3 Kesalahan Sering Dilakukan Saat Membeli Rumah Pertama

Investment - Lynda Hasibuan, CNBC Indonesia
30 November 2018 11:25
3 Kesalahan Sering Dilakukan Saat Membeli Rumah Pertama
Jakarta, CNBC Indonesia- Pergeseran pola pikir membuat para generasi milenial sudah mulai menentukan kebutuhan pokok. Dan, salah satunya adalah memiliki rumah rumah.

Maestro real estate, Barbara Corocran berharap kepada para generasi milenial agar lebih memahami dalam kepemilikan rumah. Sebab tak sedikit dari milenial yang gegabah sehingga membuat keuangan berantakan.




"Semakin cepat Anda membeli rumah pertama Anda, menurut saya, semakin baik. Karena prosesnya seringkali sulit, membingungkan, dan mahal, sulit untuk melakukannya, terutama ketika Anda baru memulai. "Anda harus masuk dengan kekuatan," katanya kepada CNBC Make It.

Ada banyak kesalahan yang tidak disadari ketika milenial membeli rumah. Berikut adalah paparannya agar bisa dihindari, dilansir CNBC Make It.


Tidak memperhitungkan biaya penutupan
"Kesalahan terbesar yang pertama kali dilakukan pemilik rumah adalah mereka lupa bahwa mereka membutuhkan biaya penutupan. Ini bukan hanya uang muka katakan 10 atau 20 persen," kata Corcoran.

Biaya penutupan, yang mencakup komisi agen dan transfer atau pajak penjualan, biasanya akan menambah 2-5 persen dari total biaya rumah ke harga akhir. Untuk rumah AS rata-rata, biaya ini melebihi $ 13.000 (Rp 186 juta).

Ini juga menjadi kesalahan yang sering dilakukan Corcoran. Beruntung dia segera memahami hal ini dan mengatasinya.

Tidak memeriksa skor kredit Anda
Sebelum mencoba membeli rumah, Anda ingin tahu sejauh mana kemampuan keuangan Anda, yang berarti memeriksa skor kredit Anda.

"Pinjaman yang Anda dapatkan untuk membeli properti akan benar-benar tergantung pada peringkat kredit Anda," kata Corcoran. 

Secara umum, semakin tinggi skor kredit Anda, semakin rendah suku bunga hipotek Anda, dan suku bunga yang lebih rendah dapat berarti pembayaran bulanan secara signifikan lebih rendah. Dengan kata lain, skor kredit yang bagus berarti Anda akan menghabiskan lebih sedikit di rumah Anda dalam jangka panjang.

Jika skor Anda tidak besar, pertimbangkan untuk meluangkan waktu untuk memperbaikinya sebelum membeli rumah, saran Corcoran.

Jatuh Cinta Pada Rumahnya, Tapi Tak Perhatikan Lingkungannya
"Kesalahan emosional yang begitu banyak pembeli pertama kali lakukan adalah mereka jatuh cinta dengan apartemen atau rumah daripada blok atau lokasi tempat tinggal," kata Corcoran. 

Ini merupakan hal yang salah karena rumah Anda tidak ada dalam ruang hampa. Konteks yang sebenarnya akan menentukan sebagian besar nilai properti Anda.

"Ini akan menjadi 85 persen ditentukan oleh blok di kota tempat Anda tinggal. Jadi Anda jauh lebih baik jatuh cinta dengan blok atau lingkungan yang bagus dengan rumah tua yang reyot daripada jatuh cinta pada rumah yang indah dan cantik di blok yang salah," kata dia.

Lagi pula, ketika datang ke real estat, lokasi adalah segalanya. (gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading