Polling CNBC Indonesia

BI Sudah Jadi De Bruyne, Perbankan Jadi Harry Kane Dong!

Market - Hidayat Setiaji, CNBC Indonesia
19 April 2021 06:30
CNBC Indonesia/Muhammad Sabki

Jakarta, CNBC Indonesia - Bank Indonesia (BI) diperkirakan masih mempertahankan suku bunga acuan dalam Rapat Dewan Gubernur bulan ini. Salah satu faktor yang tentunya akan menjadi pertimbangan MH Thamrin adalah stabilitas nilai tukar rupiah.

Gubernur Perry Warjiyo dan kolega dijadwalkan menggelar RDG pada19-20 April 2021. Konsensus pasar yang dihimpun CNBC Indonesia memperkirakan BI 7 Day Reverse Repo Rate bertahan di 3,5%. Dari 11 institusi yang berpartisipasi dalam pembentukan konsensus, seluruhnya menyatakan demikian, tidak ada dissenting opinion.


"Setelah mempertahankan suku bunga bulan lalu, kami merasa bahwa BI cukup nyaman dalam menjaga selisih suku bunga di tengah pemulihan ekonomi Amerika Serikat (AS). Selain itu, bank sentral juga masih meyakini bahwa masih ada ruang bagi perbankan untuk menurunkan suku bunga dengan BI 7 Day Reverse Repo Rate di posisi yang sekarang. Oleh karena itu, posisi kami adalah BI akan terus mempertahankan suku bunga sepanjang 2021," papar riset Citi.

Kemudian, Citi juga menilai stabilitas nilai tukar rupiah akan menjadi pertimbangan BI. Sebagai catatan, rupiah melemah 1,11% di hadapan dolar AS dalam sebulan terakhir. Sejak akhir 2020 (year-to-date), depresiasi rupiah mencapai 3,7%.

Helmi Arman, Ekonom Citi, menilai risiko depresiasi rupiah masih ada. Pasalnya, pemulihan ekonomi Indonesia menyebabkan impor melonjak.

Pada Maret 2021, Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan nilai impor Indonesia adalah US$ 16,79 miliar. Ini adalah yang tertinggi sejak November 2018.

"Dalam jangka waktu 6-12 bulan, kami memperkirakan rupiah akan mengalami rebound karena kembalinya arus modal asing. Namun seiring dengan pemulihan ekonomi yang ditandai dengan peningkatan impor, seberapa besar rupiah akan rebound menjadi sangat tidak pasti," tulis Helmi dalam risetnya.

Jika suku bunga acuan turun, maka imbalan berinvestasi di aset-aset berbasis rupiah (terutama di instrumen berpendapatan tetap) akan ikut terpangkas. Investor tentu akan berpikir ulang untuk masuk ke pasar keuangan Tanah Air kalau cuan yang didapatkan tidak maksimal. Ketika ini terjadi, rupiah akan semakin tertekan.

Jadi, BI berkepentingan untuk menjaga daya tarik aset-aset keuangan di Indonesia agar nilai tukar rupiah tetap terjaga. Oleh karena itu, mempertahankan suku bunga acuan (tidak ada penurunan) adalah opsi yang sangat rasional.

Penurunan Suku Bunga Kredit Masih Seret
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading