Omicron Mengancam RI, Obat Ini Segera Tersedia di Apotek

Tech - Novina Putri Bestari, CNBC Indonesia
24 January 2022 12:35
Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin Memberikan Keterangan Pers Menteri terkait Hasil Rapat Terbatas “Evaluasi PPKM

Jakarta, CNBC Indonesia - Pemerintah memprediksi puncak kasus Covid-19 varian Omicron akan terjadi pada pertengahan Februari atau awal Maret 2022. Pemerintah punya menyiapkan rumah sakit dan obat Covid-19 untuk mengantisipasi lonjakan pasien.

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan untuk pengobatan Covid-19 varian Omicron, pemerintah sudah memiliki stok 400 ribu obat Covid-19 bernama Molnupiravir.

"Sedang dalam perjalanan impor 400 ribu [Molnupiravir] lagi dan segera akan disebar ke seluruh apotik, rumah sakit bisa ambil dari sana," ujar Budi Gunadi Sadikin dalam konferensi pers digital di Jakarta, Senin (24/1/2022). "Kita juga ada antivirus Favipiravir yang juga masih efektif. Ada lebii dari 20 juta tablet stoknya."


Budi Gunadi Sadikin menambahkan saat ini ada 1.600 kasus infeksi Covid-19 varian Omicron yang dirawat di rumah sakit, membutuhkan 20 tabung oksigen dan 2 kasus meninggal. Ini masih lebih rendah dari ketika infeksi varian Delta.

"[Masyarakat] tidak perlu panik tetapi harus waspada dan hati-hati karena [Omicron] peluran tinggi. Tidak perlu panik karena tingkat hospitality rendah," terang Budi Gunadi Sadikin.

Meski begitu masyarakat harus tetap menjalankan protokol kesehatan yang ketat untuk mencegah penyebaran lebih tinggi lagi kasus Omicron. Caranya dengan memakai masker, mencuci tangan, dan menghindari kerumunan.

"Soal obat dari cukup, obat omicron punya Merck dan Pfizer. Kita jauh lebih baik menghadapi [Omicron] ketimbang [varian] Delta lalu," terangnya.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Menkes Sebut Obat Molnupiravir akan Diuji ke Pasien Covid RI


(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading