Kisah HERO: Dari Kebayoran, Lippo, hingga Dicaplok Jardine

Market - tahir saleh, CNBC Indonesia
14 January 2019 12:20
Kisah HERO: Dari Kebayoran, Lippo, hingga Dicaplok Jardine
Jakarta, CNBC Indonesia - Suatu ketika di tahun 1970-an, seorang pengusaha lokal MS Kurnia mengungkapkan keyakinannya atas bisnis baru yang bakal dirintisnya.

"Ini kesempatan, kita bisa mengimpor makanan dan minuman yang dibutuhkan dan kita bisa menjualnya lagi di Jakarta," kata Kurnia, pendiri pasar swalayan pertama di Indonesia, Hero Supermarket, ini.
Kisah HERO: Dari Kebayoran, Lippo, hingga Dicaplok JardineFoto: PT Hero Supermarket Tbk (Dok. Plaza Senayan).

Ketika itu, ekonomi Indonesia mulai beranjak tumbuh. Masyarakat lagi keranjingan belanja, hanya saja banyak orang kaya Indonesia saat itu lebih memilih melancong ke Singapura untuk berbelanja makanan dan minuman a la barat. Peluang itu yang ditangkap Kurnia dan istrinya, Nurhajati Kurnia, untuk mendirikan pasar swalayan pertama di Tanah Air.

Mereka lalu terbang ke Singapura untuk survei tentang supermarket. Dan seperti dikisahkan dalam sejarah perusahaan di situs Hero, keduanya mengunjungi beberapa supermarket modern di Negeri Singa dan membuat persiapan membuka di Indonesia.

Pada 23 Agustus 1971, Hero Mini Supermarket pun resmi dibuka di Jalan Falatehan Nomor 23, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Lokasinya di tengah perumahan mewah, dengan total pegawai hanya 16 orang. Cuma keluarga dekat yang diundang untuk acara pembukaannya.

Dalam perjalanannya, Hero berkembang pesat. Gerai terus bertambah,
dan perusahaan mencatatkan saham perdana (IPO) di Bursa Efek Jakarta (kini Bursa Efek Indonesia) pada 21 Agustus 1989, dengan kode saham HERO.

Asetnya per September 2018 sudah mencapai Rp 7,84 triliun dengan ekuitas Rp 5,28 triliun, lebih besar ketimbang aset kompetitor, PT Matahari Putra Prima Tbk (MPPA) Rp 5,44 triliun.

Setelah Kurnia meninggal dunia pada 10 Mei 1992, seperti dikutip dari buku Animal-Based Management, Rahasia Merek-merek Raksasa Berjaya (2010), bisnis keluarga diteruskan Ipung Kurnia, sang putra mahkota.


Hero pun terus berekspansi dengan beberapa merek; Giant (hypermarket), Guardian (toko obat), dan IKEA (perabotan rumah tangga).
 Ipung menjadi direktur Hero sejak 1989-1992, lalu direktur utama pada 1992-2008.

Setelah pergantian kepemilikan mayoritas di perusahaan, kendali berubah. Sejak Desember 2008, Ipung menjadi komisaris utama perusahaan. Dirut saat ini dijabat Patrik Lindvall, warga negara Swedia yang lama mengabdi di IKEA, grup Dairy Farm. Sebelum ke Hero, Lindvall adalah Managing Director Inter IKEA Distribution Far East Pte Ltd Singapura.

Secara struktur bisnis, Hero adalah 'saudara sepupu' dari PT Astra International Tbk (ASII). Astra dimiliki mayoritas oleh Jardine Cycle & Carriage yang dikendalikan holding-nya, Jardine Matheson Group. Sementara Hero dimiliki mayoritas oleh Dairy Farm lewat Mulgrave Corporation B.V di mana keduanya juga anak usaha Jardine Matheson.

Kisah HERO: Dari Kebayoran, Lippo, hingga Dicaplok JardineFoto: Infografis/KALAH BERSAING INVESTOR INI CABUT DARI BISNIS TOKO ONLINE RI/Aristya Rahadian Krisabella

Maka, tak heran di jajaran komisaris Hero ada orang Astra, Budi Setiadharma. 'Sepupu' usaha lainnya yakni Hotel Mandarin Oriental yang juga dimiliki Jardine.

Selain Hero, Dairy Farm memiliki gurita bisnis supermarket di antaranya Wellcome (Hong Kong/HK, Filipina, Taiwan), Yonghui (China), Cold Storage (Malaysia, Singapura), Market Place (HK, Malaysia, Singapura, Taiwan), Lucky (Kamboja), serta Mercato (Malaysia).

Untuk bisnis convenience store ada 7-Eleven (China, HK, Makau, Singapura), Guardian (Kamboja, Indonesia, Malaysia, Singapura, dan Vietnam), IKEA (HK, Indonesia, Taiwan), dan restoran Maxim
's Group di Hong Kong.

Per September 2018, saham PT Hero Pusaka Sejati (HPS) di Hero hanya tinggal 2,68%, sementara Mulgrave sebesar 63,59%, Dairy Farm 20,88%, dan publik 12,85%. HPS melepas kepemilikan mayoritas pada 23 Maret 2010 kepada Mulgrave lewat realisasi obligasi konversi yang diterbitkan pada 1998.

Grup Lippo melalui MPPA juga sempat menggengam saham HERO, kendati akhirnya dilepas dan Lippo fokus membangun Hypermart.

Lantas berapa dana Jardine di saham Hero? Jika asumsi harga saham Hero per 11 Januari 2019 seharga Rp 855 per saham, dengan jumlah saham Jardine 3,53 miliar (2,66 miliar milik Mulgrave dan 873,64 juta milik Dairy Farm), maka nilai kekayaan Jardine di Hero mencapai Rp 3,02 triliun.

Kisah HERO: Dari Kebayoran, Lippo, hingga Dicaplok JardineFoto: IKEA (REUTERS/Arnd Wiegmann)

Prospek bisnis Hero-lah yang membuat Jardine kepincut menambah saham lewat Dairy Farm.

"Kami melihat ada peningkatan dalam bisnis Hero, dan yakin akan prospek pertumbuhan jangka panjang. Kami senang pembelian saham ini akan memberikan Dairy Farm partisipasi yang lebih besar dalam pendapatan Hero di masa depan," kata Direktur Keuangan Grup Dairy Farm, Howard Mowlem, dalam keterbukaan di Bermuda Stock Exchange.

Benarkah Hero tetap prospektif?

Pekan-pekan terakhir Januari ini, Hero menjadi perbincangan setelah mereka menutup total 26 gerai ritelnya seiring dengan lesunya bisnis yang dijual ritel tersebut. Sekitar 532 orang karyawan dirumahkan.
 Ini kabar yang tidak enak didengar, saat ada bisnis ritel konvensional yang meredup, di lain sisi bisnis e-commerce ada di atas angin.

Penutupan ini juga bukan hal yang mengangetkan karena pada 2017 PT Mitra Adi Perkasa Tbk (MAPI) sudah lebih dahulu menutup Lotus Department Store dan Debenhams. Begitu pun PT Modern Internasional Tbk (MDRN) yang menutup gerai 7-Eleven di Indonesia.


Ditolong IKEA & Guardian

Pelemahan sektor ritel ini sudah tampak jauh-jauh hari. Data Aprindo, Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia, bahkan menunjukkan sejak 2015, pertumbuhan sektor ini yang sempat double digit 15%, kini terus melandai di sekitar 7%.
 Patrik Lindvall, Presiden Direktur Hero, dalam paparan publik di IKEA Alam Sutera, tak menampik ada tren penurunan.

"
Selama sembilan bulan 2018, kinerja bisnis makanan terus menghadapi kondisi menantang. Penurunan penjualan juga disebabkan penutupan beberapa toko yang berkinerja tidak sesuai yang diharapkan," katanya dalam dokumen yang disampaikan di BEI. 

Keuntungan Hero nyatanya
'tertolong' oleh naiknya bisnis non-makanan yang mampu mengimbangi kerugian di bisnis makanan. Hingga September 2018, penjualan Hero turun 1% menjadi Rp 9,85 triliun dari periode yang sama tahun 2017 sebesar Rp 9,96 triliun. Meski pendapatan turun, tapi Hero masih mencatat laba bersih Rp 86,18 miliar dari sebelumnya Rp 70,40 miliar.

Penjualan bisnis makanan turun hingga 6% menjadi Rp 7,84 triliun, tapi penjualan non-makanan lewat Guardian dan IKEA tumbuh 24% menjadi Rp2 triliun dari Rp 1,62 trillun.

"Meskipun bisnis Makanan secara keseluruhan tetap menantang, IKEA dan Guardian terus menunjukkan kinerja yang positif," kata Lindvall.

Kisah HERO: Dari Kebayoran, Lippo, hingga Dicaplok JardineFoto: HERO Supermarket (CNN Indonesia/Andry Novelino).

Di tengah gempuran e-commerce, dan pola perubahan karakter belanja masyarakat, Hero tampaknya masih optismistis dengan kinerja bisnis perusahaan. Menurut Lindvall, perubahan perilaku konsumen memang berdampak pada penurunan bisnis perusahaan. Tapi untuk menjawab perubahan tersebut, katanya, tim manajemen yang baru telah ditunjuk dan perencanaan-perencanaan sedang dilakukan untuk meningkatknan kinerja.

IKEA dan Guardian, barangkali bisa menjadi bantalan kinerja sektor makanan Hero yang melempem. Lindvall menegaskan bahwa IKEA melanjutkan momentum positif sejak paruh pertama tahun 2018 dengan meningkatnya kunjungan pelanggan ke toko Alam Sutera dan pada bisnis e-commerce.

Dengan portofolio bisnis yang masih besar, Hero masih yakin dengan prospek bisnisnya. Hingga 30 September 2018, Hero mengoperasikan 448 toko, terdiri dari 59 Giant Ekstra, 96 Giant Ekspres, 31 Hero Supermarket, 3 Giant Mart, 258 Guardian Health & Beauty, dan satu toko IKEA.

Lindvall menegaskan fokus perusahaan saat ini adalah meningkatkan portofolio bisnis, baik makanan maupun non-makanan.



Sukses atau tidak Hero ke depan, ada baiknya manajemen bisa mengingat kembali apa yang dikatakan almarhum MS Kurnia saat mendirikan Hero hampir 50 tahun lalu.

"Kunci kesuksesan adalah harus mengambil kesempatan pada waktu yang tepat walaupun kesempatan itu datang dari mana saja. Dan apakah anda mempunyai visi dan bisa bertumbuh di atas yang lain." 





(prm)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading