Mau Jadi Trader Saham Buat Pemula? Simak Dulu Aturan Mainnya

Investment - Cantika Adinda Putri, CNBC Indonesia
14 January 2021 18:45
Layar pergerakan perdagangan saham di gedung Bursa Efek Indonesia, Selasa (24/11/2020). (CNBC Indonesia/ Andrean Kristianto)

Jakarta, CNBC Indonesia - Saham bisa menjadi alternatif pilihan dalam berinvestasi. Lewat aktivitas trading saham, Anda bisa menjadi investor di berbagai jenis perusahaan. Simak tips jadi trader saham untuk pemula.

Head of Research RHB Sekuritas Indonesia Andrey Wijaya mengatakan sebelum membeli saham, dan melakukan trading, sebaiknya untuk cari tahu dahulu seperti apa valuasi dan risikonya.

Dalam membeli saham, kata Andrey diperlukan analisis yang matang. Bekal informasi ini bisa didapatkan dengan cara menelisik bagaimana profil perusahaan dengan menggali informasi terpercaya.


"Kita lihat perusahaannya, apakah terpercaya, dan kita harus tahu apa yang kita beli. Sampai kita mau trading, kita harus tahu, kalau bisa cari saham-saham yang fundamentalnya bagus," ujar Andrey dalam acara Invest Time CNBC Indonesia TV, dikutip Kamis (14/1/2021).

Cara menganalisa fundamental saham semuanya bisa dilakukan sendiri dengan membaca dan mencermati laporan keuangan perusahaan, laporan tahunan, aksi perusahaan ataupun public expose dari setiap perusahaan. Tujuannya untuk menilai valuasi saham.

Tujuan analisa fundamental adalah tidak hanya memilih perusahaan yang bagus, tetapi juga membeli saham perusahaan di harga yang bagus.

"Kalau misalnya tiba-tiba harga saham jatuh, tapi profil perusahaan itu bagus, kita akan cenderung tahan dulu atau pada saat bagus banget, disaat itu kita beli,"jelas Andrey.

Tidak seperti value investing untuk waktu jangka panjang, trading saham hanya berjangka waktu singkat. Oleh karena itu, biasanya para trader saham tidak mengharapkan dividen.

Dalam melakukan trading saham, Andrey menyarankan untuk bisa membeli saham-saham dari perusahaan lapis kedua dan ketiga. Untuk memudahkan trading saham sebaiknya untuk membeli saham di satu perusahaan saja.

"Trading di satu saham bisa cukup. Karena kalau perusahaannya bagus, kita masuk-keluarnya (jual-beli nya) melihat harga pergerakan saham harian," tuturnya.

Menjadi trader saham, juga kata Andrey harus meluangkan waktunya lebih banyak, karena harus melihat harga saham per tiap jam, bahkan tiap menit. Analisi ini bisa disebut sebagai analisis teknikal.

Analisis teknikal biasanya untuk melihat seperti apa volume harian saham tersebut. Disaat volume pembelian saham harian naik dan ada indikasi chart harga saham naik, kata Andrey disitu waktu yang tepat untuk menjual saham.

Cara menghitung PBV & PER
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading