Pakai Skema IPO tak Lazim, Pendiri Spotify Juga Jadi Miliuner

Tech - Bernhart Farras, CNBC Indonesia
29 April 2019 18:16
Pakai Skema IPO tak Lazim, Pendiri Spotify Juga Jadi Miliuner
Jakarta, CNBC Indonesia - Alih-alih menggunakan skema penawaran saham perdana (IPO/Initial Public Offering) seperti Uber, Slack justru mengikuti cara Spotify untuk go public dengan DPO/DLP (Direct Public Offering/Direct Listing).

Pendekatan ini berarti perusahaan tidak mengumpulkan uang tetapi memungkinkan investor yang ada untuk mengkonversi saham pribadi mereka menjadi saham publik dan menjualnya tanpa batasan aturan tradisional.
Bagi perusahaan rintisan, go public adalah salah satu cara perusahaan untuk meraih keuntungan besar. Dengan banyaknya dana segar pada saat IPO, para pemegang saham termasuk pastinya juga mendapatkan pundi-pundi keuntungan itu, contohnya Daniel Ek (35) Pendiri dan CEO Spotify.

Ek adalah miliuner industri teknologi terbaru setelah layanan streaming musik populer, Spotify DPO pada 2018. Listing itu menyebabkan valuasi perusahaan mencapai lebih dari US$26 miliar pada hari penutupannya di hari pertama perdagangan. Sekitar 9% saham Ek bernilai hampir US$2,5 miliar (Rp 369 triliun).


Tapi Ek tidak asing dengan menghasilkan banyak uang pada usia dini. Faktanya, pria kelahiran Swedia ini menjadi miliuner pada usia 23 tahun, dua tahun sebelum Ia meluncurkan aplikasi Spotify.


Ia adalah orang Swedia yang giat. Ia belajar sendiri untuk menulis kode di awal masa remajanya dan memulai bisnis pertamanya pada usia 14 tahun.

Pada era booming dot-com di akhir 1990-an, Ek memiliki bisnis sampingan merancang dan hosting situs web untuk perusahaan. Ia seringkali bekerja di laboratorium komputer sekolah menengahnya atau rumah keluarganya di pinggiran Stockholm, menurut Forbes.

Pakai Skema IPO tak Lazim, Pendiri Spotify Juga Jadi MiliunerFoto: REUTERS/Dado Ruvic

Dalam sebuah wawancara di 2013, Ek mengatakan Ia mulai merancang website untuk teman-teman dengan harga hingga US$5.000 untuk perusahaan lokal, dan ia akhirnya menghasilkan hampir US$50.000 hanya dalam sebulan.

CEO Spotify itu mengatakan bahkan orang tuanya tidak tahu tentang bisnisnya yang menguntungkan sampai mereka melihat semua game dan gitar mahal yang dikumpulkan putra mereka.

"Saya tidak berpikir ada banyak anak berusia 13 tahun yang memiliki Fender Stratocaster tahun 1957 asli dan hal-hal seperti itu, tetapi saya melakukannya," katanya.

Itu juga sekitar waktu ini bahwa Ek pertama mulai mengobrol online dengan investor Spotify, Sean Parker.

Pada usia 18 tahun, ia mengelola tim yang terdiri dari 25 orang. Ia juga dipaksa untuk mendaftarkan bisnisnya yang berkembang, hal ini didorong oleh "otoritas pajak Swedia yang mulai mengajukan pertanyaan tentang dari mana semua uang itu berasal," katanya kepada Financial Times.

Pada satu titik, pemerintah Swedia menghubunginya "mengatakan saya berutang pajak beberapa ratus ribu kepada mereka," katanya.

Pada tahun 2002, Ek lulus dari sekolah menengah dan, alih-alih terus mengumpulkan tagihan pajak yang besar, ia mendaftarkan diri di Royal Institute of Technology Swedia untuk belajar teknik. Namun, Ek meninggalkan kampus setelah 8 minggu dan Ia segera menemukan pekerjaan dengan beberapa perusahaan teknologi, termasuk situs e-commerce Swedia bernama Tradera yang kemudian dijual ke eBay.

Ia juga menjabat sebagai chief technology officer untuk Stardoll, sebuah perusahaan game daring yang berhubungan dengan fashion.

Ek akhirnya mendirikan perusahaan pemasaran online sendiri, bernama Advertigo, yang ia jual ke perusahaan pemasaran digital Swedia TradeDoubler pada tahun 2006 dengan harga sekitar US$1,25 juta. Hebatnya, saat itu Ia baru berusia 23 tahun.

Ek dengan cepat menyadari bahwa uang tidak masalah baginya sebanyak mengerjakan sesuatu yang ia sukai.

"Saya mulai berpikir tentang apa yang benar-benar penting bagi saya, dan saya menyadari bahwa ada dua hal dalam hidup saya yang selalu sangat mengesankan, yaitu musik dan teknologi," katanya.

Pakai Skema IPO tak Lazim, Pendiri Spotify Juga Jadi MiliunerFoto: Spotify Siapkan Dana Rp 7 T untuk Bisnis Podcast (CNBC Indonesia TV)

Kesadaran itu membawa Ek ke proyek besar berikutnya: Kemudian pada 2006, ia bekerja sama dengan Martin Lorentzon, pendiri TradeDoubler, untuk memunculkan ide untuk Spotify.

Mereka menggunakan Napster sebagai inspirasi mereka, sambil berusaha menghindari masalah hukum seputar pembajakan dengan mengandalkan teknologi streaming dan mengamankan kesepakatan lisensi dengan perusahaan rekaman.

Layanan streaming resmi diluncurkan untuk pengguna Eropa pada Oktober 2008 setelah Ek menghabiskan lebih dari 2 tahun mengembangkan layanan dan meyakinkan label rekaman dan artis untuk mengizinkan Spotify mempublikasikan musik mereka.

Kesulitan dalam mendapatkan lisensi internasional untuk musik berarti bahwa Spotify tidak dapat diluncurkan di AS hingga 2011. Dari sana, Spotify terus menghadapi berbagai hambatan untuk pertumbuhan, termasuk perselisihan dengan label rekaman besar dan dengan saingan seperti Apple serta boikot dari musisi seperti Taylor Swift, yang kritis terhadap berapa banyak uang yang dihasilkan streaming Spotify untuk artis rekaman.



Sekarang, Spotify dipakai hampir di seluruh dunia dan mencapai hampir 160 juta pengguna bulanan, termasuk 71 juta pelanggan berbayar, menurut penghitungan terbaru perusahaan. Ini menarik sekitar US$5 miliar pendapatan pada tahun 2017 (sementara juga kehilangan lebih dari US$1,5 miliar, berkat tingginya biaya royalti musik).

Ek memiliki hal yang berbeda, ia tidak benar-benar melihat go public Spotify sebagai puncak dari pertumbuhan perusahaan, karena ia mengatakan Spotify masih "di masa-masa awal" dalam sebuah wawancara dengan CBS pada 2018.

"Kami sekarang satu dekade dalam perjalanan itu. Dan saya benar-benar merasa seperti kita berada di inning kedua, "katanya. (prm)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading