Perkembangan Teknologi

Produsen Chip Terjangkit Virus, Pengiriman Apple Terganggu?

Tech - Rehia Sebayang, CNBC Indonesia
06 August 2018 18:06
Taiwan Semiconductor Manufacturing Co. (TSMC), yang membuat chip untuk iPhone Apple, terjangkit wabah virus komputer.
Jakarta, CNBC Indonesia - Taiwan Semiconductor Manufacturing Co. (TSMC), yang membuat chip untuk iPhone Apple, terjangkit wabah virus komputer dan memperingatkan bahwa hal itu dapat menyebabkan keterlambatan pengiriman serta menekan pendapatan perusahaan.

Masalah yang terjadi pada 3 Agustus itu diumumkan secara terbuka hari Sabtu (4/8/2018) dan mempengaruhi sejumlah sistem komputer dan sesuatu yang disebut alat hebat yang diperlukan dalam proses pembuatan chip. TSMC mengatakan bahwa mungkin ada penundaan untuk pengiriman produk, menambahkan bahwa hal itu akan mengurangi pendapatan kuartal ketiga sebesar 3%, atau US$255 juta, dari panduan sebelumnya.

Pada hari Minggu, perusahaan mengatakan bahwa 80% alat yang terkena dampak telah dipulihkan dan bahwa semua masalah akan diselesaikan pada hari Senin.


TSMC mengatakan sebagian besar pelanggannya telah diberitahu tetapi tidak menyebutkan secara spesifik siapa yang telah dihubungi.

Apple adalah salah satu pelanggan utama TSMC. Perusahaan semikonduktor Taiwan itu memproduksi prosesor Apple A11 yang saat ini ada di iPhone X. Saat ini perusahaan sedang membuat prosesor A12 generasi mendatang yang diharapkan akan ada di smartphone raksasa teknologi AS tersebut. Apple dikabarkan akan merilis tiga model iPhone baru akhir tahun ini.

Belum jelas apa dampak persisnya terhadap Apple, tetapi analis tidak melihat dampak besar pada produksi iPhone. Fubon Research menerbitkan sebuah catatan pada hari Senin yang memperkirakan sekitar 1,5 juta hingga 1,7 juta chip A12 ditunda pembuatannya. Tetapi perusahaan mengatakan memperkirakan produksi iPhone pada paruh kedua yang sebanyak 201 juta akan berkurang menjadi 83 juta unit.

"Karena TSMC mengindikasikan pengiriman tertunda dari insiden ini akan dipulihkan pada kuartal berikutnya, kami pikir tidak akan ada dampak berarti pada iPhone baru Apple yang akan datang," kata Fubon dalam sebuah catatan, dilansir dari CNBC International.

Analis di KGI mengatakan dalam sebuah catatan pada hari Senin bahwa setiap dampak terhadap iPhone akan terbatas karena rantai suplai "biasanya disiapkan untuk insiden ini dan memproduksi chipset surplus selama tahap pembentukan (ramp-up) awal."

Apple tidak segera tersedia untuk dimintai komentar ketika dihubungi oleh CNBC.

TSMC mengatakan bahwa wabah virus terjadi karena adanya "salah operasi" selama proses instalasi perangkat lunak untuk alat baru. Dikatakan bahwa informasi rahasia tidak membahayakan. Meskipun tidak ada indikasi serangan cyber, namun analis mengatakan bahwa perusahaan perlu memberikan lebih banyak informasi tentang apa yang terjadi.

"Dalam pandangan kami, 'misoperation' tidak cukup baik sebagai penjelasan. Meskipun TSMC menunjukkan integritas data dan informasi rahasia tidak membahayakan, namun kami pikir TSMC perlu memberikan rincian lebih lanjut tentang apa yang terjadi untuk meringankan kekhawatiran keamanan pelanggan dan investor jangka panjang," kata Fubon Research dalam catatannya.



(roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading