Mungkinkah Taper Tantrum Terulang di Indonesia?

Market - Cantika Adinda Putri, CNBC Indonesia
09 March 2021 13:25
Ilustrasi Rupiah dan dolar (CNBC Indonesia/Andrean Kristianto)

Jakarta, CNBC Indonesia - Perkiraan pemulihan ekonomi yang lebih cepat di Amerika Serikat (AS) dikhawatirkan membuat Federal Reserve (the Fed) mulai mulai menaikkan suku bunga dan memicu kembalinya aliran dana dari negara berkembang.

Banyak pihak mulai membicarakan situasi taper tantrum 2013. Tapi mungkinkah itu terulang?

Sejumlah ekonom memandang masih terlalu prematur untuk mengatakan taper tantrum akan terulang di Indonesia. Namun, ada juga yang mengatakan taper tantrum bisa saja terjadi pada semester I-2021. Namun, semuanya sepakat, Indonesia mesti harus waspada dari setiap kebijakan yang akan diputuskan.


Melansir Economist, Selasa (9/3/2021) Mantan Menteri Keuangan Chatib Basri mengatakan imbal hasil AS yang lebih tinggi telah menghancurkan daya tarik pasar negara berkembang, merusak mata uang, obligasi dan saham.

Pembuat kebijakan di negara berkembang sekarang khawatir atas dampak kenaikan yield US treasury tersebut. Sebab imbal hasil obligasi melonjak pada akhir bulan lalu, sementara pasar saham turun dari 7% dalam kurun waktu lebih dari seminggu.

Salah satu cara untuk mengidentifikasi korban di masa depan adalah dengan melihat karakteristik korban di masa lalu.

Berkaca pada saat taper tantrum terjadi 2013 silam, Indonesia adalah salah satu dari kelompok pasar yang kurang beruntung dan dijuluki sebagai lima negara paling rentan oleh James Lord dari Morgan Stanley. Negara lain yang termasuk lima negara paling rentan yakni Brasil, India, Afrika Selatan, dan Turki.

Kelima negara tersebut rentan terhadap defisit neraca berjalan dalam beberapa tahun terakhir. Semuanya berjuang dengan tekanan inflasi, nilai tukar yang dinilai terlalu tinggi, dan defisit neraca berjalan yang mencolok, dilihat dari defisit perdagangan suatu negara. Bahkan pandemi telah membuat angka-angka ekonomi terakhir tersungkur.

Jika dibandingkan tahun 2013, Lord menyebut pasar negara berkembang saat ini jauh lebih rapuh dari sebelumnya. Inflasi lebih rendah (hanya 1,4% di Indonesia) dan nilai tukar sangat murah. Indonesia sekarang mencatatkan surplus, seperti India dan Afrika Selatan.

Adapun reformasi ekonomi yang dilakukan Indonesia setelah taper tantrum mendapat pujian dari IMF, karena telah menarik kembali investor asing untuk masuk ke pasar obligasi. Diakui Chatib, arus masuk ini meningkatkan kerentanan ekonomi Indonesia ke arah pembalikan, ketiak pasa global kembali goyah pada 2015.

"Negara berkembang bukanlah korban the Fed yang tidak berdaya. Tapi mereka bisa menjadi korban yang malang dari kesuksesan mereka sendiri," jelas Chatib.

Kepala Ekonom BCA David Sumual memandang masih terlalu dini jika taper tantrum terjadi dalam waktu dekat. Bahkan dalam kurun waktu setahun ke depan.

Pasalnya, kata David, pada taper tantrum 2013 diawali dengan penarikan stimulus fiskal, yang kemudian setelah itu the Fed mengurangi stimulus dengan mengurangi pembelian aset. Sementara saat ini ekonomi masih belum pulih sepenuhnya.

"Kelihatannya the Fed masih fleksibel membiarkan inflasi naik, mungkin di batas amannya mereka pada kisaran 1,5% sampai 2%. Jadi, kalau misalnya di atas itu, the Fed masih cukup fleksibel membiarkannya. Mungkin bisa di atas 2%, untuk memastikan betul bahwa pemulihannya sudah terjadi," jelas David.

"Masih terlalu prematur kalau mengatakan ini akan terjadi (taper tantrum), tapi kita wajib harus siap-siap," kata David melanjutkan.

Oleh karena itu, menurut David Indonesia seharusnya bisa mengimbangi upaya pemulihan pandemi seperti yang dilakukan di AS. Misalnya dari sisi vaksinasi Covid-19.

Apabila AS sudah pulih dari pandemi Covid-19, maka tentu mereka akan lebih menarik asing, yang pada akhirnya akan membuat the Fed mengurangi stimulus (tapering off) dan mulai menaikkan suku bunga acuan.

"Tapi, kalau kita bisa imbangi dengan percepatan penanggulangan kesehatan dan vaksinasi, paling enggak kita berimbang. Tidak ketinggalan jauh. Jangan sampai ketika mereka sudah tapering, tapi kita belum apa-apa," jelas David.

Kekhawatiran Taper Tantrum Terulang
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading