Internasional

Awas Corona Malaysia Meledak, Kasus Bakal Tembus 7.000/Hari

News - Yuni Astuti, CNBC Indonesia
09 May 2021 08:17
A Malaysian national flag is on display in front of the prime minister's office building in Putrajaya, Malaysia Friday, March 20, 2020. Malaysian government issued a movement order to the public starting from March 18 until March 31 to block the spread of the new coronavirus. For most people the new coronavirus causes only mild or moderate symptoms, but for some it can cause more severe illness. (AP Photo/Vincent Thian)

Jakarta, CNBC Indonesia - Pejabat tinggi kesehatan Malaysia pada Sabtu (8/5/2021) melukiskan gambaran suram perjuangan negara itu melawan pandemi virus corona. Ia bahkan mengatakan kasus baru bisa mencapai 7.000 sehari pada akhir bulan ini.

"Diproyeksikan bahwa Malaysia akan mencatat 5.000 kasus pada akhir Mei dan sekitar 3.000 kasus pada pertengahan bulan," kata Kementerian Kesehatan, Tan Sri Dr Noor Hisham Abdullah dalam konferensi pers di kementerian di Putrajaya, dikutip The Strait Times, Minggu (9/5/2021).


"Tapi sekarang, dua minggu sebelum pertengahan bulan, kami telah mencatat lebih dari 3.000 kasus ... Kami memperkirakan 5.000 pada pertengahan Mei sekarang, dan pada akhir Mei, kasus dapat meningkat menjadi 6.000 hingga 7.000, tergantung pada kita, apakah kita memutus rantai infeksi."

Karenanya, ia menambahkan, dua hingga empat minggu ke depan akan sangat penting. Ia meminta semua masyarakat mendukung pemerintah dan tetap di rumah sebanyak mungkin.

Hal ini juga ditegaskannya di tengah Idul Fitri yang akan segera datang. Hari raya kerap membuat warga melakukan mobilitas tinggi berkunjung ke rumah saudara.

Meskipun perjalanan antar negara bagian dan distrik dilarang, kunjungan lebaran diperbolehkan di dalam distrik. Namun dibatasi antara 15 dan 25 orang, tergantung pada tingkat pembatasan negara bagian tersebut.

"Adakan Hari Raya di rumah sendiri seperti tahun lalu. Tahun lalu setelah Hari Raya, tidak ada lonjakan infeksi. Kenapa kita tidak bisa melakukannya lagi?".

"Varian terbaru Covid-19 dari luar negeri sudah menyebar di beberapa negara bagian Malaysia, dengan lebih banyak orang muda yang terinfeksi."

Pada hari Jumat dia memperingatkan bahwa jumlah pasien yang sakit kritis telah mencapai rekor tertinggi sebanyak 506 orang. Ia mengatakan pemerintah menambahkan lebih banyak tempat tidur untuk unit perawatan intensif.

Kasus harian mencapai 4.519 pada hari Sabtu setelah tercatat 4.498 pada hari Jumat. Ini merupakan yang tertinggi selama tiga bulan.

Malaysia hingga saat ini baru mencatat tiga kali lipat dengan penghitungan harian melebihi 5.000 kasus, pada akhir Januari. Jumlah kasus tertinggi per hari yang tercatat adalah 5.728 pada 31 Januari.

Sebelumnya, di tengah kekhawatiran atas meningkatnya pasien ICU, Dr Noor Hisham telah memposting foto dan video rumah sakit dan ICU. Ini guna menanamkan kesadaran publik.

"Kami hampir kehabisan tempat tidur. Harap tetap sehat dan tetap aman," tulisnya enam hari lalu.

Sistem perawatan kesehatan sedang berada di titik krusial dengan peningkatan 44% pada pasien ICU dibandingkan dua minggu lalu. Lebih dari 20 rumah sakit yang ditunjuk untuk pandemi telah mencapai tingkat hunian ICU antara 70 hingga lebih dari 100%.

Sementara beberapa rumah sakit yang sebelumnya tidak menangani pasien Covid-19 sekarang melakukannya,

Pemerintah telah banyak disalahkan karena gagal mencegah orang berkumpul dalam jumlah besar sejak bulan puasa dimulai bulan lalu. Ini memungkinkan bazar makanan Ramadhan dibuka kembali tahun ini dan memberi keleluasaan kepada masjid untuk mengadakan layanan sholat Ramadhan.

Restoran, yang biasanya tutup pada tengah malam, diberi tahu bahwa mereka bisa tetap buka sampai pukul 6 pagi. "Jadi, kami tidak ingin berakhir seperti negara, di mana kami harus memilih siapa yang akan hidup dan siapa yang akan mati."


[Gambas:Video CNBC]

(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading