10 Besar Underwriter Obligasi di Kuartal I, Siapa Jawaranya?

Market - Dwi Ayuningtyas, CNBC Indonesia
09 April 2019 18:17
10 Besar Underwriter Obligasi di Kuartal I, Siapa Jawaranya?
Jakarta, CNBC Indonesia - Penerbitan obligasi merupakan salah satu strategi pendanaan alternatif bagi perusahaan untuk memperoleh tambahan modal ekspansi, sekaligus untuk pembiayaan kembali (refinancing) obligasi jatuh tempo.

Obligasi atau surat utang dipilih karena memiliki keunggulan, salah satunya tingkat bunga tetap atau fixed rate sehingga perusahaan penerbit (issuer) punya beban bunga (cost of fund) yang lebih rendah (yang dibayarkan kepada pembeli obligasi) ketimbang suku bunga perbankan.

Data Pefindo dan Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) mencatat, jumlah penerbitan obligasi baru tahun 2018 sebesar Rp 105,3 triliun, turun dari 2017 sebesar Rp 155,7 triliun.



Adapun hingga Februari 2019, jumlah obligasi baru dirilis sebesar Rp 13,5 triliun, sementara surat utang jangka menengah (medium term notes/MTN) sebesar Rp 2,6 triliun.

Salah satu bisnis perusahaan sekuritas yang mendukung penerbitan obligasi ialah penjamin emisi alias underwriting baik saham perdana (IPO) maupun underwriting obligasi.

Tugas perusahaan sekuritas menyiapkan, menyusun, dan menjamin penggalangan dana tersebut dengan mempertemukan perusahaan yang dijamin dengan investor-investor pengelola dana jangka panjang.

Tim Riset CNBC Indonesia
 menghimpun total aktivitas underwriting obligasi (tak termasuk MTN) untuk mengetahui perusahaan efek mana saja yang memimpin bisnis penjamin emisi pada 3 bulan pertama tahun ini.

10 Penjamin Emisi Obligasi Terbesar di Kuartal I/2019

Penjamin EmisiNilai Emisi (Rp triliun)Jumlah Issues
1Indo Premier Sekuritas  4,3249
2Mandiri Sekuritas2,6647
3Danareksa Sekuritas2,3520
4DBS2,2937
5CGS-CIMB Sekuritas2,2330
6Trimegah Sekuritas229
7BCA Sekuritas1,6124
8BNI Sekuritas1,4717
9Maybank Kim Eng 0,51713
10Bahana Sekuritas0,29413
Sumber: Pefindo, KSEI, CNBC Indonesia, diolah 


Dari data yang diolah tersebut, terungkap bahwa PT Indo Premier Sekuritas berhasil memimpin klasemen di urutan pertama dengan total emisi 49 obligasi, dengan nilai mencapai Rp 4,32 triliun.


Beberapa di antaranya yakni menjadi penjamin emisi obligasi milik PT Bank Maybank Indonesia Tbk (BNII) pada Maret lalu, PT Aneka Gas Industri Tbk (AGII), PT Indosat Tbk (ISAT), dan PT Sarana Multigriya Finansial (Persero).

Posisi kedua dengan total aktivitas underwriting sebesar 47 emisi obligasi, dipegang oleh PT Mandiri Sekuritas. Alhasil total nilai transaksi penjaminan emisi yang berhasil dicatatkan anak usaha PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (BMRI) ini adalah Rp 2,66 triliun, sekitar 38,42% lebih rendah dari transaksi Indo Premier Sekuritas.


Terakhir, posisi ketiga diduduki oleh PT Danareksa Sekuritas yang walau hanya melakukan aktivitas penjaminan emisi untuk 20 obligasi, tapi nilai transaksi yang dibukukan tidak berbeda jauh dengan juara kedua.

Dari penjaminan emis 20 obligasi tersebut, perusahaan mencatatkan nilai penjamin emisi hingga Rp 2,35 triliun.

TIM RISET CNBC INDONESIA


Simak proyeksi obligasi di kuartal II-2019.
[Gambas:Video CNBC]
(dwa/tas)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading