Roberto Capodieci
Roberto Capodieci

Roberto Capodieci adalah seorang ahli dalam teknologi Blockchain. Roberto adalah satu anggota dari NXT Foundation dan merupakan orang pertama yang menerapkan teknologi Blockchain di bidang supply chain dan pembiayaan perdagangan. Dia juga merupakan pendiri asosiasi Blockchain Zoo. Sebelumnya, Roberto memiliki spesiaisasi di bidang sistem intersepsi hukum dan analisis big data, dan ia bergerak sebagai konsultan di lembaga penegak hukum.

Profil Selengkapnya

Internet of Things dan Blockchain

Opini - Roberto Capodieci, CNBC Indonesia 26 January 2018 13:39
<em>Internet of Things</em> dan Blockchain
Sebuah catatan dari paparan pendek saya dalam Konferensi IoT (Internet of Things) Asia, untuk IoT Industrial. Jika anda ingin mempelajari Blockchain lebih dalam, artikel ini adalah artikel yang tepat untuk anda: dibuat dengan penjelasan sederhana tanpa istilah teknis, dan mudah dimengerti, untuk memahami apa itu Blockchain.

Halo, nama saya Roberto Capodieci. Blockchain adalah sarapan saya tiap hari dan saya makan itu banyak sekali, seperti yang dapat anda lihat. Sebelum kita mulai berbicara mengenai IoT dan Blockchain, izinkan saya menjelaskan mengenai apa itu Blockchain.

Siapa yang tahu apa itu Blockchain?


Ya, Blockchain adalah teknologi di belakang Bitcoin. Blockchain menakjubkan karena sifatnya yang terdesentralisasi: Blockchain adalah jaringan komputer yang berbicara satu sama lainnya, dan menyimpan catatan transaksi Bitcoin yang tak terbantahkan, terbaru dan aman, tanpa kebutuhan untuk terhubung pada satu server sentral.

Artinya, untuk mematikan Blockchain Bitcoin, seseorang harus mematikan seluruh server (kami menyebutnya nodes) tanpa terkecuali yang ada di dalam jaringan Bitcoin, dan jumlahnya ada ribuan di seluruh planet ini. Untuk membuat hal tersebut makin sulit dilakukan, semua nodes tersebut harus dimatikan sebelum ada nodes baru yang muncul! Dan hal ini tidak mungkin, karena seperti anda tahu ketika anda diserbu nyamuk, untuk setiap nyamuk yang anda tepuk, tiga lainnya datang untuk mengganggu anda.

Terdengar menakutkan? Menarik? Masih ada lagi…

Coba pikir di luar transaksi Bitcoin, jika Blockchain digunakan untuk mengirimkan instruksi ke perangkat IoT? Ke meteran keasaman air di tengah lautan, ke sistem pemanas di rumah, ke mobil yang diparkir di garasi…

“Yah, ini sudah berjalan melalui Internet, saya tidak melihat kenapa Blockchain…” Saya dengar anda bertanya. Ini pertanyaan bagus! Ayo kita masuk satu tingkat lebih dalam menuju pemahaman apa Blockchain itu.

Jadi…Blockhain…ya, karena ada banyak Blockchain, tidak hanya ada “satu” blockchain untuk Bitcoin. Blockchain bisa dibuat pemerintah, swasta, dengan ijin, tanpa ijin, terbuka, tertutup,…dan pink, kuning, dan biru!

Cukup bercandanya, apa bahan baku Blockchain yang membuatnya ideal untuk IoT?

Walaupun Blockchain adalah teknologi baru (dikembangkan untuk membuat Bitcoin bisa menjadi nyata), ini sebenarnya dibangun berdasarkan kombinasi sejumlah teknologi lama:
  • Sebuah sistem database
  • Jaringan P2P untuk distribusi data
  • Kriptografi (yang merupakan matematika murni)
Jelas merupakan resep revolusioner yang dibuat berdasarkan bahan-bahan yang sudah dikenal. Blockchain baru muncul sekarang, tapi sebenarnya dapat dengan mudah dibuat 20 tahun yang lalu.

Mari melihat ke bahan bakunya satu demi satu…

Semua orang tahu apa itu database kan? Tidak perlu penjelasan di sini. Blockchain menggunakan database untuk menyimpan data. Di intinya, data di dalam database, adalah sama di setiap noda. Jika di satu noda terdapat data yang berbeda atau diretas, maka data tersebut akan dikecualikan dari jaringan, dan hanya dimasukkan kembali apabila datanya sama dengan seluruh data di noda lainnya.

Jaringan distribusi data peer to peer adalah suatu protokol penyebarluasan yang digunakan untuk memastikan bahwa semua komputer di dalam satu jaringan menerima satu pesan. Cara kerjanya seperti gosip: komputer pertama meneruskan pesan ke semua komputer disekitarnya, dan setiap komputer melakukan hal yang sama, sampai pesan itu telah mencapai seluruh jaringan. Dan saya yakin bahwa komputer juga mengatakan “hei, aku memberitahumu, tapi jangan beritahu yang lain ya!” Pesan yang dikirim melalui P2P bisa berupa:

A) data yang akan ditambahkan ke database
B) pesan yang dikirim oleh berbagai noda satu sama lainnya untuk menyetujui kebenaran data yang mereka tambahkan, dan
C) pesan yang dikirimkan untuk memastikan bahwa database seluruh node selaras dan identik satu dengan yang lainnya.

Terakhir, sedikit lebih kompleks, adalah kriptografi. Kriptografi adalah ilmu matematika yang mempelajari perubahan nilai melalui penggunaan algoritma yang kompleks. Saya tidak mau mengganggu anda dengan detail, namun kriptografi biasanya digunakan untuk tiga fungsi:

Untuk mengekstrak sidik jari unik dari suatu berkas (file), atau sekelompok berkas. Hal ini penting karena kriptografi membantu untuk mendeteksi apakah seseorang mengakali isi berkasnya. Jika berkasnya diubah, sidik jari yang baru tidak akan cocok lagi dengan yang lama. Inilah fungsi yang memberikan arti kata “chain” di “Blockchain.” Jika saya punya lebih banyak waktu saya akan menjelaskan kenapanya.

Untuk menandatangani secara digital. Ini adalah fungsi dasar dari identitas digital, dan alasan kenapa IoT akan diuntungkan dengan menggunakan teknologi Blockchain. Bertahanlah dengan saya satu menit lagi, lalu kita akan bisa membahas topik ini, jadi anda akan lebih dapat mengerti dampak tanda tangan digital di dalam dunia IoT.

Untuk mengenkripsi data. Kriptografi, yang paling umum dimengerti, memunculkan pemahaman tentang data yang dienkripsi, dan ini merupakan aspek yang sangat penting dari penggunaan Blockchain dalam IoT: menjaga kerahasiaan data yang dihasilkan oleh alat (atau dikirimkan ke alat tersebut).

Satu aspek yang sangat penting dari kriptografi adalah fakta bahwa kriptografi adalah murni matematik. Tidak peduli bagaimana penerapannya di dalam komputer atau alat, bahasa komputer apa yang digunakan untuk implementasinya, atau chip yang digunakan dalam perangkat IoT…pengamanannya dilakukan secara matematika.

Saat ini, saat kita menghubungkan diri ke situs web atau ke perangkat IoT, atau saat perangkat IoT terhubung ke perangkat lain atau ke satu sistem terpusat, kita menggunakan sepasang nama pengguna dan password untuk memperoleh akses. Nama pengguna dan password dikirimkan (harapannya dengan koneksi aman) ke counterparty, dan satu perangkat lunak menentukan apa yang bisa kita lihat dan apa yang bisa kita lakukan. Jika seorang peretas dapat membongkar perangkat lunak tersebut, dia bisa memperoleh akses penuh ke perangkat atau ke database. Kriptografi, yang mengandalkan matematika, tidak bisa dibongkar.

Sederhananya begini, jika saya memaksa masuk ke dalam router internet rumah seseorang, saya bisa berpura-pura jadi pengukur suhu ruangan dan mengirimkan perintah ke unit pemanas ruangan utama untuk menaikkan suhu di dalam rumah. Jika unit pemanas sentral meminta instruksi yang ditandatangani secara digital, dan ditandatangani secara digital oleh pengukur suhu ruangan yang spesifik itu, maka saya tidak dapat berbuat banyak, bahkan jika saya sudah ada di dalam jaringan rumah tersebut.

Berkat tandatangan digital dan identitas digital, dus terimakasih kepada kriptografi, keamanan perangkat IoT dan kerahasiaan data dijamin (dengan catatan bahwa perangkat itu dibuat dengan benar). Jika perangkat itu terhubung ke suatu blockchain, maka perangkat tersebut bisa menerima dan mendistribusikan instruksi secara aman.  Hanya memastikan, identitas digital dan tanda tangan digital dapat diberikan dan dibuat tidak hanya ke dan oleh manusia, namun juga oleh perangkat lunak dan perangkat keras yang disiapkan dengan benar.

Lebih jauh lagi, teknologi Blockchain dapat digunakan untuk apa yang disebut “Kontrak Pintar” (Smart Contracts). Sistem pesan otomatis yang dikirim ke penerima spesifik atau sekelompok penerima di dalam blockchain berdasarkan suatu kondisi yang khusus atau spesifik.

Sebagai contoh instruksi kepada satu IoT untuk menutup atap kolam renang dikirim hanya jika kanal ramalan cuaca menetapkan ramalan cuaca hujan untuk wilayah saya, atau perangkat IoT lain yang mendeteksi hujan menyebarkan berita di dalam blockchain yang mengabarkan bahwa cuaca memang hujan.

Ini adalah merupakan topik paling menarik yang harus didiskusikan karena menawarkan otomasi (tanpa memerlukan AI canggih) ke IoT, semua dijamin keamanannya dengan kriptografi, dan dalam akses dan distribusi datanya dengan blockchain.

Lebih jauh lagi…

Semakin banyak kita dengar tentang IoT, makin banyak pula kita dengar bagaimana peretas semakin siap untuk mencoba mengganggunya. Kita tahu apa yang terjadi saat kita tidak melindungi akun online kita dengan benar, namun pikirkan apa yang bisa terjadi jika pihak ketiga yang jahat mengambil alih kunci pintu, mobil, dan bahkan alat monitor balita anda? Untungnya, blockchain sangat dienkripsi, dan jika diimplementasikan dengan benar, nyaris tidak bisa diretas.

IoT tidaklah hanya mengenai bagaimana berkomunikasi dengan perangkat. Pada akhirnya adalah bagaimana membuat mereka hidup. Kita semua punya identitas dan pengalaman hidup, dan dalam waktu dekat, begitu pula barang-barang kita. Mobil anda sebentar lagi akan lebih dari sebuah Ferrari yang tak berjiwa. Mobil Ferrari anda akan memiliki identitas unik, rekam jejak kepemilikan, perbaikan, dan perawatan. Dan di hari dimana anda memutuskan akan membeli mobil baru, kemungkinan besar anda akan bisa menjualnya lewat peer to peer dan mentransfer kepemilikannya secara elektronik. Bagaimana itu semua mungkin? Semua kemungkinan tersebut dimungkinkan oleh blockchain, fitur-fiturnya sudah ada dan berjalan, semua hanya masalah mengintegrasikannya.

Kesimpulannya:

1. Blockchain menyediakan IoT dengan:
2. Jaringan terdesentralisasi yang kuat dan aman.
3. Data yang bisa direplikasi dan rekam jejak audit dari transaksi lampau.
4. Identitas digital dan tanda tangan digital,
5. Distribusi data dan akses,
6. Validasi data (instruksi),
7. Penegakan protokol,
8. Kontrak pintar/ transaksi pintar
9. Transaksi berurutan (bertahap)

(dru)
Opini Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading