Jokowi Minta Segera Cari Pengganti Shell di Blok Masela!

News - Teti Purwanti, CNBC Indonesia
25 August 2022 13:55
Infografis, Jokowi Ngamuk Lagi, Sebut Bodoh hingga Larang Tepuk Tangan Foto: Infografis/ Sebut Bodoh hingga Larang Tepuk Tangan/ Edward Ricardo

Jakarta, CNBC Indonesia - Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) memerintahkan untuk mencari investor baru di wilayah kerja gas raksasa Blok Masela. Investor baru itu sebagai pengganti dari Shell yang menyatakan mundur menjadi pendamping Inpex di Lapangan Gas Abadi itu.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian (Menko Perekonomian) Airlangga Hartarto mengatakan bahwa diharapkan pemerintah bisa menegosiasikan investasi Blok Masela yang direncanakan mencapai US$ 20 miliar atau mencapai sekitar Rp 287 triliun itu.

"Dan ini investasi dari Shell rencana divestasi arahan bapak Presiden ini untuk segera dinegosiasikan dan dicarikan investor baru, termasuk mempertimbangkan Soverign Wealth Fund INA di dalam project tersebut," ungkap Menko Airlangga usai rapat terbatas di Istana Kepresidenan, Rabu (24/8/2022).

Sebelumnya, Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) menyebut bahwa PT Pertamina (Persero) saat ini tengah berupaya untuk masuk ke dalam pengelolaan Blok Masela.

Hal tersebut menyusul himbauan dari Presiden Joko Widodo yang meminta agar Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dapat turut terlibat dalam pengelolaan migas jumbo tersebut.

Plt. Kepala Divisi Program dan Komunikasi SKK Migas Mohammad Kemal mengatakan bahwa Pertamina sendiri diketahui belum mengajukan proposal penawaran untuk masuk ke Blok Masela. Hanya saja, perusahaan migas pelat merah itu tengah melakukan kajian untuk pengambilalihan hak partisipasi Blok Masela dari Shell.

Namun Kemal tak membeberkan seberapa besar nanti hak partisipasi yang akan diambil. Shell sendiri saat ini memiliki 35% hak partisipasi di Blok Masela. "Yang saya pahami (Pertamina) sedang mengevaluasi data," ujar Kemal kepada CNBC Indonesia, Kamis (4/8/2022).

Adapun selain Pertamina, Kemal juga membeberkan bahwa terdapat perusahaan asal Amerika Serikat yang tengah menjajaki peluang untuk masuk ke Blok Masela. Ia pun berharap pengganti Shell di Blok Masela dapat segera menemui titik kejelasan.

Mengingat, Shell telah membuka datanya ke sejumlah investor untuk menggantikan posisinya. "Iya betul (perusahaan asal AS), ada beberapa perusahaan yang sedang melihat data Masela. Kami mengharapkan bisa selesai dalam waktu dekat agar isu partnership dari Lapangan Abadi bisa cepat selesai," ujar Kemal.

Kepala SKK Migas, Dwi Soetjipto memprediksi akan ada tambahan biaya investasi hingga sebesar US$ 1,3 Miliar atau Rp 19,38 triliun (kurs Rp 14.912/US$) dalam pengembangan Lapangan Abadi Blok Masela.

Hal tersebut menyusul adanya penambahan fasilitas Carbon Capture, Utilizaton and Storage (CCUS) untuk proyek tersebut. "Kemarin mereka (Inpex) sudah selesai studi, ini diperkirakan bisa sampai US$ 1,2 sampai US$ 1,3 miliar," ujar Kepala SKK Migas, Dwi Soetjipto saat ditemui di Gedung Kementerian ESDM, Senin (22/8/2022).


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Bak Primadona, Pertamina & ExxonMobil Bersaing di Blok Masela


(pgr/pgr)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading