Catat Nih! 2022 akan Jadi Tahun Terbesar untuk Metaverse

Tech - Teti Purwanti, CNBC Indonesia
02 January 2022 16:26
Bisnis Metaverse Paris Hilton, Pulau Dunia Maya Paris World (Reuters)

Catat Nih! 2022 akan Jadi Tahun Terbesar untuk Metaverse

Jakarta, CNBC Indonesia - Metaverse tengah naik daun dan pada 2022 diprediksi akan menjadi tahun terbesarnya sejauh ini. Prediksi tersebut bukan tanpa sebab, melainkan karena raksasa teknologi seperti Facebook Meta, Apple, Microsoft, dan Google bersiap untuk merilis produk perangkat keras dan layanan perangkat lunak baru di tempat yang sejauh ini menjadi pasar khusus bagi pengguna awal.

The "metaverse" menggambarkan perangkat lunak dan perangkat keras yang memungkinkan pengguna untuk bermain atau bekerja di ruang virtual 3-D, atau menarik informasi dari internet dan mengintegrasikannya dengan dunia nyata secara real time. Untuk saat ini, metaverse mungkin diakses melalui smartphone, tetapi pada akhirnya, itu akan dialami melalui virtual reality canggih atau headset augmented reality.


Perusahaan Big Tech bertaruh bahwa gadget yang membawa penggunanya ke dunia yang disempurnakan atau dunia imajiner akan membuka pasar baru terbesar dalam perangkat lunak sejak Apple memperkenalkan smartphone layar sentuh pada tahun 2007. Jika metaverse lepas landas, maka mungkin setiap orang yang memiliki smartphone saat ini juga akan melakukannya. Yakni, memiliki sepasang kacamata komputer atau headset VR dalam beberapa tahun ke depan.

"Platform teknologi besar yang diuntungkan dari munculnya aplikasi komputasi seluler sekarang melihat ke arah augmented reality sebagai pergeseran platform komputasi berikutnya," tulis analis Goldman Sachs Eric Sheridan dalam catatan Desember, dikutip dari CNBC, Minggu (2/1/2022).

Eric Sheridan juga mengatakan kalau yang terjadi saat ini adalah pergeseran logis berikutnya dalam pola konsumsi dan akan menciptakan pemimpin industri baru. Perusahaan menuangkan dana penelitian dan pengembangan ke dalam prototipe dan teknologi dasar dan bersiap untuk pertempuran virtual ketika produk mereka memasuki pasar.

Kapitalis ventura menginvestasikan US$ 10 miliar di dunia maya start-up pada tahun 2021, menurut Crunchbase, dan itu tidak termasuk anggaran dari pemain Big Tech. Misalnya, CEO Meta Mark Zuckerberg mengatakan perusahaan menghabiskan begitu banyak uang untuk VR dan AR pada tahun 2021 sehingga memotong laba perusahaan sebesar US$ 10 miliar.

Analis Goldman Sachs memperkirakan bahwa sebanyak US$ 1,35 triliun akan diinvestasikan untuk mengembangkan teknologi ini di tahun-tahun mendatang. Facebook adalah semua dalam teknologi metaverse. Bahkan, pada tahun 2021, ia mengubah namanya menjadi Meta Platform untuk mencerminkan fokus baru perusahaan. Meta memiliki keunggulan atas saingan Big Tech-nya, saat ini memproduksi dan menjual perangkat keras VR, dan menyumbang 75% dari pasar pada tahun 2021.

Pada hari Natal, aplikasi paling populer di App Store Apple A.S. adalah aplikasi realitas virtual Oculus yang diperlukan untuk menggunakan headset Quest 2, sebuah tanda yang tidak sempurna namun bermakna bahwa banyak orang menemukan peralatan realitas virtual di bawah pohon.

Meta belum merilis angka penjualan untuk Quest-nya. Tapi Qualcomm, yang membuat chip di jantung Quest, memperkirakan bahwa perusahaan telah mengirimkan 10 juta unit pada November. Itu bukan nomor ponsel cerdas, tetapi signifikan - dan didorong oleh kampanye iklan TV besar yang mencambuk perangkat keras.

Meta berencana untuk merilis headset realitas virtual lain tahun ini yang disebut Project Cambria. Perangkat tersebut, menurut Facebook, akan memiliki perangkat keras yang membuatnya lebih baik untuk "realitas campuran," atau menggunakan kamera di luar headset VR untuk menyalurkan dunia nyata ke pemirsa. Meta mengatakan itu juga akan mencakup pelacakan wajah dan mata, yang akan membuat perangkat lebih responsif terhadap perintah pengguna.

Perampokan awal Meta ke pasar telah memberi perusahaan pandangan awal tentang perangkat lunak apa yang ingin di-boot oleh pengguna di headset mereka. Bulan ini, ia meluncurkan platform sosial bernama Horizon Worlds, di mana orang dapat menghadiri acara komedi dan malam film di dalam dunia virtual Facebook.

Meta telah mengakuisisi beberapa perusahaan yang membuat aplikasi populer untuk headset Oculus, terutama Supernatural, sebuah game olahraga di mana pengguna memukul blok mengambang tepat waktu dengan ketukan. Strategi ini mungkin berada di bawah pengawasan antimonopoli. Komisi Perdagangan Federal telah membuka penyelidikan mendalam atas akuisisi US$ 400 juta.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Kritik Metaverse, Elon Musk Lebih Pilih Neuralink, Apa Itu?


(pgr/pgr)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading