Kasus Narada, Akankah OJK Periksa Broker Lain?

Market - Cantika Adinda Putri, CNBC Indonesia
19 November 2019 10:48
Kasus Narada, Akankah OJK Periksa Broker Lain?
Jakarta, CNBC Indonesia - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyatakan pemeriksaan atas perusahaan manajer investasi (MI), PT Narada Aset Manajemen masih terus dilakukan dan status suspensi (penghentian sementara penjualan produk) tersebut berlaku untuk semua produk perusahaan, bukan hanya 2 produk.

Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal OJK Hoesen mengatakan informasi yang ada masih temuan awal.

"Kalau aku ngomong, kan ini masih pemeriksaan. Kan kasihan kalau salah. Temuan kita masih harus di konfirmasi, penjelasannya apa, dokumennya mana," kata Hoesen, di Jakarta, Senin kemarin (18/11/2019).


Hoesen menegaskan temuan awal sebetulnya tidak boleh diinformasikan mengingat masih dalam proses.

"Kalau sedang proses itu enggak boleh ngomong. Temuan kita bisa salah, informasi yang kita dapat bisa salah. Bukan berarti kita ini bener terus loh. Kita harus hati-hati karena ini menyangkut orang, perusahaan, industri. Jadi kalau sudah ada waktunya kita pasti umumkan, ada press release-nya," tegasnya.


Sebelumnya, OJK melalui surat tertanggal 13 November 2019 bernomor S-1387/PM.21/2019 itu yang diperoleh CNBC Indonesia, mengungkapkan ada penghentian sementara penjualan dua reksa dana milik Narada Aset Manajemen oleh agen penjual reksa dana (Aperd) dengan dasar adanya gagal bayar efek (default) saham senilai Rp 177,78 miliar.

Gagal bayar Narada atas pembelian beberapa transaksi efek saham diketahui dari aksi pengawasan pada 7 November silam.

Ketika ditanya apakah keterlambatan pembayaran Narada berkaitan dengan margin call, Hoesen menegakan masih harus diteliti.

Margin call
terjadi ketika margin yang tersedia (free margin atau pembiayaan broker) habis, maka si penerima pembiayaan akan mendapat 'surat pemberitahuan' dari broker, yaitu margin call. Ini adalah pemberitahuan untuk menambah deposit dana, karena margin yang ada sudah tidak mencukupi untuk menahan posisi trading.


Dia juga menegaskan OJK perlu melihat data transaksi dan broker yang berkaitan dengan transaksi.

"Iya itu yang kita enggak ngerti kan, berapa brokernya kan harus kita lihat. Investornya [pasar modal] kan ada 2 juta lebih, dan trading lewat mana, lewat mana dia harus lapor.

OJK juga belum bisa membeberkan berapa indikasi margin call yang diterima Narada. "Belum bisa ngomong."

Pun termasuk dengan keterkaitan broker lain. "Kalau investor di pasar modal itu kan 2,3 juta [investor]. Dilihat keterkaitannya. Yang udah-udah siapa yang tidak transparan, ya harus kita hukum lah."

Kendati demikian, Hoesen menjelaskan, dalam hal ini, ada temuan bahwa Narada telat melakukan pembayaran.

"Iya, waktu kejadian gagal [gagal bayar], kita temukan enggak gagal. Cuma telat kan. Itu udah indikasi juga buat kita," katanya.


"Nah ini, makanya kita harus lihat, kalau angkanya salah... aku belum bisa ngomong. Aku ini objektif, kalau belum ada datanya, ada enggak. Jadi kayak waktu kemarin kan dihukum, kan harus clear, ada apa sih bukunya, salahnya di mana. Kalau bukunya salah, tanya ke KAP-nya kenapa. Kalau KAP-nya juga salah kan kita juga.

Sebelumnya, dalam pesan resminya kepada nasabah dan agen penjual reksa dana, Aperd fintech PT Bareksa Portal Investasi menyatakan sudah menghentikan penjualan dua reksa dana Narada akibat arahan dari surat resmi OJK tersebut.

Suspensi penjualan dilakukan Bareksa atas dua reksa dana yang dikelola Narada yaitu Narada Saham Indonesia dan Narada Campuran I. Narada Saham Indonesia merupakan reksa dana saham dan Narada Campuran I adalah reksa dana campuran.

Meskipun suspensi ditetapkan untuk pembelian, tetapi investor yang ingin menjual kedua reksa dana masih dapat dilakukan seperti biasa

"Terkait dengan suspensi tersebut kami mengikuti arahan dari surat resmi OJK yang menyatakan PT Narada Aset Manajemen tidak dapat menerima pembelian reksa dana. Karena OJK telah melakukan suspend terhadap produk tersebut maka kami menginformasikan hal tersebut kepada nasabah kami," ujar Chief Business Development Bareksa, Ni Putu Kurniasari, melalui pesan singkat hari ini (15/11/19).

Adapun soal nasabah reksa dana Narada, Hoesen mengatakan masih bisa dilakukan pemindahan ke perusahaan aset manajemen lain, sebagaimana yang berlaku untuk perusahaan sekuritas (broker) jika terjadi suspensi. Sementara larangannya ialah menambah produk baru.


"Boleh kalau itu mah [redemption reksa dana]. Misal kalau broker kita suspend dan ada investor mau mindahin ke broker lain untuk perdagangan kan boleh. Sama, ini juga. Yang tidak boleh itu, menambah produk [reksa dana], tegasnya.

Berkaitan dengan ini, manajemen Narada dalam suratnya kepada investor, meminta kepada para nasabahnya agar tidak mencairkan dana investasinya pada reksa dana perseroan atau redemption karena dinilai dapat menyulitkan upaya pemulihan dan menurunkan nilai investasi nasabah.

"Selain hal ini akan menyulitkan upaya pemulihan yang sedang kami lakukan, di sisi lain hal ini akan menurunkan jumlah dana kelolaan kami yang pada akhirnya akan menurunkan nilai investasi Bapak/Ibu," ujar Direktur Utama Narada Aset Manajemen Oktaviandondi dalam suratnya kepada nasabah yang beredar sejak akhir pekan lalu (15/11/19). Surat yang beredar tersebut tidak bertanggal.

Hingga kini CNBC Indonesia mendapatkan respons dari Vice President Marketing Communications Narada Aset Manajemen Jalaludin Miftah yang dihubungi sejak Jumat pekan lalu.


Simak saham-saham tidur di BEI

[Gambas:Video CNBC]

(tas/tas)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading