Soal Data Tokopedia Bocor, Bos idEA: Ada Hacker Mau Pamer

Tech - Savira Wardoyo, CNBC Indonesia
05 May 2020 15:40
Tanggapi Kasus Kebocoran Data Tokopedia, Ini Kata idEA (CNBC TV )
Jakarta, CNBC Indonesia - Asosiasi e-Commerce Indonesia (idEA) angkat bicara soal kasus kebocoran 91 juta data pengguna Tokopedia yang dilakukan hacker. Menurut mereka hal ini jamak terjadi pada perusahaan besar.

Pada Sabtu dan Minggu pekan lalu, netizen dihebohkan tangkapan layar yang berisi pernyataan hacker telah menjual 91 data pengguna Tokopedia senilai US$5.000 atau setara Rp 75 juta di Dark Web.


Tokopedia mengakui akan adanya aksi peretasan tersebut tetapi memastikan data password dan data transaksi keuangan tidak dicuri.


"Saya melihat, para hacker punya motif "pamer" bahwa mereka bisa meretas perusahaan besar, artinya ini terjadi karena Tokopedia perusahaan besar. Kalau bukan ya, tidak ada untungnya buat mereka, jadi seperti perlombaan saja," Ketua idEA Ignatius Untung kepada CNBC Indonesia,Selasa (5/5/2020).

Ignatius Untung mengungkapkan sebenarnya peretasan data di e-commerce Indonesia cukup jarang terjadi. Namun dampaknya sangat besar.

" Bicara soal pemograman komputer, untuk proteksi security data base sebenarnya tidak bisa sempurna. Selalu akan ada celah-celah baru," Jelasnya

Ignatius Untung menambahkan peretasan ini akan berpengaruh reputasi dan menurunkan kepercayaan konsumen pada startup tersebut, namun ia meminta masyarakat melihat masalah ini dengan lebih bijaksana.

"Tokopedia itu korban, bukan pelaku. Bicara korban, bisa terjadi di manapun juga," terangnya.

[Gambas:Video CNBC]




(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading