Moderna Hasilkan Antibodi Covid-19, Vaksin Lain Apa Kabar?

Tech - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
19 May 2020 09:39
Uji Coba Vaksin Corona Ke Manusia
Jakarta, CNBC Indonesia - Moderna, perusahaan farmasi AS, melaporkan hasil menggembirakan dariĀ vaksin corona yang sedang diujicobakannya. Vaksin ini berhasil menciptakan antibodi Covid-19. Jadi ada potensi vaksin bernama mRNA-1237 ini jadi penangkal virus corona.

Uji coba vaksin ini dilakukan pada 45 orang. Berusia 18-55 tahun berjenis kelamin pria dan wanita tidak hamil. Peserta ini dimasukkan dalam tiga kelompok dengan peserta 15 orang lalu diberi dosis vaksin 25,100 atau 250 mikrogram.

Berdasarkan penelitian pada hari ke-43, atau dua minggu setelah dosis kedua, kadar antibodi yang mengikat kelompok 25 mikrogram berada pada tingkat yang secara umum dari orang yang sembuh dari penyakit. Bahkan mereka yang menerima 100 mikrogram memiliki antibodi yang "secara signifikan melebihi level" pasien yang pulih. Data pada dosis kedua tidak tersedia untuk kelompok 250 mikrogram.


Uji coba yang dilakukan Moderna ini masih dalam tahap awal. Masih ada beberapa pengujian lagi tetapi hasil ini memberikan rasa optimistis vaksin corona akan segera ditemukan.

Berdasarkan data World Health Organization (WHO) ada 7 vaksin Covid-19 yang sudah dikembangkan di seluruh dunia termasuk Moderna. Berikut vaksin-vaksin Covid-19 yang disiapkan seperti dilansir dari CNBC International, Selasa (19/5/2020):

1. Johnson & Johnson

Nama vaksin: Adenovirus (dimodifikasi)
Pengembangan: Praklinis

Johnson & Johnson memulai pengembangan vaksin COVID-19 pada bulan Januari. Kandidat vaksin utama J&J akan memasuki studi klinis manusia fase 1 pada bulan September, dan data klinis pada uji coba diharapkan sebelum akhir tahun. Jika vaksin bekerja dengan baik, perusahaan mengatakan dapat memproduksi 600 juta hingga 900 juta dosis pada April 2021.

Perusahaan itu mengatakan menggunakan teknologi yang sama dengan yang digunakan untuk membuat vaksin Ebola yang diberikan kepada orang-orang di Republik Demokratik Kongo pada akhir 2019. Vaksin tersebut melibatkan menyisir bahan genetik dari coronavirus dengan adenovirus yang dimodifikasi yang diketahui menyebabkan masuk angin pada manusia

2. Farmasi Inovio

Nama vaksin: INO-4800
Pengembangan: uji coba Fase 1

Inovio memulai uji klinis tahap awal untuk vaksin potensial pada 6 April, menjadikannya vaksin COVID-19 potensial kedua yang menjalani pengujian pada manusia setelah vaksin milik Moderna.

Perusahaan ini mengatakan akan mendaftarkan hingga 40 sukarelawan dewasa sehat di Pennsylvania dan Missouri dan mengharapkan tanggapan kekebalan awal dan data keselamatan pada akhir musim panas. Inovio membuat vaksin potensinya dengan menambahkan bahan genetik virus di dalam DNA sintetis, yang diharapkan dapat menyebabkan sistem kekebalan membuat antibodi terhadap virus tersebut.


[Gambas:Video CNBC]



Vaksin Corona, Calon Obat Covid-19
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2 3
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading