RI Sudah Rasakan Pukulan Corona di Manufaktur dan Pariwisata

News - Hidayat Setiaji, CNBC Indonesia
01 April 2020 15:06
Sejumlah rilis data terbaru menunjukkan bagaimana corona telah menggerogoti sendi perekonomian nasional, baik manufaktur maupun jasa.
Jakarta, CNBC Indonesia - Hari ini kabar kurang sedap bertubi-tubi mendatangi perekonomian Indonesia. Sejumlah rilis data terbaru menunjukkan bagaimana penyebaran virus corona telah menggerogoti sendi perekonomian nasional, baik manufaktur maupun jasa.

Pagi tadi, IHS Markit melaporkan PMI Indonesia Maret 2020 adalah 45,3. Turun dibandingkan bulan sebelumnya yaitu 51,9 sekaligus menjadi yang terendah sepanjang sejarah pencatatan PMI yang dimulai pada April 2011.






"Perusahaan manufaktur Indonesia melaporkan penurunan paling tajam dalam periode sembilan tahun survei pada Maret disebabkan upaya untuk mencegah penyebaran virus corona menghantam sektor ini dan menyebabkan penurunan tajam pada permintaan. Kondisi permintaan melemah tajam, dengan total permintaan baru turun pada catatan terendah selama survei, yang disebabkan oleh kondisi penjualan ekspor yang hampir runtuh. Lapangan kerja berkurang pada kisaran yang belum terjadi selama empat setengah tahun karena pabrik ditutup sementara atau mengurangi kapasitas produksi di tengah-tengah melemahnya penjualan," papar Bernard Aw, Kepala Ekonom IHS Markit, seperti dikutip dari keterangan tertulis.

Agak siang sedikit, kira-kira sebelum tengah hari, giliran Badan Pusat Statistik (BPS) yang memberi kabar kurang enak didengar. Pada Februari 2020, jumlah kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) tercatat 885.067. Anjlok 30,42% dibandingkan bulan sebelumnya dan 28,85% dibandingkan periode yang sama pada 2019.



"Biasanya Februari terjadi kenaikan dibandingkan Januari, tetapi Februari ini turun. Pada Maret, penurunan mungkin akan jauh lebih dalam," kata Suhariyanto, Kepala BPS.



Dampak Corona Memang Luar Biasa
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading