Analisis Teknikal

PM May Selamat dari Pemakzulan, Tapi Pound Malah Melemah

Market - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
24 April 2019 - 14:33
PM May Selamat dari Pemakzulan, Tapi Pound Malah Melemah
Jakarta CNBC Indoensia - Poundsterling Inggris melanjutkan pelemahan di awal perdagangan sesi Eropa, Rabu (24/4/19). Berbeda dengan Selasa (23/4/19) saat Perdana Menteri Theresa May diterpa isu akan dimakzulkan, pound bergerak naik. Sebaliknya ketika isu tersebut mereda, pound justru melemah.

Pada pukul 13:46 WIB, pound diperdagangkan di kisaran 1,2921 terhadap dolar AS, dan di 144,46 terhadap yen.

Para elite Partai Konservatif pimpinan Theresa May Selasa kemarin mengadakan pertemuan guna mengubah peraturan pengajuan mosi tidak percaya yang dapat menurunkan May dari jabatan pimpinan partai serta perdana menteri.


Aturan yang ada sekarang memperbolehkan mosi tidak percaya dalam setahun setelah dilakukan. May sebelumnya mendapat mosi tidak percaya pada akhir tahun lalu, namun berhasil lolos sehingga secara aturan mosi tidak percaya baru bisa dilakukan lagi akhir tahun in.

Namun pertemuan kemarin gagal mencapai kata sepakat untuk mengubah aturan tersebut menjadi enam bulan, Theresa May pun selamat (untuk sementara) dari kemungkinan digulingkan.

Sementara diskusi proposal Brexit antara pemerintah dengan oposisi Inggris juga buntu, kedua belah pihak saling mengklaim diskusi dipersulit pihak lawannya.


Analisis Teknikal GBP/USD

Grafik: GBP/USD Time Frame 30 Menit                                       Sumber: MetaTrader 5


Pada time frame 30 menit GBP/USD bergerak di bawah indiktor rerata pergerakan (Moving Average/MA) 5 (garis merah), 21 (garis hijau), dan 125 (garis biru).

Indikator rerata pergerakan konvergen divergen (MACD) berada di wilayah negatif, yang membuka peluang penurunan lebih lanjut. Indikator Stochastic bergerak turun namun belum memasuki wilayah jenuh beli (oversold).

Indikator-indikator tersebut membuka peluang penurunan GBP/USD lebih lanjut. Jika mampu menembus support (tahanan bawah) 1,2895, pasangan mata uang ini berpeluang turun ke 1,2856.

Resisten (tahanan atas) berada di kisaran 1,2950, selama tidak ditembus GBP/USD masih cenderung turun.


Analisis Teknikal GBP/JPY

Grafik: GBP/JPY Time Frame 30 Menit                                           Sumber: MetaTrader 5


Pasangan mata uang ini juga berpeluang turun lebih lanjut melihat posisi indikator sama dengan GBP/USD.

Support berada di kisaran 144,18, jika mampu dilewati GBP/JPY berpotensi turun lebih dalam ke area 143,80. Sebaliknya resisten berada di kisaran 144,83, selama tertahan di bawah level tersebut pasangan mata uang ini masih cenderung turun.


TIM RISET CNBC INDONESIA 


(pap/prm)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading