Internasional

Negara-negara Asia Ini Dukung Trump Presiden Lagi, Kok Bisa?

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
04 November 2020 06:51
Republican candidate President Donald Trump participates during the second and final presidential debate with Democratic presidential candidate former Vice President Joe Biden Thursday, Oct. 22, 2020, at Belmont University in Nashville, Tenn., with (AP Photo/Julio Cortez)

Jakarta, CNBC Indonesia - Sosok Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump yang kontroversial rupanya tidak hanya mendapatkan dukungan dari dalam negeri, tetapi juga dari luar negeri, tetapi juga dari beberapa negara dan wilayah di Asia.

Mereka menganggap AS di bawah kepemimpinan Trump dapat membuat China tidak berkutik, salah satunya di wilayah perairan Laut China Selatan yang disengketakan banyak pihak. Beberapa negara di Asia Tenggara sendiri memang bermusuhan dengan China karena sengketa tersebut.




Dikutip dari BBC Internasional, berikut negara dan wilayah di Asia yang mendukung Trump untuk kembali memimpin Negeri Paman Sam:

Hong Kong

Wilayah Hong Kong telah mengalami tindakan keras keras dari China setelah protes besar-besaran pro-demokrasi dan anti-China akibat disahkannya undang-undang keamanan baru untuk menghukum siapapun yang dianggap separatis atau merusak aturan China.



Kongres China mengeluarkan undang-undang yang mencabut status khusus Hong Kong, yang memberikan perlakuan ekonomi preferensial kepada negara karena mereka mengatakan Hong Kong tidak lagi 'otonom'. Sanksi juga dijatuhkan kepada kepala eksekutif Hong Kong Carrie Lam dan 10 pejabat tinggi lainnya dari Hong Kong dan China Daratan.

Para aktivis dan pengusaha Hong Kong mulai percaya Trump dapat "memukul" Partai Komunis China (PKC) dengan keras karena Trump sangat vokal terhadap China, khusunya yang berkaitan dengan Hong Kong.

Memukul mundur China merupakan satu-satunya hal yang diharapkan para pengunjuk rasa Hong Kong, sebab mereka ingin status khusus wilayah ini dikembalikan oleh China.

Namun jajak pendapat menunjukkan bahwa secara keseluruhan, Trump mendapat ulasan yang cukup beragam di Hong Kong ini. Dalam sebuah survei yang belum lama keluar, hampir setengah dari masyarakat yang disurvei memberinya peringkat "buruk", dengan banyak yang mengatakan bahwa penanganan pandemi virus corona di AS telah memengaruhi reputasinya.

Taiwan

Tidak hanya dengan Hong Kong, Pemerintah China juga bersitegang dengan Taiwan. Kedua wilayah terpecah selama perang saudara pada 1940-an, tetapi China bersikeras pulau Taiwan akan direklamasi di beberapa titik, dengan kekerasan jika perlu.

Selain itu, tarif perdagangan dan sanksi dari China juga mengesankan beberapa orang di Taiwan. AS mengatakan resolusi apa pun dari perpisahan panjang mereka harus dilakukan dengan damai.

Trump jelas telah memperluas jangkauannya ke Taiwan. Selama beberapa bulan terakhir, kedua pemerintah telah membuat langkah besar untuk menyelesaikan kesepakatan perdagangan bilateral.

Kesepakatan perdagangan seperti itu dengan AS akan memungkinkan Taiwan untuk menjauh dari ketergantungannya yang besar pada China, dan bahkan mungkin secara aktif akan mengundang perusahaan-perusahaan besar Taiwan untuk mendirikan pabrik di AS.

Tindakan Trump untuk mendukung Taiwan secara militer juga membuatnya mendapat dukungan di sana. Faktanya, jajak pendapat menunjukkan bahwa Taiwan adalah satu-satunya negara di mana mereka yang menginginkan Trump menjabat kembali sebagai presiden, dibandingkan dengan Joe Biden.

Di sisi lain, China bereaksi keras dengan hubungan ini, memperingatkan AS "untuk tidak mengirimkan sinyal yang salah kepada elemen 'kemerdekaan Taiwan' untuk menghindari kerusakan parah pada hubungan China-AS".

Vietnam

Meski AS dan China telah berperang di tanah Vietnam dalam 50 tahun terakhir, tetapi hanya AS yang dimaafkan. Sementara Vietnam masih ketar-ketir dengan ancaman dari China.

Aktivis politik Nguyen Vinh Huu mengatakan Trump didukung karena dipercaya paling berani "pada titik sembrono dan bahkan agresi" kepada China, yang memberikan perbedaan terhadap Vietnam.

Ketika Donald Trump berkuasa, Vinh mengatakan dia merasa dunia akhirnya akan "sadar akan bahaya China" dan "bentuk baru kapitalisme negara komunis". Tapi kemudian ada juga keinginan untuk reformasi ekonomi dan politik di Vietnam, jauh dari kekuasaan satu partai komunis.

Secara pribadi, Vinh berharap sikap AS yang kuat terhadap PKT mungkin memiliki efek riak di seluruh wilayah, dan akhirnya mencapai Hanoi.

Sementara jurnalis dan vlogger asal Vietnam, Linh Nguyen mengatakan pendukung Trump di Vietnam terbagi dalam dua kelompok. Mereka yang menyukai Trump hanya untuk hiburan dan kemewahan, dan mereka yang "mati-matian pendukung Trump" dan mengikuti politik AS.

Seperti banyak orang di Hong Kong dan Taiwan, kelompok kedua ini percaya Trump adalah satu-satunya benteng melawan pemerintah Komunis di China dan Vietnam.

Jepang

Jepang telah lama dianggap sebagai mitra dan sekutu yang berharga bagi AS, tetapi ketika Trump terpilih, banyak orang khawatir tentang dampak kebijakannya yang pertama di Amerika pada hubungan tersebut.

Trump membatalkan kesepakatan perdagangan multilateral trans-Pasifik segera setelah menjabat dan bersikeras Jepang harus membayar lebih banyak uang untuk mendukung pasukan AS yang ditempatkan di sana.

Yoko Ishii, seorang YouTuber yang membuat vlog dengan nama Random Yoko, mengatakan Trump adalah sekutu Jepang karena dapat memberikan keamanan nasional bagi Negeri Sakura ini.

Yoko memberikan contoh saat pesawat dan kapal militer China masuk ke wilayah udara dan perairan Jepang. Sebagian besar berpusat di sekitar Kepulauan Senkaku yang disengketakan, diklaim oleh Tokyo dan Beijing yang menyebutnya dengan Kepulauan Diaoyu.

Selain itu Yoko melihat Jepang dalam aliansi semu dengan negara dan wilayah Asia lainnya yang akan meminta dukungan AS untuk melawan Beijing.

Namun secara umum, pandangan positif tentang AS diterima oleh mayoritas, hanya seperempat orang Jepang yang memiliki kepercayaan kepada Presiden Trump.

Tidak seperti beberapa tetangga Asia mereka, banyak yang berharap Biden, yang dipandang sebagai seseorang yang akan terlibat dengan sekutunya dengan cara yang tidak dilakukan Trump, akan kembali memasuki proses Kemitraan Trans-Pasifik dan terlibat lebih dekat dengan Tokyo secara ekonomi dan militer.


(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading