Visi Ekonomi Ma'ruf Amin: Tak Boleh Ada Impor!

News - Lidya Kembaren, CNBC Indonesia
09 August 2018 - 20:31
Visi Ekonomi Ma'ruf Amin: Tak Boleh Ada Impor!
Jakarta, CNBC Indonesia- KH Ma'ruf Amin bicara soal visinya sebagai Calon Wakil Presiden yang dipilih oleh Joko Widodo untuk pencalonan presiden periode 2019-2024. Termasuk soal visinya di sektor perekonomian.

Ekonomi yang ia gagas adalah ekonomi keumatan, di mana ia memiliki visi untuk menguatkan yang lemah lewat program redistribusi aset dan kemitraan. "Konglomerat harus bermitra dengan koperasi masyarakat dan pesantren-pesantren. Jadi tidak boleh konglomerat dari ujung ke ujung, jadi nanti produknya dari umat singkong, jagung, komoditasnya," kata Ma'ruf di kantor pusat PBNU, Kamis (09/08/2018).




Bahkan, ia juga menekankan untuk tidak ada lagi impor di negeri ini. "Tidak boleh negara ini tergantung pangan dari luar negeri, makanya kita harus penuhi. Tidak boleh ada impor. Masa impor jagung, gula," ujarnya.

Menurutnya negara ini punya sumber daya alam yang cukup, baik dari sisi sumber daya alam maupun manusia. Tetapi, ia heran kenapa negeri ini tidak memiliki kemampuannya sendiri. "Kita enggak boleh negara pengimpor, tapi pengekspor dengan melakukan teknologi tinggi."

Selain itu, dia juga berharap negara ini aman dan damai. Tidak seperti Afghanistan, negara yang kaya raya karena punya minyak, emas yang banyak tapi sama sekali tidak bisa dimanfaatkan karena tidak aman dan damai. "Saya bantu Presiden untuk wujudkan RI aman dan sejahtera."

Visi Ekonomi Ma'ruf Amin: Tak Boleh Ada Impor! Foto: CNBC Indonesia/ Andrean Kristianto


Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) resmi mengajukan diri sebagai Calon Presiden RI 2019-2024. Jokowi memutuskan untuk memilih Ma'ruf Amin sebagai Cawapres.

"Dengan mengucap Bismillahirrahmanirrahim saya memutuskan kembali mencalonkan diri sebagai calon Presiden RI 2019-2024," kata Jokowi.

"Saya memutuskan dan telah mendapatkan persetujuan dari partai koalisi. Koalisi Indonesia kerja, bahwa yang mendampingi saya 2019-2024 adalah Profesor DR KH Ma'ruf Amin," kata Jokowi. (gus/wed)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading