Tekor di Saham-Reksa Dana, Ini Wajah Aset & Investasi Asabri

Market - CNBC Indonesia, CNBC Indonesia
30 January 2020 10:31
Manajemen PT Asabri (Persero) membeberkan alasan perusahaan agresif melakukan investasi.

Jakarta, CNBC Indonesia- Manajemen PT Asabri (Persero) membeberkan alasan perusahaan agresif melakukan investasi terutama di instrumen pasar modal guna menutupi adanya negatif underwriting(seleksi risiko) yang dialami perusahaan asuransi milik pensiunan TNI/Polri/Kementerian Pertahanan ini.

"Catatan dari sini, kami laporkan Asabri mulai negatif underwriting, tidak mencukupi sehingga di-cover [ditutupi] dengan investasi, sementara investasi juga kesulitan menutup itu semua," kata Direktur Utama Asabri Sonny Widjaja, dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) bersama Komisi XI di Gedung DPR, Rabu (29/1/2020).

Mengacu dokumen yang dipublikasikan saat RDP tersebut, terungkap bagaimana kinerja terbaru dari Asabri.

Waduh! Setahun, Aset Asabri Tergerus 38%Foto: Lapkeu Asabri belum diaudit 2019

Dari data itu, nilai aset lancar Asabri dalam waktu satu tahun, dari akhir 2018 hingga akhir 2019, mengalami turun signifikan mencapai 38,08%. Penurunan ini mayoritas disebabkan karena tergerusnya jumlah aset keuangan dari nilai wajar investasi saham yang dipegang perusahaan.

Manajemen Asabri mengungkapkan jumlah total aset lancar tersebut turun drastis menjadi Rp 21,99 triliun dari tahun 2018 yang mencapai Rp 35,52 triliun.



Adapun nilai aset keuangan diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi saham, nilainya turun drastis dari posisi akhir 2018 yang mencapai Rp 5,9 triliun turun menjadi Rp 1,29 triliun di akhir periode Desember tahun lalu.

Jumlah kas dan bank (giro) juga turun dari jumlah Rp 116 miliar menjadi senilai Rp 81 miliar di akhir 2019.

Nilai lain yang turun adalah jumlah akumulasi iuran pensiun yang turun menjadi Rp 18,95 triliun dari sebelumnya Rp 26,93 triliun dan aset lancar lainnya yang berkurang menjadi Rp 1,40 triliun dari Rp 2,32 triliun.

"Aset turun Rp 16 triliun tapi masih sifatnya unrealised[potensi turun] itu [kami] sudah buat langkah recovery-nya."

Dia menjelaskan Asabri memiliki dua program utama yakni THT dan program pensiun. Untuk THT, tahun ini diperkirakan klaim lebih besar yakni Rp 100 miliar, tapi masih bisa ditutupi dari hasil investasi dari kupon investasi SBN dan obligasi korporasi (obligasi BUMN karya dan infrastruktur).

"[Kami] dapet kupon [obligasi] Rp 164 miliar, lalu deposito bunganya Rp 30 miliar, jadi sudah ter-cover [THT]. Sampai 3 tahun ke depan untuk kewajiban jangka pendek THT masih aman setidaknya apalagi kalau sudah ada langkah recovery."

Manajemen Asabri juga menegaskan bahwa penurunan nilai investasi Asabri terutama karena anjloknya saham dan reksa dana perseroan, terutama dari portofolio saham milik dua grup investor pasar modal yakni Heru Hidayat dan Benny Tjokrosaputro (Bentjok).


Heru adalah Komisaris Utama PT Trada Alam Minera Tbk (TRAM) yang juga memiliki beberapa saham lain, sementara Benny Tjokro adalah Dirut PT Hanson International Tbk (MYRX) dan pemilik PT Rimo Internasional Tbk (RIMO). Keduanya kini menjadi dua dari lima tersangka kasus dugaan korupsi PT Asuransi Jiwasraya (Persero).

"Total aset dari AIP [akumulasi iuran pensiun] 2018 sebesar Rp 26,9 triliun, sedangkan 2019 unaudited menjadi Rp 18,9 triliun. Penurunan [Rp 8 triliun] ini terjadi karena nilai saham dan reksa dana yang menurun khususnya paling besar karena dari dua orang itu [Heru dan Bentjok] karena dari Rp 400-500/saham tinggal 50 perak," kata Sonny.

Porsi Investasi Asabri 2019
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading