Bank Investasi Raksasa AS Goldman Sachs Ikut Main Kripto

Market - chd, CNBC Indonesia
07 May 2021 15:22
The Goldman Sachs logo is displayed on a post above the floor of the New York Stock Exchange, September 11, 2013. REUTERS/Lucas Jackson

Jakarta, CNBC Indonesia - Bank investasi Amerika Serikat (AS), Goldman Sachs Group Inc. akhirnya ikut terjun langsung ke dalam instrumen investasi kripto.

Goldman Sachs pun telah membuka pasar forward derivatif yang terkait dengan Bitcoin. Perseroan pun kemudian melakukan hedging untuk meminimalisir risiko dari volatilitas mata uang digital, dengan membeli dan menjual Bitcoin berjangka dalam block tradingdi CME Group Inc.

Goldman menggunakan Cumberland DRW sebagai mitra dagangnya. Goldman, yang masih belum aktif di pasar spot Bitcoin, memperkenalkan instrumen barunya kepada klien pada bulan lalu tanpa pengumuman.


"Permintaan investor institusional terus tumbuh secara signifikan di platform ini dan dapat bekerja dengan mitra seperti Cumberland akan membantu kami memperluas kemampuan kami," kata Max Minton, head of digital di divisi Asia-Pasifik Goldman, dikutip dari Bloomberg.

"Penawaran baru ini adalah membuka jalan bagi kami untuk mengembangkan kemampuan mata uang kripto kami yang baru saja diselesaikan secara tunai." Tambahnya.

Goldman Sachs, memulai trading untuk membantu klien menangani berjangka yang diperdagangkan secara publik yang terkait dengan Bitcoin, mengatakan juga dekat dengan menawarkan klien kekayaan pribadi kendaraan tambahan untuk bertaruh pada harga kripto.

Tetapi dorongan ke depan secara dramatis meningkatkan kapasitasnya untuk membantu investor besar mengambil posisi. Kemitraan dengan Cumberland menggarisbawahi kesediaan bank untuk bekerja dengan perusahaan luar untuk membantunya melakukannya.

Bertahun-tahun sejak 2009, Bitcoin dijauhi oleh bank-bank di Wall Street.Bahkan, Chief Executive Officer JPMorgan Chase & Co. Jamie Dimon pernah mengancam akan memecat salah satu karyawannya yang tertangkap membeli dan menjual mata uang kripto.

Sementara Dimon kemudian melunakkan nadanya, dunia perbankan telah lama melihat Bitcoin sebagai instrumen untuk kejahatan, seperti pengedar narkoba dan pencuci uang.

Tetapi minat klien besar dan potensi 'cuan'di Bitcoin hingga mencapai tertinggi hampir US$ 65.000 pada April lalu telah mengubah banyak perilakubankir, dengan Morgan Stanley yang pertama kali membuat platform kripto Bitcoin yang tersedia untuk pelanggannya kemudian JPMorgan juga dengan kasus yang sama.

"Goldman Sachs berfungsi sebagai bellwether, investor institusional pun akhirnya mengikuti, kami telah melihat adopsi dan minat yang cepat pada kripto dari perusahaan keuangan yang lebih tradisional tahun ini, dan pintu masuk Goldman ke ruang itu adalah tanda lain tentang bagaimana itu jatuh tempo."kata Justin Chow, kepala pengembangan bisnis global untuk Cumberland DRW, dilansir dari Bloomberg.

Walaupun mulai merambah ke aset kripto, namun mayoritas Bank yang telah membuka platform trading kripto masih waspada terhadap tantangan regulasi dalam memegang Bitcoin secara langsung.

Karena derivatif diselesaikan dengan uang tunai, produk yang ditawarkan Goldman Sachs tidak memerlukan Bitcoin fisik. Dengan cara yang sama, Morgan Stanley dan JPMorgan memberi pelanggan akses ke driver yang melacak harga Bitcoin saat menggunakan pihak ketiga untuk membeli dan memegang aset digital yang mendasarinya.

"Ekosistem kripto berkembang pesat, ada kemajuan yang dibuat dalam menawarkan ETF, penyedia hak kustodiprovider yang datang secara online dan optimisme bahwa upaya regulasi mulai menjadi fokus. Ini adalah waktu yang tepat untuk menjadi yang terdepan." kata Chow.


[Gambas:Video CNBC]

(chd/chd)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading