Setelah Default Obligasi, Rating TAXI Express Ditarik Pefindo

Market - tahir saleh, CNBC Indonesia
24 January 2019 15:01
Setelah Default Obligasi, Rating TAXI Express Ditarik Pefindo
Jakarta, CNBC Indonesia - Lembaga rating PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menarik peringkat PT Express Transindo Utama Tak (TAXI) dan Obligasi I/2014 sesuai dengan permintaan perusahaan.

Analis PT Pefindo Yogie Surya Perdana dan Martin Pandiangan dalam informasi di situs resmi Pefindo mengatakan dengan penarikan peringkat tersebut, maka Pefindo kini tidak akan lagi memantau peringkat TAXI dan obligasinya yang beredar.

Peringkat terakhir perusahaan adalah idSD (selective default), sementara rating obligasinya yakni idD (default/gagal bayar).

Level peringkat idSD artinya perusahaan penerbit 
gagal membayar satu kali atau lebih dari kewajiban keuangannya, ketika jatuh tempo, tetapi akan terus melakukan pembayaran tepat waktu atas kewajiban lainnya. Adapun idD diberikan secara otomatis pada saat pertama kali penerbit tidak membayarkan kewajiban tersebut.

Secara urutan pada Maret 2014, rating Express adalah idA dengan prospek stabil.


Lalu rating TAXI turun menjadi idBBB dengan prospek negatif pada Maret 2017. Kemudian pada Maret 2018 idBB- dengan prospek negatif dan terakhir pada periode Maret 2018 itu juga rating-nya langsung selective default.

Pefindo mencatat, TAXI didirikan tahun 1989 dan menjadi salah satu operator taksi yang beroperasi terutama di Jabodetabek.

Dengan ukuran armada hampir 10.000 kendaraan pada 30 September 2018, layanan TAXI mencakup taksi reguler sebagai bisnis intinya, taksi premium (Tiara Express), charter bus (Eagle High), dan bisnis transportasi bernilai tambah (VATB).

Per 30 September 2018, saham perseroan dimiliki oleh PT Rajawali Corpora (51%) dan publik (49%).
 Sebelumnya Direktur Utama Express Transindo Utama yakni Benny Setiawan telah mengundurkan diri dari jabatannya.

Perseroan telah memasukkan permohonan pengunduran diri anggota direksi tersebut dalam mata acara Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa yang akan digelar 8 Februari 2019.

Bursa Efek Indonesia (BEI) sampai kini masih masih disuspensi sejak 25 Juni 2018 karena kegagalan dalam pembayaran kewajiban Obligasi I Express Transindo Utama Tahun 2014 (bunga obligasi ke-17). Saham TAXI terakhir diperdagangkan di level Rp 90/saham.
(hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading