5 Cara Cerdas Kelola Uang dan Investasi a La Warren Buffett

Entrepreneur - Lynda Hasibuan, CNBC Indonesia
07 January 2019 - 12:40
5 Cara Cerdas Kelola Uang dan Investasi a La Warren Buffett
Jakarta, CNBC Indonesia- Anda tidak harus jadi pakar untuk kelola keuangan Anda. Beberapa tips sederhana, sebenarnya bisa menambah pundi-pundi kekayaan Anda.

Dilansir dari CNBC Make It, berikut adalah 5 cara sederhana yang telah teruji dan disarankan oleh para ahli keuangan untuk mengelola uang atau harga Anda lebih profesional di 2019.

Mulai Investasi dari Usia 20-an
Semakin awal Anda menabung dan berinvestasi, maka semakin baik keuangan Anda. 


"Sebenarnya masalahnya adalah, Anda harus berinvestasi lebih banyak di usia 20-an daripada di usia 30-an jika Anda bisa. Itu karena semakin muda Anda, semakin banyak kesempatan untuk mengcompound uang Anda" kata pakar finansial Suze Orman kepada CNBC Make It, Kamis (3/1/2018).

Compounding artinya, selain menghasilkan uang dari jerih payah Anda, Anda juga mendapatkan penghasilan investasi dari waktu ke waktu, keuangan akan tumbuh secara eksponensial.

Ia meyakini, investasi dengan jumlah kecil dari waktu ke waktu dan membiarkannya tumbuh selama beberapa dekade, akan hasilkan lebih banyak daripada investasi dalam jumlah besar sekaligus.

Orman memberikan contoh seorang anak berusia 25 tahun yang berinvestasi US$ 100 per bulan dalam Roth IRA selama 40 tahun dan menghasilkan return 12 persen. Ketika orang itu pensiun pada usia 65, investasi mereka akan bernilai lebih dari US$ 1 juta. 

Jika orang yang sama mulai berinvestasi US$ 100 per bulan pada usia 35 tahun, mereka hanya akan memiliki sekitar US$ 300.000 pada saat mereka mencapai usia 65. "10 tahun itu menghasilkan US$ 700.000," kata Orman.

Jangan terlalu fokus pada tabungan
Jika Anda hanya menabung dan tidak berinvestasi, Anda menyiapkan diri untuk kehilangan uang dalam jangka panjang, kata Danielle Town, penulis Invested: How Warren Buffett and Charlie Munger Taught Me to Master My Mind, My Emotions, and My Money (with a Little Help from My Dad).

"Itu karena inflasi menyebabkan harga naik, yang membuat uang kurang kuat dari waktu ke waktu."

Jika Anda memasukkan US$ 1.000 tunai di bawah kasur Anda 50 tahun yang lalu, hari ini ia akan memiliki daya beli yang sama dengan hanya $ 137,45 saja.

Namun, jumlah yang sama yang diinvestasikan dengan bunga majemuk akan tumbuh sekitar US$ 20.000, dengan asumsi tingkat pengembalian 6%.

Bahkan jika Anda hanya mendapatkan tingkat pengembalian 4 persen, masih tumbuh menjadi sekitar US$ 7.000. Meskipun para ahli menyarankan agar biaya hidup selama tiga hingga enam bulan disimpan dalam rekening tabungan cair, adalah hal yang cerdas untuk memasukkan uang tunai tambahan untuk bekerja. 

"Penangkal kehilangan uang karena inflasi adalah berinvestasi. Kamu harus melakukan sesuatu dengan uangmu."


Tetap Tenang Saat Pasar Merosot
Pasar saham mengalami tahun yang bergejolak. Tetapi bagi orang kebanyakan, perubahan di pasar, bahkan yang dramatis, tidak seharusnya menjadi alasan untuk panik.

Faktanya, investor legendaris Warren Buffett mengatakan bahwa hal terbaik yang dapat Anda lakukan ketika pasar bergejolak adalah mengabaikannya.

"Uang itu dihasilkan dari investasi dengan berinvestasi dan dengan memiliki perusahaan yang baik untuk jangka waktu yang lama. Jika mereka membeli perusahaan yang baik, membelinya dari waktu ke waktu, mereka akan baik-baik saja 10, 20, 30 tahun dari sekarang," kata CEO Berkshire Hathaway kepada CNBC pada 2016.

Sementara miliarder Ray Dalio pun setuju. Meskipun mungkin Anda tergoda untuk menjual ketika pasar turun, katanya, Anda tidak harus mendasarkan keputusan investasi Anda pada ketakutan atau emosi.

"Anda tidak mungkin berhasil seperti itu. Kamu harus melakukan yang sebaliknya. Saat kamu tidak takut kamu mungkin ingin menjual, dan ketika kamu takut, kamu mungkin ingin membeli," kata Dalio di Institut Politik Harvard Kennedy School.

Jangan Terlalu Banyak Utang
Utang tidak hanya membebani Anda dengan uang. Efek samping dari berada di merah dapat mempengaruhi bagian penting lain dari hidup Anda, menjaga Anda dari mendapatkan lebih banyak dan mendapatkan apa yang Anda inginkan secara profesional, kata Suze Orman.

"Ketika Anda berutang, Anda merasakannya, dan bos Anda bisa merasakannya juga. Intinya, Anda membuat diri Anda tidak berdaya. Membawa utang dapat membuat Anda merasa di luar kendali dan bergantung pada orang lain. Anda masuk ke sebuah wawancara dan Anda membutuhkan pekerjaan itu karena Anda harus membayar utang Anda," kata Suze.

Itu sebabnya Orman menganjurkan membuat pembayaran utang menjadi prioritas keuangan utama Anda. Setelah Anda keluar dari utang, Anda akan memancarkan kepercayaan.

"Anda menarik orang untuk Anda. Dan coba tebak? Lalu Anda menarik uang. Jadi, keluarlah dari utang dan jauhi utang, semakin cepat semakin baik, jika Anda tanya saya," ucap dia.

(gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading