mengendalikan konsumsi suatu barang.

Indonesia mengenakan cukai terhadap hasil tembakau (rokok) dan minuman mengandung etil alkohol alias minuman keras. Tujuan utama pengenaan cukai terhadap dua produk ini sejatinya bukan untuk memperoleh penerimaan negara, tetapi lebih mengontrol bahkan mengurangi konsumsinya.

Namun di sisi penerimaan negara dari kepabeanan dan cukai, rokok merupakan andalan dengan nilai ratusan triliun rupiah setiap tahunnya. Minuman beralkohol “hanya” menyumbang Rp 3-5 triliun dalam beberapa tahun terakhir.


Seperti rokok, tarif cukai minuman beralkohol pun disesuaikan berdasarkan golongannya. Selain itu, ada pembedaan antara produksi dalam negeri dengan produk impor.

Mengutip Peraturan Menteri Keuangan No. 2017/2013, berikut adalah tarif cukai minuman beralkohol:

Mengintip Data Penerimaan Cukai Alkohol dan TarifnyaFoto: Tim Riset CNBC Indonesia


Mengintip Data Penerimaan Cukai Alkohol dan TarifnyaFoto: Tim Riset CNBC Indonesia



Penerimaan cukai alkohol dalam tren meningkat selama 2011-2014. Namun pada 2015 ada penurunan karena pemerintah mulai melarang penjualan minuman beralkohol dengan kadar kurang dari 5% di minimarket.

Dampak kebijakan tersebut terbukti hanya sementara karena pada 2016 penerimaan cukai minuman beralkohol kembali meningkat, meski belum bisa menyamai pencapaian 2015.

Tim Riset CNBC Indonesia (dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading