Analisis

Sebulan Anjlok 4,53%, Kapan Harga Emas Naik Lagi?

Market - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
02 October 2019 13:46
Jakarta, CNBC Indonesia - Harga emas dunia masih menjalani tren koreksi. Namun apakah ada harapan harga sang logam mulia kembali naik?

Pada Rabu (2/10/2019) pukul 12:35 WIB, harga emas dunia berada di US$ 1.476,11/troy ons. Turun 0,17% dibandingkan posisi hari sebelumnya.

Nestapa harga emas belum berhenti hari ini. Dalam sepekan terakhir, harga komoditas ini amblas 1,8% sementara selama sebulan ke belakang penurunannya mencapai 4,53%.


Akan tetapi, masih ada harapan harga emas berbalik menguat. Apalagi kekhawatiran resesi di Amerika Serikat (AS) kembali muncul setelah rilis data aktivitas manufaktur.

Institute fo Supply Management melaporkan angka Purchasing Managers' Index (PMI) manufaktur AS periode September berada di 47,8. Turun dibandingkan bulan sebelumnya yang sebesar 49,1.

Angka PMI di bawah 50 menunjukkan industriawan tidak melakukan ekspansi. Selain itu, skor 47,8 adalah yang terendah sejak Juni 2009.


Hasil survei Reuters pada September menunjukkan probabilitas resesi AS dalam waktu 12 bulan ke depan adalah 30%. Tidak berubah dibandingkan posisi bulan sebelumnya.

Sementara kans AS mengalami resesi pada 24 bulan ke depan berdasarkan polling September adalah 45%. Juga sama seperti posisi Agustus.

Ketika kecemasan akan resesi semakin tinggi, maka instrumen aman (safe haven) seperti emas akan kebanjiran peminat. Kenaikan permintaan tentu akan berbanding lurus dengan harga.

Selain itu, prospek kenaikan harga emas bisa datang dari kebijakan moneter Negeri Paman Sam. Bank Sentral AS The Federal Reserve/The Fed memang sudah menurunkan suku bunga acuan dua kali.

Namun dot plot The Fed menunjukkan masih ada kemungkinan untuk penurunan sekali lagi. Apalagi kalau kemudian data-data ekonomi AS terus memburuk, pertanda stimulus moneter semakin dibutuhkan.

The Federal Reserve

Saat Federal Funds Rate turun, maka berinvestasi di dolar AS menjadi kurang mengutungkan. Mata uang Negeri Adidaya akan mengalami tekanan jual sehingga nilai tukarnya melemah.

Emas adalah komoditas yang dihargai dalam dolar AS. Apabila dolar AS melemah, maka harga emas menjadi lebih murah bagi investor yang memegang mata uang lain. Permintaan naik, dan harga ikut terkerek.



(BERLANJUT KE HALAMAN 2)


Analisis Teknikal
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading