Internasional

Xi Jinping 'Ngamuk' ke Jack Ma, Alibaba Kena Denda Rp 41 T

Tech - Lidya Julita Sembiring, CNBC Indonesia
11 April 2021 11:50
Jack Ma, executive chairman of the Alibaba Group, looks up during a panel discussion held as part of the China Development Forum at the Diaoyutai State Guesthouse in Beijing, Saturday, March 19, 2016. (AP Photo/Mark Schiefelbein)

Jakarta, CNBC Indonesia - Pemerintah China pimpinan Presiden Xi Jinping menjatuhkan sanksi kepada perusahaan Jack Ma, Alibaba. E-commerce itu didenda 18,23 miliar yuan atau sekitar Rp 41 triliun (kurs Rp 2.230/yuan).

Ini terkait penyelidikan kasus monopoli raksasa teknologi tersebut. Dalam pernyataan hari Sabtu (10/4/2021), Administrasi Negara untuk Peraturan Pasar (SAMR) China menuduh Alibaba menyalahgunakan dominasi pasarnya.


"Alibaba melanggar bisnis pedagang di platform serta hak dan kepentingan yang sah dari konsumen," menurut terjemahan sebagaimana dilaporkan CNBC International, dikutip Minggu (11/4/2021).

Selain denda, yang berjumlah sekitar 4% dari pendapatan perusahaan tahun 2019, regulator mengatakan Alibaba harus mengajukan pemeriksaan sendiri dan laporan kepatuhan ke SAMR selamatiga tahun. Sejauh ini pihak Alibaba mengklaim menerima keputusan ini.

"Alibaba menerima hukuman dengan tulus dan akan memastikan kepatuhannya dengan tekad," kata Alibaba dalam sebuah pernyataan.

"Untuk memenuhi tanggung jawabnya kepada masyarakat, Alibaba akan beroperasi sesuai dengan hukum dengan ketekunan yang tinggi, terus memperkuat sistem kepatuhannya, dan membangun pertumbuhan melalui inovasi."

Regulator China sebelumnya membuka penyelidikan atas praktik monopoli perusahaan itu pada bulan Desember. Fokus utama investigasi adalah praktik yang memaksa pedagang untuk memilih salah satu dari dua platform, alih-alih dapat bekerja dengan keduanya.

Otoritas berwenang menilai bahwa kebijakan "pilih satu" dan kebijakan lainnya memungkinkan Alibaba untuk meningkatkan posisinya di pasar dan mendapatkan keunggulan kompetitif yang tidak adil.




[Gambas:Video CNBC]

(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading