Duo Saham Lippo Sedot Perhatian & Naik 1.000%, Awas Prank!

Market - Tri Putra, CNBC Indonesia
25 May 2021 12:20
Hypermart

Jakarta, CNBC Indonesia - Selama sebulan terakhir pasar modal lokal memang kurang bergairah yang ditunjukkan oleh Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) yang terkoreksi 2,75%.

Akan tetapi di tengah koreksi tersebut ada saham salah satu grup yang naik pesat dan menarik mata seluruh investor dalam negeri. Dua Saham Grup Lippo, kelompok usaha yang dibangun taipan Mochtar Riady, melesat kencang berberapa pekan terakhir hingga ribuan persen.

Salah satu katalis bagi dua saham grup Lippo muncul setelah anak usahanya PT Matahari Putra Prima Tbk (MPPA) kedatangan berbagai investor baru mulai dari Temasek yang masuk melalui anak usahanya Andersen Investment sebesar 19%.


Hingga yang terbaru, Multipolar, sebagai induk usaha MPPA, melepas saham sebanyak 11,9% ke tiga entitas perusahaan. Dari 11,9% saham MPPA yang dilepas itu, masing-masing dibeli Panbridge Invesment Ltd sebesar 3,33%, Threadmore Capital Ltd sebesar 3,81%, dan PT Pradipa Darpa Bangsa sebesar 4,76%.

Melalui keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), Selasa (11/5/2021), manajemen MLPL menjelaskan PT Pradipa Darpa Bangsa adalah perusahaan yang bergerak di bidang jasa aktivitas profesional, ilmiah, dan teknis.

Sebanyak 99,996% saham Pradipa itu dipegang oleh PT Aplikasi Karya Anak Bangsa, pemilik Gojek, dan sebesar 0,004% dipegang oleh PT Dompet Karya Anak Bangsa alias GoPay.

Sebelumnya, sumber pasar menyebutkan transaksi pembelian saham MPPA oleh Gojek ini disebut-sebut bakal melengkapi platform online Tokopedia dengan kehadiran fisik.

Hal ini menyebabkan harga saham MPPA yang pada awal tahun diperdagangkan di level Rp 105/unit terbang ke level Rp 1.155/unit atau kenaikan hingga 1.000%.

Market beranggapan bahwa dengan masuknya dua investor strategis ini kinerja keuangan MPPA yang sebelumnya terus merugi akan membaik karena mendapat sokongan dari raksasa seperti GoTo (Hasil merger antara Gojek dan Tokopedia) dan Temsaek.

Catat saja, sebelumnya MPPA sudah 4 tahun beruntun merugi bahkan terakhir di tahun 2020 MPPA boncos hingga Rp 405 miliar. Rugi bersih yang dibukukan perseroan selama 4 tahun beruntun menyebabkan ekuitas perusahaan terus tergerus hingga tersisa Rp 184 miliar.

Apabila di tahun 2021 MPPA kembali merugi, bisa diprediksikan perseroan akan memiliki modal negatif, tentunya apabila tidak memperhitungkan perseroan yang disebut akan kembali menghimpun dana melalui mekanisme rights issue.

Meskipun demikian kedua raksasa tersebut hanyalah investor minoritas dan sejatinya kendali MPPA masih berada di tangan Lippo Group melalui PT Multipolar Tbk (MLPL).

Transformasi Bisnis ke Digital
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading