Subsidi Bunga Kredit Diatur Dalam PP, Kapan Terbitnya?

Market - Monica Wareza, CNBC Indonesia
29 April 2020 13:06
Pameran Indonesia Motorcycle Show (IMOS) digelar di Balai Sarbini, Jakarta Convention Center mulai 31 Oktober hinga 4 November 2018.

Bagi para pecinta motor, ajang ini memamerkan beragam produk-produk dari berbagai jenis yakni sport, klasik, scooter, motor angkutan barang hingga beragam aksesoris.

Produk termurah yakni diisi oleh berbagai merek kendaraan seperti Honda dan Suzuki dengan harga terendah Rp 15 jutaan jenis scooter matic.

Sedangkan harga tertinggi salah satunya dipamerkan oleh Honda yakni motor gede (moge) jenis Gold Wing dengan harga Rp 1,05 miliar.

“Sudah banyak yang pesan, rata-rata dari pengusaha itu sudah sekitar 20 unit ya, untuk event ini sudah ada satu orang yang pesan,” ujar salah satu Sales Honda kepada CNBC Indonesia.

Sementara itu, untuk motor jenis klasik juga dipamerkan oleh Royal Enfield asal Inggris dengan menawarkan harga motor mulai Rrp 63,3 juta hingga Rp 95,4 juta. Sedangkan dalam ajang ini perusahaan memamerkan motor seharga lebh dari Rp 800 juta yang dilirik oleh Presiden Joko Widodo.

Selain itu, produk-produk motor berbahan bakar listrik dan juga motor hybrid ditampilkan bagi para pecinta kendaraan roda dua. Bahkan, terdapat produk motor yang digabung sebagai angkutan pertanian dan angkutan barang.

Selain menampilkan produk-produk motor, ajang ini juga memamerkan dan menjual jenis aksesoris seperti helm, jaket hingga spare part ditambah dengan bantuan beragam perusahaan pembiayaan (multifinance) yang memudahkan pengunjung jika ingin melakukan kredit atau cicilan kendaraan. (CNBC Indonesia/Tito Bosnia)
Jakarta, CNBC Indonesia - Kementerian Keuangan (Kemenkeu) masih dalam proses menggodok aturan pemberian fasilitas subsidi bunga untuk nasabah perbankan dan perusahaan pembiayaan (leasing). Aturan ini nantinya akan dikeluarkan dalam bentuk Peraturan Pemerintah (PP) yang merupakan pelaksanaan aturan pelaksana dariĀ PerppuĀ No 1 Tahun 2020.

Staf Khusus Menteri Keuangan Yustinus Prastowo mengatakan kementerian masih melakukan pembahasan dengan Otoritas Jasa Keuangan dan kementerian dan lembaga terkait.

"Saat ini sedang pembahasan skema-skema yang terus disempurnakan antara Kemenkeu, K/L dan OJK juga Bank Indonesia. Nanti akan dituangkan dalam PP sebagai pelaksanaan Perppu. Ketika payung hukum PP ini selesai, kami rasa akan lebih cepat implementasinya, karena kemarin inventarisasi debitur dan besaran cukup intens dikoordinasikan," kata Yustinus kepada CNBC Indonesia, Rabu (29/4/2020).




Hingga saat ini Kemenkeu masih belum bisa memastikan kapan aturan ini akan dieksekusi mengingat pembahasan yang dinilai cukup intens dan memastikan skema yang akan dilakukan efektif.

Selain itu belum dapat dipastikan berapa besar dana subsidi ini akan digelontorkan oleh negara. "Masih dihitung bersama," katanya.

Sebelumnya, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menegaskan akan segera memfinalkan aturan bersama dengan Menko Perekonomian, Otoritas Jasa Keuangan (OJK), dan Bank Indonesia (BI) terkait dengan fasilitas pembayaran bunga yang akan ditanggung pemerintah terhadap kredit non kredit usaha rakyat (KUR) sebagaimana yang berlaku bagi nasabah KUR.

"Yang kami akan finalkan dengan Pak Menko [Airlangga Hartarto] dan OJK [Ketua DK OJK Wimboh Santoso] dan BI [Gubernur Perry Warjiyo], adalah kredit kecil yang ada di perbankan yang hampir sama nilainya dengan KUR. Mereka tidak mendapatkan KUR namun mereka pinjam, termasuk dari lembaga pembiayaan [multifinance/leasing]," kata Sri Mulyani dalam konferensi virtual di Jakarta, Rabu (22/4/2020).



"Seperti mereka yang beli kendaraan bermotor untuk usaha, apakah ojek dan lain-lain. Maka kami akan melakukan policy yang sama, yaitu mendapatkan penundaan pembayaran pokok selama 6 bulan, dan bunganya akan disubsidi pemerintah sebesar 3 bulan pertama dan 3 bulan keduanya subsidi bunga separuh," tegas Sri Mulyani.


[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya

Awas Debitur Nakal Ngumpet di Balik Relaksasi Kredit OJK


(hps/hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading