Tapering Mulus! Siap-siap The Fed Naikkan Suku Bunga di 2022

Market - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
04 November 2021 13:12
Federal Reserve Chair Jerome Powell arrives to speak at a news conference after the Federal Open Market Committee meeting, Wednesday, Dec. 11, 2019, in Washington. The Federal Reserve is leaving its benchmark interest rate alone and signaling that it expects to keep low rates unchanged through next year. (AP Photo/Jacquelyn Martin)

Jakarta, CNBC Indonesia - Momen yang ditunggu-tunggu pasar finansial dunia akhirnya tiba, bank sentral Amerika Serikat (AS) atau yang dikenal dengan Federal Reserve (The Fed) resmi mengumumkan tapering atau pengurangan pembelian obligasi di pasar.

Tetapi tidak seperti 2013 yang memicu gejolak atau dikenal dengan istilah taper tantrum, pengumuman tapering kali ini disambut positif oleh pelaku pasar.

Sejak pandemi Covid-19 melanda, The Fed sudah mengucurkan program pembelian aset (quantitative easing/QE) sekitar 4,3 triliun. Hal tersebut tercermin dari nilai Balance Sheet The Fed yang hingga 27 Oktober lalu mencapai US$ 8,56 triliun, dibandingkan posisi awal Maret 2020 lalu US$ 4,24 triliun.


Kebijakan tersebut terbilang sangat agresif, sebab saat krisis finansial melanda AS di tahun 2008 The Fed juga melakukan hal yang sama. Nilai Balance Sheet juga melonjak US$ 3 triliun, tetapi terjadi dalam tempo 3 tahun hingga 2011.

Semakin besar QE yang digelontorkan maka Balance Sheet The Fed akan membengkak.

Kamis (4/11) dini hari waktu Indonesia (Rabu waktu Amerika Serikat), The Fed mengumumkan tapering atau pengurangan nilai program QE sebesar US$ 15 miliar per bulan dari saat ini US$ 120 miliar per bulan dan akan dilakukan mulai November ini.

Rinciannya, sebesar US$ 10 miliar untuk pembelian obligasi (Treasury) yang saat ini senilai US$ 80 miliar per bulan, dan US$ 5 miliar untuk pembelian efek beragun aset yang saat ini sebesar US$ 40 miliar per bulan.

Keputusan tersebut sesuai dengan ekspektasi pelaku pasar, The Fed tidak melakukan tapering lebih agresif. Alhasil, bursa saham AS (Wall Street) melesat mencetak rekor tertinggi sepanjang masa, yang menjalar ke pasar Asia pagi ini.

Dari pasar mata uang, indeks dolar AS mengalami pelemahan, meski rupiah juga melemah hari ini tetapi tidak terjadi gejolak yang berlebihan.

Artinya, The Fed sukses meredam taper tantrum yang di 2013 membuat rupiah terus tertekan hingga tahun 2015, dengan persentase pelemahan sekitar 50%. Selain mata uang, pasar saham juga mengalami gejolak, begitu juga dengan aset safe haven seperti emas. 

Sehingga taper tantrum menjadi salah satu yang paling ditakuti pelaku pasar di tahun ini, dan akhirnya tidak terjadi. 

Salah satu kunci kesuksesan The Fed meredam terjadinya taper tantrum yakni komunikasi yang baik dengan pasar. Ketua The Fed, Jerome Powell, sejak awal tahun ini sudah memberikan sinyal akan melakukan tapering, sehingga pasar sudah bersiap jauh-jauh hari. Pergerakan semua aset sudah memperhitungkan terjadinya tapering.

Berbeda dengan 2013, pasar dibuat kaget dengan keputusan The Fed yang akhirnya memicu capital outflow dari negara emerging market, hingga terjadi taper tantrum.

Meski memutuskan tapering dilakukan US$ 15 miliar setiap bulannya, tetapi The Fed juga membuka peluang menyesuaikan besarnya nilai tersebut, bisa dikurangi atau ditambah, tergantung kondisi ekonomi. Artinya, The Fed masih fleksibel dan hal tersebut juga berdampak positif ke pasar finansial.

"Anggota Komite menilai pengurangan nilai program pembelian aset sebesar US$ 15 miliar setia bulannya adalah tepat, tetapi Komite juga siap menyesuaikan besarnya jika dibutuhkan seandainya terjadi perubahan kondisi ekonomi," kata Komite tersebut sebagaimana dilansir CNBC International.

HALAMAN SELANJUTNYA >>> The Fed Naikkan Suku Bunga Tahun Depan?

Suku Bunga Dinaikkan Tahun Depan?
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading