Lagi Susah, Kinerja Semester I Emiten Sinarmas Tak Memuaskan

Market - Dwi Ayuningtyas, CNBC Indonesia
12 August 2019 11:05
Jakarta, CNBC Indonesia - Sepanjang paruh pertama tahun 2019, emiten-emiten Grup Sinarmas melewati masa yang cukup sulit. Hal ini dapat terlihat dari performa keuangan yang secara umum membukukan penurunan pada pos laba bersih.

Sebagai informasi, terdapat 12 perusahaan naungan Grup Sinarmas yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia, dimana baru ada 8 perusahaan yang merilis laporan keuangan semester I-2019. Sedangkan 4 sisanya menyatakan sedang dalam proses penelaahan terbatas, sehingga laporan keuangan akan disampaikan paling lambat 31 Agustus 2019.


Nah, dari 8 perusahaan yang telah melaporkan kinerjanya, terdapat 4 perusahaan yang membukukan penurunan laba bersih, 2 perusahaan dengan pertumbuhan laba positif, 1 perusahaan yang merugi, dan 1 perusahaan yang berbalik untung.
Duh! H1-2019, Mayoritas Anak Usaha Grup Sinarmas Tumbuh MinusFoto: Emiten Sinarmas

Tabel di atas menunjukkan anak usaha yang bergerak di bidang produsen kertas, PT Indah Kiat Pulp & Paper Tbk (INKP) menempat posisi pertama dari kategori perolehan omzet tertinggi.


Hingga akhir Juni 2019, INKP membukukan total penjualan sebesar Rp 22,27 triliun atau setara US$ 1,57 miliar (asumsi kurs RP 14.141/US$). Sayangnya, nilai tersebut turun 5,19% secara tahunan (year-on-year/YoY).



Sedangkan emiten dengan total penjualan terkecil adalah PT Golden Energi Mines Tbk (GEMS) yang hingga detik ini, perdagangannya sahamnya masih dihentikan sementara (suspensi) oleh BEI. Pada semester I-2019, GEMS hanya membukukan total penjualan sebesar Rp 125,43 miliar atau turun 57,16% YoY.

Tidak seperti anak usaha lain yang cukup kesulitan mencatatkan pertumbuhan pendapatan dua digit, PT Puradelta Lestari Tbk (DMAS) mampu menorehkan pertumbuhan omzet hampir 4 kali lipat. Pada paruh pertama tahun ini, omzet DMAS meroket 299,24% YoY menjadi Rp 985,18 miliar dari sebelumnya Rp 246,76 miliar.

Omzet DMAS melesat karena penjualan lini usaha komersial terbang lebih dari 13 kali lipat, dari hanya Rp 446,91 juta menjadi Rp 597,56 miliar. Selain itu lini usaha lain yang juga penjualannya tumbuh positif adalah segmen industri dan jasa sewa.


Kemudian, dari sisi perolehan laba bersih, INKP kembali menjadi jawara karena mampu mengantongi keuntungan sebesar Rp 2,08 triliun. Akan tetapi, keuntungan tersebut anjlok 56,88% dari perolehan periode yang sama tahun lalu, dimana INKP mampu membukukan laba mencapai Rp 4,82 triliun.

Lalu, anak usaha yang cukup membebani kinerja Grup Sinarmas adalah PT Smartfren Telecom Tbk (FREN) yang masih saja menorehkan rapor merah dengan merugi Rp 1,07 triliun. Sejatinya kerugian yang dicatatkan FREN turun jika dibandingkan semester I-2018 yang mencapai Rp 1,65 miliar.

(BERLANJUT KE HALAMAN DUA) (dwa/hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading