Riset Terbaru: Obat Covid Molnupiravir Kurang Ampuh!

Tech - Wilda Asmarini, CNBC Indonesia
27 November 2021 09:50
FILE PHOTO: An experimental COVID-19 treatment pill called molnupiravir being developed by Merck & Co Inc and Ridgeback Biotherapeutics LP, is seen in this undated handout photo released by Merck & Co Inc and obtained by Reuters May 17, 2021. Merck & Co Inc/Handout via REUTERS   ATTENTION EDITORS - THIS IMAGE HAS BEEN SUPPLIED BY A THIRD PARTY. MANDATORY CREDIT. THIS IMAGE WAS PROCESSED BY REUTERS TO ENHANCE QUALITY, AN UNPROCESSED VERSION HAS BEEN PROVIDED SEPARATELY/File Photo

Jakarta, CNBC Indonesia - Perusahaan farmasi Merck & Co mengatakan bahwa data terbaru dari studinya terhadap pil eksperimental Covid-19 menunjukkan obat itu secara signifikan kurang efektif dalam mengurangi rawat inap dan kematian daripada yang dilaporkan sebelumnya.

Mengutip Reuters, Sabtu (27/11/2021), produsen obat itu mengatakan pilnya menunjukkan pengurangan 30% dalam rawat inap dan kematian, berdasarkan data dari 1.433 pasien. Pada bulan Oktober, datanya menunjukkan kemanjuran sekitar 50%, berdasarkan data dari 775 pasien. Obat yang biasa disebut molnupiravir ini dikembangkan dengan mitra Ridgeback Biotherapeutics.

Kemanjuran obat Merck yang lebih rendah ini dapat memiliki implikasi besar dalam hal apakah negara-negara terus membeli pil tersebut. Data sementara dari 1.200 peserta dalam uji coba Pfizer Inc untuk pil eksperimentalnya, Paxlovid, menunjukkan pengurangan 89% dalam hopsitalisasi dan kematian.


Merck merilis data sebelum Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) menerbitkan satu set dokumen kemarin, Jumat (26/11/2021), yang dimaksudkan untuk memberi pengarahan kepada panel ahli luar yang akan bertemu pada hari Selasa depan untuk membahas apakah akan merekomendasikan otorisasi pil.

Staf badan tersebut tidak membuat rekomendasi mereka sendiri apakah pil tersebut harus disahkan.

Staf FDA meminta panel untuk mendiskusikan apakah manfaat obat lebih besar daripada risikonya dan apakah populasi untuk siapa obat tersebut harus diberi izin harus dibatasi.

Mereka juga meminta komite untuk mempertimbangkan kekhawatiran apakah obat itu dapat mendorong virus untuk bermutasi, dan bagaimana kekhawatiran itu dapat dikurangi.

Pil seperti molnupiravir dan Paxlovid dapat menjadi senjata baru yang menjanjikan dalam perang melawan pandemi, karena dapat digunakan sebagai perawatan awal di rumah untuk membantu mencegah rawat inap dan kematian akibat Covid-19. Mereka juga bisa menjadi alat penting di negara dan wilayah dengan akses terbatas ke vaksin atau tingkat inokulasi rendah.

Pil Merck dan Pfizer lebih murah untuk diproduksi dan lebih mudah diberikan daripada pilihan pengobatan yang ada seperti terapi antibodi dari Regeneron dan Eli Lilly yang sebagian besar diberikan sebagai infus intravena.

Kedua obat eksperimental memiliki mekanisme aksi yang berbeda. Merck dirancang untuk memasukkan kesalahan ke dalam kode genetik virus. Obat Pfizer, bagian dari kelas yang dikenal sebagai protease inhibitor, dirancang untuk memblokir enzim yang dibutuhkan virus corona untuk berkembang biak.

Merck mengajukan otorisasi molnupiravir ke otoritas AS pada 11 Oktober, dengan pemberian data sementara, dan menyerahkan data yang diperbarui ke FDA minggu ini.

Kelompok molnupiravir dari penelitian ini memiliki tingkat rawat inap dan kematian 6,8%, menurut data yang diperbarui. Kelompok plasebo memiliki rawat inap dan tingkat kematian 9,7%.

Satu pasien dalam kelompok molnupiravir meninggal, dibandingkan sembilan pada kelompok plasebo.

Pemerintah Inggris menyetujui molnupiravir, dicap dengan merek "Lagevrio" pada awal bulan ini.

Merck menargetkan bisa memproduksi 10 juta dosis perawatan pada akhir tahun ini, dengan setidaknya 20 juta akan diproduksi pada 2022. Merck memiliki kontrak dengan pemerintah AS untuk memasok sebanyak 5 juta dengan harga US$ 700 per kursus. Beberapa negara lain telah mengamankan jutaan program pil ini.

Merck mengatakan data menunjukkan molnupiravir tidak mampu mendorong perubahan genetik pada sel manusia, tetapi pria yang terdaftar dalam uji cobanya harus berpantang dari hubungan heteroseksual atau setuju untuk menggunakan kontrasepsi. Wanita usia subur juga harus menggunakan alat kontrasepsi.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Menkes Sebut Obat Molnupiravir akan Diuji ke Pasien Covid RI


(wia)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading